Category Archives: Teori Hukum

Who interprets what? (a reply to a reply)

It has been a while since Pramudya Octavy had reacted to my article. I should thank him for his reflective and interesting review. However, I will attempt to respond to some questions he had in his defence of Hart’s Legal Positivism. First of all, I will begin with his question, asking whether the people I mentioned and I myself consider legal positivism as a legal theory or as an interpretation method. Second, I will show that his Law and Economics method will fail as long as the judicial power is not strong enough to uphold any form of legal certainty.

What did they and I refer to?

Pramudya asks, “[D]id Imam and the people he mentioned in his article discuss legal positivism as a legal theory or as a method of legal interpretation?” He also points out, “From my reading, the critics to legal positivism made by the people in his post seem to be confused because they mix up legal positivism with rigid textualism. The idea that judges and lawyers should see beyond the text of the law is not an idea rejected by legal positivism.”

Honestly, I had never asked myself whether they, or I, considered “legal positivism” as a legal theory or as a legal interpretation method, but if one really wants to know the answer, she/he should dig out the articles of those people. What I criticized in my own article is the tendency of some scholars to take a theoretical position against “legal positivism” without first delving into the actual practices of the authority. As Pramudya writes on Hart’s theory, “rather than making a normative argument, […] Hart is making a practical argument, namely, the division is made based on his assessment of judges practices in the real world.” “Legal positivism” can thus be determined from the social fact that some kind of rules is (1) applied by a certain authority; and (2) can be verified as valid rules.

How does one know whether there is a tendency to “legal positivism”, if one does not ponder the validity of any (legal) rule? In fact, the anti-positivist tendency will exactly sweep away the discussion, as every opinion can be deemed as “the valid one” anyway.

First question: whose authority?

From the above-mentioned point of view, Pramudya has taken a good path by noting that “[T]he authority of the law simply lies in the fact that most of us accept such law as an authoritative source but it does not necessarily mean that we have a primary moral duty to obey the law and disregard any other moral reasoning.”

However, he should also notice that this remark will raise the most important question on this matter. He says that the source of the authority of law “simply lies in the fact that most of us accept such law as an authoritative source”. It seems to be a simple notion, but is it truly that simple?

I wonder whether Pramudya also borne in mind who “most of us” actually is and how that “most of us” will acknowledge certain rules as authoritative. It will lead us to the following question: whose authority will actually be a source of legal authority?

In the classical debate on this matter there will be competing state authorities. There are two models to settle the rivalry hitherto: (1) the trias-politica model; and (2) the checks-and-balances model. It is beyond the scope of this article to discuss both models. What I want to say here is that one must look on the real action of existing authorities in order to understand how law actually works.

With regard to the Indonesian law, there are fortunately sufficient academic sources to mull over the political authority which show the relatively weak power of Indonesian judicial branch, for example Dan Lev: 1986 (Islamic courts in Indonesia: a study in the political bases of legal institutions), Dan Lev: 2000 (Legal Evolution and Political Authority in Indonesia), Bedner: 2001 (Administrative Courts in Indonesia: State Reform or Image Building), Pompe: 2005 (The Indonesian Supreme Court: A Study of Institutional Collapse), and Indrayana: 2008 (Indonesian Constitutional Reform 1999-2002: An Evaluation of Constitution-Making in Transition). If the judicial branch is politically weak, then who will care for its decisions?

Second question: how are the “social facts” determined? (or should I use “should be” instead of “are” here?)

While the first question is mainly related to the authority or actor who applies the law, the second question asks how a certain authority will determine particular rules as the “social facts”. How would they do it? Most, if not all, of authorities will get its power from a certain political source. In other words, it will keep up its political mandate to legitimate its power, so that the parliament members (who make laws), or a president (who signs decrees), will refer to their voters or to some kind of assignment (for example delegation) from another authority. In sum, they have their power, because they are elected or trusted to do so.

How about judges? It might be true that some elements of her/his power is also based on the mandate by laws, or the trust given by disputing parties before they bring their case to the court. However, if we look at how the court works, the judicial power is in fact respected (read: powerful), because its decision is widely accepted by public. A judge cannot simply refer to the political source of its power, because it is not her/his voters or superior, but it is herself/himself who is considered as “the one who knows” to resolve a particular conflict between multiple parties. In fact, she/he is expected not only to know the law, but also “to do justice”. However, would her/his decision also always be accepted by those parties and… “most of us”?

In my opinion, this factor (the public acceptance) leads to many discussions about legal interpretation, not only on how a judge actually applies a particular rule, but also on how a judge should resolve a particular case in a democratic society. As long as I know, there is an on-going debate on this, for example the protracted discussion on the interpretive and pragmatic approaches. Related to this matter, I believe law students are familiar with the view of Posner, Dworkin, Kronman, Beatty, Barak, etc. All of these scholars have tried to explain, criticize, or explore how a judge should handle a case.

Be that as it may, the salient question here is whether the “social facts” are plausible. Is it due to its political authority or because of the truth in it? One can have an unending debate and take different positions on this, but like what Pramudya admits about the need of data: “For me, the fact that Indonesian judges are strict textualists (again, if the assumption is correct since we need more data) does not have any correlation with legal positivism”, the conclusion will be speculative unless she/he has first examined the implementation of a particular rule. In other words, I will prefer to look at the everyday legal practices by pondering judicial decisions, execution practices, and the actual effects of the law to the society, instead of upholding my own position based on my belief alone. Hence, I would like to encourage Pramudya to use, let’s say, these “socio-legal approaches” along with his belief on “Law and Economics”. As he self correctly writes: “At the highest level, we are dealing with social facts, not normative issues.”

Tinggalkan komentar

Filed under Teori Hukum

Meninjau Kembali: Pasal 279 KUHP

Saya mendapatkan beberapa masukan berharga terkait tulisan saya sebelumnya tentang tujuan Pasal 279 KUHP. Masukan-masukan itu, antara lain, sebagai berikut:

  1. Hasil penelitian Boele-Woelki tidak otoritatif dan saya terlalu menyederhanakan temuan saya bahwa pasal yang melarang bigami (perkawinan ganda) itu dimaksudkan untuk melindungi monogami sebagai warisan budaya Eropa. Tentu tidak fair mendasarkan pendapat ini hanya pada tulisan itu, tanpa menelusuri lagi sumber-sumber otentiknya sendiri, seperti misalnya perdebatan di parlemen.
  2. Ada kesalahan saya dalam memahami tulisan Jonkers (1946) dan tulisan Pompe (1987), seakan-akan di masa kolonial hakim punya pilihan untuk mempertimbangkan adanya pluralisme hukum perdata dalam menangani masalah pidana. Kenyataannya, hakim tidak punya banyak pilihan, tetapi HARUS mempertimbangkan fenomena tersebut. Adanya pluralisme hukum perdata, membuat hakim mau tak mau harus mempertimbangkan adanya ketentuan hukum perkawinan yang berbeda, sehingga berakibat pada berkurangnya kepastian hukum dan keseragaman penerapan terkait beberapa ketentuan pidana tertentu. Contoh kasus yang digunakan oleh Jonkers (Landraad Maros, 22 September 1931), memperlihatkan bagaimana mekanisme hukum pidana terbatasi oleh (diakuinya) keberadaan hukum adat perkawinan. Menurut Pompe, setelah Indonesia merdeka, situasinya tidak banyak berubah. Di satu sisi, terjadi unifikasi hukum pidana (UU No. 1/1946) yang melanjutkan KUHP Hindia Belanda (1915) tanpa banyak perubahan, sedangkan di sisi lain unifikasi hukum perdata membawa banyak perubahan (UU No. 5/1960 dan UU No. 1/1974), tanpa benar-benar mempertimbangkan KUH Perdata, serta hubungannya dengan hukum-hukum adat atau agama yang berlaku di tingkat lokal. Akibatnya, menurut Pompe, akan terjadi “kekakuan dalam penerapan hukum pidana”. Sementara pembuat undang-undang bisa saja menghindari kemungkinan ketidakselarasan antara pemberlakuan aturan hukum formal dengan realitas sosial di masyarakat dengan mendiamkan perkembangan hukum yang terjadi, namun hakim tidak akan punya banyak pilihan, selain harus memutus kasus-kasus yang dihadapkan kepadanya.
  3. Sebelumnya saya juga tidak membahas dengan jelas pengaruh hukum perdata pada pasal tersebut, sehingga benar apa yang dikatakan oleh Arsil, terkait pemberlakuan Pasal 279 KUHP ini sesungguhnya terdapat permasalahan “meta” yang berhubungan dengan bagaimana pengaturan perkawinan dalam hukum perdata. Sedikit banyak, hal ini mirip dengan fenomena yang telah saya sebutkan dalam poin ke-2 di atas.
  4.  Saya tidak menguraikan secara jelas perbedaan perbuatan-perbuatan yang diatur Pasal 279 KUHP, serta ketentuan sejenis, serta saya tidak memisahkan antara “norma yang seharusnya” (law in the books) dengan “penerapan norma” itu (law in action). Akibatnya: (1) masih mentahnya pendapat saya bahwa tujuan pemidanaan mempengaruhi berat ringannya hukuman berdasar data perbandingan beberapa negara di Eropa; dan (2) saya langsung berkesimpulan telah terjadi pergeseran tujuan pemidanaan, tanpa mengurai apakah pergeseran itu terjadi pada level peraturan (WvS vs. KUHP), bagaimana pasal itu digunakan, atau bagaimana hakim memutuskan.

Karenanya, untuk memperbaiki dan memperjelas tulisan saya sebelumnya, saya akan menggunakan sumber paling otoritatif dari pasal tersebut, yaitu Memorie van Toelichting (MvT) Pasal 237 WvS. Sayangnya, sampai saat ini saya sendiri belum dapat menemukan MvT Pasal 279 KUHP. Tetapi, dengan asumsi norma yang diatur adalah sejenis dengan beberapa penyesuaian karena adanya keberagaman hukum perdata di Hindia Belanda (bandingkan Jonker, 1946), tujuan kedua pasal tersebut sebenarnya tidak jauh berbeda. Selanjutnya, saya akan memisahkan antara “norma yang seharusnya” dengan “penerapan norma” itu, sebelum memperjelas bagaimana dan sejauh mana telah terjadi pergeseran esensi dalam norma Pasal 279 KUHP tersebut.

Pasal 237 WvS: asal muasal

Pasal 237 WvS, sebagaimana Pasal 279 KUHP, ditempatkan di dalam Bab mengenai status keperdataan (keberadaan seseorang sebagai subyek hukum perdata). Pasal yang mendahului, sebagaimana bisa kita lihat juga dalam KUHP, mengatur ancaman pidana terhadap penggelapan asal usul anak. Pendeknya, kejelasan mengenai asal usul, penting untuk memastikan status keperdataan seseorang. Kejelasan akan status keperdataan, merupakan syarat mutlak dalam penentuan hak/kewajiban seseorang. Contohnya, dalam hukum waris. Tanpa kejelasan akan status keperdataan, mustahil sistem pembagian hak waris dapat dijalankan.

Lalu apa hubungannya dengan Pasal 237 WvS?

Menurut MvT-nya, Pasal yang melarang bigami (perkawinan ganda) ini dimasukkan ke dalam delik terkait status keperdataan, bukan ke dalam delik kesusilaan, karena dimaksudkan untuk melindungi ketidakpastian akan status keperdataan pasangan kedua dan anak-anak mereka (H.J. Smidt, “Geschiedenis van het Wetboek van Strafrecht”, Tweede deel, 1891, hlm. 274). Bagaimanapun, dengan dilangsungkannya perkawinan kedua, terbuka kemungkinan diajukannya tuntutan perdata untuk membatalkan perkawinan tersebut (lihat Pasal 86 jo. Pasal 27 KUH Perdata), sehingga status keperdataan pasangan kedua (serta anak-anaknya) pada akhirnya menjadi tidak pasti. Juga disebutkan di situ, bahwa yang dipersyaratkan hanya perbuatan melakukan perkawinan itu sendiri, serta tidak relevan apakah pasangan tersebut tinggal bersama yang melanggar kesusilaan (kumpul kebo), atau tidak.

Kemudian, kalau diamati lebih lanjut, terdapat dua jenis delik kejahatan yang berbeda dalam Pasal 237 WvS ini, yaitu terkait ada/tidaknya kebohongan terhadap pasangan dalam perkawinan kedua tersebut (coba bandingkan Pasal 279 ayat (1) dan ayat (2)). Apabila pasangan yang telah menikah tidak memberitahukan statusnya, artinya terdapat kebohongan terhadap pasangan dalam perkawinan kedua (coba bandingkan Pasal 279 ayat (2)), maka hukuman yang dijatuhkan lebih berat. Mayoritas anggota Komisi pembahas ketika itu menilai, dalam situasi kedua pasangan tersebut mengetahui bahwa salah seorang di antara mereka telah terikat perkawinan, sesungguhnya perkawinan kedua itu hanya merupakan kejahatan ringan. Menurut mereka hukuman yang wajar adalah tak lebih dari 3 tahun. Namun, sebagian anggota Komisi yang lain menganggap, bahwa sekalipun demikian, tetap terjadi pelanggaran serius pada kepentingan pasangan pertama dan anak-anak sah mereka, sekalipun mungkin perkawinan kedua itu tak berpengaruh pada hak-hak formil mereka. Mereka mengusulkan ancaman hukuman 5 tahun.

Keputusan yang kemudian diambil, berlaku sampai saat ini, perkawinan kedua diancam pidana kurungan 4 tahun, serta 6 tahun jika pasangan perkawinan kedua ternyata dibohongi (ancaman pidana dalam Pasal 279 KUHP untuk delik sejenis: 5 tahun dan 7 tahun).

Pasal 279 KUHP: norma yang seharusnya

Karena adanya pluralisme hukum perdata di Hindia Belanda, akibatnya terdapat penyesuaian dari Pasal 237 WvS. Penyesuaian itu bisa kita lihat dalam redaksi pasalnya sendiri yang tidak melarang perkawinan kedua, tetapi melarang perkawinan (kedua atau kesekian kalinya) yang dilakukan oleh seseorang, sementara dirinya tahu bahwa perkawinan dia sebelumnya akan menjadi penghalang untuk itu.

Kalau dilihat dari dampaknya, apabila perkawinan pihak-pihak terkait tunduk pada KUH Perdata, maka tidak akan berbeda dengan Pasal 237 WvS. Mereka yang tunduk pada KUH Perdata tahu bahwa yang berlaku adalah asas monogami, dengan kemungkinan akibat pembatalan (Pasal 86 jo. Pasal 27 KUH Perdata). Sehingga, apabila dilakukan perkawinan kedua, situasinya sama persis dengan yang dibayangkan oleh perancang Pasal 237 WvS.

Sementara perkawinan yang tunduk pada ketentuan hukum-hukum lain, tentu harus dilihat kasus per kasus, apakah benar ada perkawinan sebelumnya (sesuai hukum terkait) yang menghalangi seseorang untuk melangsungkan perkawinan kedua dan selanjutnya. Asumsinya, kalau kemudian perkawinan itu akhirnya dibatalkan, maka timbul ketidakpastian akan hak-hak pasangan kedua dan anak-anak mereka nantinya. Pertanyaannya, apakah perkawinan-perkawinan yang tunduk pada ketentuan hukum-hukum lain itu dengan sendirinya juga mendapatkan kepastian hukum?

Bagaimanapun, dalam prakteknya, berlakunya keberagaman hukum perkawinan ini berpengaruh pada penerapan Pasal 279 KUHP, seperti akan kita lihat di bawah ini. Bahkan, setelah berlakunya UU No. 1/1974 yang telah menyebutkan pencatatan sebagai salah satu prinsipnya – asumsinya ini dimaksudkan untuk menciptakan keseragaman dan kepastian hukum, pada prakteknya tidak sesederhana itu.

Pasal 279 KUHP: penerapan norma (pendekatan interpretatif)

Dalam penerapannya, setidaknya ada dua pertanyaan utama dalam kasus-kasus terkait Pasal 279 KUHP. Pertama, seperti dapat ditemukan dalam contoh kasus yang digunakan Jonkers, pertanyaan hukumnya terfokus pada ada tidaknya perkawinan yang menghalangi perkawinan yang dijerat pasal tersebut (perhatikan bagian akhir Pasal 279 ayat (1)). Dengan kata lain, apakah perkawinan sebelumnya bisa dianggap batal?

Kedua, fokus utamanya adalah apakah perkawinan kedua atau kesekian itu – jadi bukan perkawinan sebelumnya, dapat dianggap sebagai perkawinan yang dapat dijerat dengan Pasal 279 KUHP (perhatikan bagian awal Pasal 279 ayat (1)). Artinya, apakah perkawinan kedua atau kesekian itu bisa dianggap sebagai perkawinan yang diatur dalam Pasal 279 KUHP? Kedua pertanyaan ini sebenarnya unsur-unsur delik utama dalam Pasal 279 ayat (1) KUHP. Selain kedua hal tersebut, beberapa permohonan kasasi yang diajukan pada akhirnya mempermasalahkan proses pidananya.

Pasal 279

(1)          Diancam dengan pidana penjara paling lama lima tahun :

  1. barang siapa mengadakan perkawinan padahal mengetahui bahwa perkawinan atau perkawinan – perkawinannya yang telah ada menjadi penghalang yang sah untuk itu;

  2. barang siapa mengadakan perkawinan padahal mengetahui bahwa perkawinan atau perkawinan-perkawinan pihak lain menjadi penghalang untuk itu.

Perkawinan-perkawinan yang menjadi penghalang

Seperti disebutkan oleh Jonkers (1946), dalam sebuah kasus pada Landraad Maros (22 September 1931), dengan mempertimbangkan hukum adat para pihak terkait, hakim menganggap bahwa perkawinan sebelumnya telah batal secara adat. Dengan demikian, tidak ada perkawinan yang menghalangi dilangsungkannya perkawinan tersebut.

Dalam sebuah perkara lain yang tak jarang dikutip sebagai yurisprudensi terkait pasal ini (435/K/Kr/1979, 17 April 1980), pemohon kasasi (terdakwa) mendalilkan bahwa Pasal 279 KUHP tidak berlaku untuk perkawinan poligami. Mahkamah Agung menolak dalil pemohon kasasi, serta berpendapat bahwa sesuai UU Perkawinan, kalaupun pemohon kasasi hendak berpoligami, harus memenuhi persyaratan yang ditentukan. Dengan kata lain, dia harus tetap memperhatikan adanya perkawinan sebelumnya yang sesuai dengan UU No. 1/1974 akan menjadi penghalang yang sah baginya.

Gambaran di atas menunjukkan bahwa setelah berlakunya UU No. 1/1974, serta pendapat Mahkamah Agung dalam Perkara 435/K/Kr/1979, dasar bagi hakim untuk menilai keberadaan perkawinan sebelumnya lebih kuat, yaitu berdasarkan UU tersebut. Menurut sebuah penelitian yang pernah diadakan di wilayah PN Lhokseumawe dan Lhoksukon, misalnya, meskipun hakim menganggap bahwa poligami menurut hukum agama bisa saja dibenarkan, tetapi itu harus dilakukan sesuai ketentuan yang ada dalam UU No. 1/1974 (Surya Darma, Tindak Pidana Poligami dalam kaitannya dengan UU No. 1/1974, 2003).

Bahwa Mahkamah Agung sepertinya cukup ketat dalam menguji adanya perkawinan sebelumnya yang menjadi penghalang, dapat juga dilihat dari kasus berikut. Para pemohon kasasi (terdakwa suami dan isteri keduanya) mengatakan bahwa suami telah 10 tahun pisah ranjang dengan isteri pertamanya, serta isteri pertamanya melalui sebuah e-mail telah mengizinkannya untuk mencari perempuan lain (839/K/Pid/2011).Untuk mendukung alasannya, pemohon kasasi juga merujuk pada beberapa fatwa organisasi keagamaan lokal yang menurutnya menunjukkan bahwa perbuatan mereka itu “memiliki sifat yang ditoleransi oleh masyarakat”.

Mahkamah Agung menolak alasan-alasan mereka. Menurut Mahkamah Agung, e-mail yang pernah dikirimkan oleh isteri pertama itu bukan merupakan izin, sehingga bagaimanapun juga terdapat perkawinan yang menghalangi para terdakwa untuk melakukan perkawinan tersebut.

Perkawinan yang diadakan

Berbeda dengan fokus kasus-kasus yang dibahas di atas, beberapa kasus lain menunjukkan fokus utama pada perkawinan yang diadakan itu sendiri. Dalam kasus yang bermula pada PN Luwuk, misalnya, terdakwa mengajukan permohonan kasasi karena beranggapan bahwa perkawinan keduanya itu tak tercatat, sehingga tidak termasuk dalam kategori perkawinan menurut Pasal 279 KUHP (2392/K/Pid/2007). Permohonan tersebut ditolak oleh Mahkamah Agung.

Ironisnya, argumen seperti itu digunakan terdakwa sendiri yang berdalih bahwa perkawinan yang diadakannya bukanlah perkawinan resmi (lihat juga perkara 2151/K/Pid/2008 dan 2156 K/Pid/2008 di bawah ini). Dengan demikian, sebenarnya ada penalaran yang tidak koheren, di mana seseorang mengadakan suatu perkawinan, tetapi bahkan dirinya sendiri tidak menganggap itu sebagai perkawinan. Bagaimanapun, pluralisme hukum telah membuka ruang untuk terjadinya hal ini. Apalagi, alasan seperti itu tak selalu ditolak Mahkamah Agung.

Dalam sebuah kasus perkawinan kedua yang dilangsungkan secara adat Bali, misalnya, Mahkamah Agung beranggapan bahwa perkawinan para pemohon kasasi (terdakwa suami dan isteri keduanya) tidak termasuk ke dalam pengertian perkawinan menurut Pasal 279 KUHP. Pertimbangan Mahkamah Agung: “perkawinan orang Suku Bali tidak menganut azas monogami mutlak” (15/PK/Pid/2010). Untuk mendasari pendapat ini, Majelis PK merujuk pada putusan 338/K/Pid/1991 – yang sayangnya belum dapat saya temukan.

Bagaimanapun, terkait definisi perkawinan (kedua) ini, bahkan pernah terjadi pertentangan pendapat yang nyata dalam satu perkara yang sama. Dalam suatu kasus perkawinan yang menurut pelakunya sendiri dilakukan “sah secara hukum Islam”, tetapi “tidak dilakukan pencatatan oleh pegawai pencatat nikah”, seorang suami dan isteri keduanya dijerat dengan Pasal 279 KUHP. Mereka didakwa dalam dua berkas perkara terpisah. Pada tingkat pertama, suami dijatuhi hukuman oleh Pengadilan Negeri Bengkulu 6 bulan kurungan, sementara isteri kedua dihukum 3 bulan kurungan (dengan 6 bulan hukuman percobaan). Namun nasib mereka mulai berbeda di tingkat banding. Sementara Pengadilan Tinggi menguatkan putusan PN dalam kasus suami, Pengadilan Tinggi ternyata membebaskan isteri kedua.

Terkait dengan perkara isteri kedua (2151/K/Pid/2008), dalam permohonan kasasinya JPU mempertanyakan tafsir PT yang menyatakan bahwa unsur perkawinan hanya berarti perkawinan yang sah menurut UU No. 1/1974. Sementara itu, dalam perkara lain (2156 K/Pid/2008), terdakwa (suami) dalam kasus yang sebenarnya sama, mengajukan permohonan kasasi dengan mendalilkan bahwa unsur “perkawinan” yang dimaksud dalam Pasal 279 KUHP itu adalah perkawinan yang sah menurut hukum negara. Dua permohonan kasasi tersebut ditolak oleh Mahkamah Agung. Sehubungan dengan permohonan JPU, Mahkamah Agung menyatakan bahwa JPU tak dapat menunjukkan bahwa itu putusan bebas tidak murni. Sementara terkait permohonan terdakwa (suami), Mahkamah Agung menilai penerapan hukum oleh PT sudah tepat, serta ini menyangkut masalah fakta. Pertentangan pendapat PT dalam perkara tersebut: perkawinan yang dimaksud Pasal 279 KUHP itu hanya perkawinan yang sah menurut UU No. 1/1974, atau juga perkawinan-perkawinan di luar itu?

Kemudian, dalam suatu perkara lain yang tidak begitu jelas – karena permohonan kasasi JPU tidak dirumuskan dengan baik, majelis kasasi bahkan pernah mempertimbangkan ada tidaknya perzinahan (Pasal 284 KUHP), ketika yang dipermasalahkan adalah Pasal 279 KUHP (77/K/Pid/2012). Menurut Mahkamah Agung, karena kedua pasangan telah menikah, maka mereka tidak melakukan perzinahan. Padahal, pertanyaannya justru apakah perkawinan itu bisa dianggap sebagai perkawinan yang dimaksud dalam Pasal 279 KUHP, atau tidak (lihat juga catatan Arsil terkait perkara ini).

Karena masih adanya beberapa inkonsistensi pendapat terkait penafsiran unsur tersebut, di masa yang akan datang Mahkamah Agung masih perlu untuk memperjelasnya.

Permasalahan prosedural

Perkawinan kedua dalam kasus-kasus yang dijerat Pasal 279 KUHP, pada prakteknya belum tentu terkait dengan perkawinan tak resmi. Setidaknya ada dua perkara yang dapat menunjukkan indikasi perkawinan resmi, atau setidak-tidaknya ada bukti pencatatannya.

Pertama, terdakwa diajukan ke pengadilan, setelah isteri pertamanya memergoki catatan perkawinan (kedua) suaminya di KUA (960/K/Pid/2008). Dalam perkara yang kedua, suami didakwa Pasal 279 KUHP, setelah isteri pertamanya menemukan buku nikah suami dengan isteri keduanya (330/K/Pid/2012). Dalam kasus-kasus ini, tentu tidak relevan lagi memperdebatkan definisi perkawinan.

Dengan demikian, pemohon kasasi pada akhirnya hanya mempermasalahkan proses hukum yang menurutnya tak adil, seperti tidak dituntutnya isteri kedua (960/K/Pid/2008; tapi ada juga kasus yang hanya menjerat isteri kedua, seperti dalam perkara 77/K/Pid/2012), kenyataan bahwa suami dan isteri pertama akhirnya bercerai (330/K/Pid/2012; lihat juga alasan seperti ini yang diterima oleh Majelis PK dalam 15/PK/Pid/2010), atau sekedar meminta keringanan hukuman (141/K/Mil/2011).

Tidak didakwanya isteri kedua mungkin masih bisa dibayangkan, karena bisa jadi dirinya tidak tahu atau dibohongi oleh suaminya yang telah beristeri. Tetapi, hal ini tentu tak berlaku dalam kasus yang hanya menjerat isteri kedua saja. Kemudian, jika diamati lebih lanjut lagi, selain adanya beberapa kasus yang tidak mendakwa semua pihak yang terlibat, sangat jarang kasus yang ditujukan terhadap pihak yang menikahkan yang ancaman hukumannya bahkan lebih berat (lihat Pasal 436 KUHP). Sejauh ini, saya hanya menemukan satu kasus, itu pun kebetulan terkait orang tua isteri – yang telah ditinggal pergi pasangan sebelumnya dan sebenarnya saat itu sedang dalam proses perceraian (850/K/Pid/2008). Dalam permohonan kasasinya, terdakwa merujuk pada ketidaktahuannya akan aturan yang berlaku, namun Mahkamah Agung menolak dalil ini.

Pasal 279 KUHP: penerapan norma (pendekatan pragmatis)

Meskipun putusan-putusan hakim dapat kita pelajari secara interpretatif seperti saya uraikan di atas, namun dalam hal ini tak mudah untuk memastikan bahwa tujuan pemidanaan adalah perlindungan status keperdataan, seperti bisa kita lihat dalam MvT Pasal 237 WvS. Bukan saja karena kasus-kasus seperti ini pada kenyataannya tidak meliputi para pihak yang terlibat secara keseluruhan, tetapi juga jika kita lihat hukuman yang dijatuhkan (rata-rata hanya beberapa bulan). Selain itu, terdapat peran esensial (pengaduan) pasangan pertama. Sampai-sampai, JPU dalam suatu permohonan kasasi pernah mendalilkan: “Bahwa Majelis Hakim pada [PN] dalam memutus perkara ini Majelis Hakim telah tidak memperhatikan dan telah memihak Terdakwa, dan tanpa memihak atau melihat kepada saksi korban [MS] yang telah diduakan” (77/K/Pid/2012). Kasus-kasus tersebut tak jarang juga dikombinasikan, yaitu dengan dakwaan Pasal 279 KUHP dan Pasal 284 KUHP. Sehingga, pada prakteknya, pemidanaan JPU lebih merupakan refleksi dari kepentingan pasangan pertama yang diduakan tanpa dia ketahui sebelumnya.

Apabila kita cermati penelitian yang pernah dilakukan Surya Darma (2003), ada beberapa temuan yang mendukung pernyataan tersebut. Menurutnya, di wilayah hukum PN Lhokseumawe dan Lhoksukon, “biasanya kasus-kasus tersebut tidak sampai ke pengadilan, oleh karena tidak adanya pengaduan dari pihak-pihak yang bersangkutan”. Artinya, aparat hukum baru bertindak, kalau ada pengaduan para pihak. Sementara itu, “pihak isteri tidak berani melakukan pengaduan terhadap pihak yang berwajib oleh karena mereka takut dicerai oleh suaminya dan mungkin juga mereka tidak akan memanfaatkan aturan-aturan hukum yang berlaku”. Jadi, digunakan atau tidaknya pasal ini sebenarnya tergantung sepenuhnya pada (pengaduan) pasangan pertama.

Dengan demikian, penerapan Pasal 279 KUHP saat ini, sebenarnya tidak lagi ditujukan untuk mencegah adanya perkawinan ganda – yang kemudian berakibat pada ketidakjelasan status keperdataan, namun lebih merupakan sarana bagi pasangan pertama untuk mendapatkan keadilan. Seperti saya sampaikan dalam tulisan sebelumnya, Pasal 279 KUHP pada akhirnya berfungsi sebagaimana layaknya Pasal 284 KUHP (perzinahan), namun obyeknya bukan gendak (overspel), melainkan perkawinan. Mengapa sampai terjadi? Kemungkinan besar karena degradasi nilai sakral perkawinan, akibat berkembangnya berpendapat bahwa perkawinan, bagaimanapun caranya, lebih baik dari perzinahan. Sementara pada kenyataannya, akibat yang ditimbulkan pada pasangan pertama, ternyata tidak berbeda sama sekali.

Kesimpulan

Dari paparan di atas, saya menarik beberapa kesimpulan:

  1. Pendapat saya tidak berubah dari tulisan saya sebelumnya, bahwa dalam penerapannya telah terjadi pergeseran fungsi Pasal 279 KUHP. Delik yang diatur pada prakteknya merupakan delik pengaduan (hanya diterapkan berdasarkan laporan pihak yang dirugikan), serta penerapan sanksi yang pada umumnya tidak melebihi ancaman hukuman yang diatur dalam Pasal 284 KUHP (9 bulan). Pertama, karena perkara baru masuk pengadilan kalau ada laporan dari pasangan sebelumnya. Perlu diperhatikan juga, dalam beberapa kasus isteri pertama sengaja tidak melapor, karena adanya tekanan sosial, seperti misalnya adanya perasaan takut dicerai. Kedua, karena satu dan lain hal, substansi yang melatarbelakangi perkara-perkara seperti itu di pengadilan adalah perasaan diselingkuhi. Dengan demikian, aspek ini pula yang kemudian dipertimbangkan oleh hakim.
  2. Kalau dilihat MvT-nya, sebenarnya telah terjadi pergeseran, karena awalnya Pasal 279 KUHP ini justru dimaksudkan untuk melindungi kejelasan status keperdataan posisi isteri kedua (dan/atau anak-anaknya), bukan isteri pertama. Tetapi kondisinya jadi berbeda, karena adanya pluralisme hukum perdata, serta sistem administrasi catatan sipil yang lemah.
  3. Mekanisme perlindungan status keperdataan yang pada mulanya dimaksudkan Pasal 279 KUHP ini, sekalipun kemudian diterjemahkan sebagai mekanisme perlindungan perkawinan (agar sesuai prosedur UU No. 1/1974), pada prakteknya tidak efektif, karena penguasa umum tidak menganggapnya sebagai sesuatu yang harus dijaganya. Dari perkara-perkara yang masuk ke pengadilan, bukan hanya tak ada inisiatif dari JPU, tapi bahkan pihak yang menikahkan hampir tak tersentuh sama sekali. Padahal, kalau memang tujuannya menjaga kejelasan status keperdataan, peran pejabat pencatat pernikahan ini seharusnya juga mendapatkan fokus perhatian.
  4. Sama dengan pendapat saya sebelumnya juga, dalam perkara-perkara seperti ini hakim sebaiknya mempertimbangkan adanya keseimbangan antara kepentingan pasangan sebelumnya di satu sisi, serta kejelasan status dan masa depan (para) terdakwa. Perlu diingat, terlepas dari tujuan awal Pasal 279 KUHP, esensi-esensi kasus seperti ini adalah (pemidanaan) perselingkuhan.
  5. Pasal 279 KUHP saat ini praktis hanya efektif sebagai alat pasangan pertama untuk menuntut keadilan. Hukum pidana ataupun perkawinan, sebagaimana instrumen pada umumnya, pada hakikatnya akan bekerja berdasar kehendak penggunanya.

Tinggalkan komentar

Filed under Pidana, Teori Hukum

Wawancara Dengan Prof. Satjipto Rahardjo (07-12-2009)

Pengantar:

Dalam rangka penyusunan cetak biru Mahkamah Agung (yang kedua), Dian Rositawati (LeIP) dan saya sempat mewawancarai juga Prof. Satjipto untuk mengetahui pendapatnya tentang peran pengadilan dalam negara hukum. Sebagian besar dalam bentuk catatan, karena pendapat yang saya dengar ketika itu mengalir begitu saja dengan deras. Namun sayangnya, wawancara ini (mungkin) menjadi wawancara terakhir dengannya, karena kira-kira sebulan kemudian, guru besar karismatik itu berpulang..

PSHK, Senin, 7 Desember 2009, 09.00 BBWI

PENGADILAN DAN NEGARA HUKUM

Indonesia adalah negara hukum. Dua pilar utama dari negara hukum: legislative (pembuatan undang-undang) dan judiciary (peradilan). Negara hukum disebut rechtstaat dan bukan machtstaat, tidak semata-mata mengandalkan kekuasaan.

Pertama-tama harus ada hukumnya, peraturan-peraturan dari atas sampai bawah, perundang-undangan. Yang kedua adalah peradilan, judiciary.

Sekalipun lembaga legislatif sudah menjalankan pemeriksaannya dengan baik (membuat perundang-undangan), tetapi itu baru awalnya saja. Karena legislatif itu membuat peraturan sifatnya umum (general), sehingga sekalipun sudah ada peraturan, tetapi masih dibutuhkan suatu kepastian, suatu pemaknaan lebih lanjut mengenai isi peraturan itu. Sifatnya masih sangat umum. Sehingga ada pilar kedua. Fungsi pemberian makna, dilakukan oleh judiciary (peradilan).

Sebetulnya, dalam negara hukum tidak selesai dengan dibuatnya peraturan perundang-undangan, tetapi masih berlanjut sampai tahu persis apa sebetulnya yang dimaksud peraturan-peraturan yang dibuat oleh badan legislatif. Ini menjadi tugas lembaga yang lain, yaitu pengadilan. Jadi pengadilan ini penting sekali. Sekalipun sudah dibuat peraturan, tetapi masyarakat belum ngeh betul apa maksud dari peraturan. The judiciary yang utama di sini, bagaimana ketentuan-ketentuan yang bersifat umum memperoleh bentuknya yang konkrit – memperoleh makna yang sebenarnya yang terkandung dalam peraturan itu. Bukan pembuat undang-undang, tetapi tanpa peradilan, undang-undang masih terkatung-katung.

PN, PT, MA, bukan badan legislatif, tetapi ia menafsirkan, memberi makna, memberi konkritisasi peraturan. Bisa juga disebut bahwa badan-badan peradilan itu membuat undang-undang juga.

Badan peradilan mempunyai kekuasaan legislatif juga. Kalau sudah ditentukan oleh badan peradilan, tak ada yang boleh ikut campur. Ia menjalankan pembentukan undang-undang. Untuk menunjukkan tempat peradilan/pengadilan, khususnya MA dalam konstalasi sebuah negara hukum.

PERAN MAHKAMAH AGUNG

Tugas utama MA adalah melakukan kasasi. Jadi, sekalipun MA menjalankan kasasi, tapi kasasi itu lain dari pekerjaan pengadilan negeri dan pengadilan tinggi. PN paling konkrit adalah memeriksa dan mengadili perkara. Dalam kasasi, MA hanya melihat apakah hukum telah diterapkan dengan benar. Di sini pentingnya kekuasaan MA dalam menjaga agar dalam satu negara hukum itu hukum itu sudah benar-benar digunakan untuk menata masyarakatnya. Meskipun tidak memeriksa sendiri perkaranya, ia betul-betul menjaga agar hukum sesuai dengan tujuan dari negara hukum itu. Sebetulnya kasasi tidak hanya menjaga kesatuan hukum, kasasi juga bisa mengoreksi hukum – tidak hanya rule making, tetapi juga rule breaking.

Yang menarik, MA di masa yang akan datang, tidak hanya memikirkan rule making saja, tetapi juga rule breaking, jadi jika sewaktu-waktu MA menganggap bahwa demi kesejahteraan dan kebahagiaan rakyat, maka MA dapat melakukan itu. Belum ada kesadaran bahwa, MA selain melakukan fungsi rule making juga dapat melakukan rule breaking. MA tahun 1919 menafsirkan makna dari perbuatan melawan hukum. Dilihat dari rule making, MA memang sedang menjalankan makna konkritisasi perbuatan melawan hukum, tetapi ia tidak sekedar rule making, tetapi juga melakukan rule breaking, karena selama berpuluh-puluh tahun lamanya makna perbuatan melawan hukum sebagai perbuatan yang bertentangan dengan undang-undang – tidak pernah berubah. Tiba-tiba pada bulan Januari 1919, MA negeri Belanda membuat putusan yang sangat monumental yang mengatakan bahwa sejak hari itu perbuatan melawan hukum itu tidak hanya bertentangan dengan undang-undang, tetapi juga yang bertentangan dengan kepatutan masyarakat.

Bagaimana dengan pembentukan makna baru tersebut?

Saat ini, pembentukan makna baru, baru setengah-setengah. Untuk saat ini, MA seharusnya lebih berani menentukan makna baru. “Hukum itu untuk manusia, bukan manusia untuk hukum.” Kalau manusia itu untuk hukum, maka sepanjang sejarah hukum tidak akan perlu ada rule breaking.

Untuk menampung dinamika perubahan-perubahan dalam kehidupan sosial, politik, ekonomi, dan seterusnya. Tidak perlu ragu-ragu untuk mengoreksi, harus diberi jalan keluar.

Rule breaking lebih dramatis dari rechtsvinding (penemuan hukum). Rechtsvinding itu menemukan keadilan yang ada dalam teks-teks normatif. Hukum memang mengandung norma-norma (kaedah-kaedah), tetapi itu tidak bisa segera ditemukan. Kalau rule breaking lebih dramatis lagi, seperti contohnya perbuatan melawan hukum.

Kembali pada filsafat/paradigma, bahwa hukum itu untuk manusia, jadi setiap kali manusia “dipersulit” dalam kehidupan kemasyarakatannya – karena adanya hukum itu, maka di situ bisa dilakukan rule breaking: positif dan produktif. Bahwa rule breaking itu demikian dramatis, sehingga suatu ketika peradilan Amerika mematahkan trias politica, karena Amerika dalam proses menjadi negara modern. Legislasi tidak bisa membantu dengan cepat, sehingga pengadilan mengambil alih. Beberapa putusan negara Amerika ketika itu, government by judiciary. Sebetulnya para hakim agung amerika sudah duduk di kursi eksekutif.

Tidak perlu terbatas pada kasus itu, tetapi berlaku juga untuk kasus-kasus yang sekiranya mempunyai konteks seperti itu. Bisa dikatakan, sekarang ini kita bukan lagi berhukum secara formal, tetapi secara subtansial. Jadi kalau ada kasus-kasus lain yang secara substansial mengandung hal seperti itu, maka bisa dipakai.

Apakah pada negara yang tidak menganut sistem preseden, konsep tersebut – membuat makna baru – dapat diterima?

Kita bicara mengenai sistem-sistem besar di dunia. Common Law pada tradisi dan Civil Law pada bentuk. Sekarang ini perbedaan common law dan civil law bukan lagi hitam putih. Sistem itu diperlukan, supaya ada keteraturan di mana yang satu berhubungan dengan yang lain. Tapi manusia tidak boleh diikat dengan sistem. Kalau perlu Indonesia menganut common law system. Dalam peralihan pemerintahan kolonial ke negara Indonesia, tidak ada kata-kata yang jelas bahwa RI akan mengikuti civil law system. Tidak ada statement yang jelas bahwa kita mengikuti civil law system. Hukum progresif intinya adalah hukum yang membebaskan, supaya tidak terjadi manusia untuk hukum. Jadi, sebetulnya melompat, karena itu melompat.

Yang belum diikutsertakan secara sistematis dan substansial adalah pendidikan hukum.

Pendidikan hukum juga diselipkan sebagai satu institusi yang peranannya sangat besar dalam negara hukum (memajukan negara hukum). Kalau ada masalah korupsi dan sebagainya, terdakwanya hanya hakim, jaksa, advokat, tetapi pendidikan hukum tidak pernah digugat. Belum ada perubahan. Keberanian rule breaking tidak diajarkan di fakultas hukum. Mereka tidak tahu bahwa rule breaking bisa, cetakannya sangat formalistis dan legalistik.

Bagaimana peran pendidikan hukum membuat rule breaking ajeg?

Tidak kelihatan fakultas hukum menjalankan peran yang penting. Sebetulnya kata-kata rule making dan rule breaking diambil dari disiplin psikologi. Sebelumnya ukurannya IQ, padahal potensi dalam otak manusia tidak hanya IQ, tetapi EQ dan sekarang sudah SQ.  IQ linier, sedangkan EQ dan SQ melompat. Ilmu hukum harus rendah hati melihat apa yang terjadi dengan perkembangan hukum.

Ternyata tidak sedikit putusan-putusan hakim yang melompat, tetapi orang hukum tidak bisa mengerti itu. Berpikir tidak hanya linier, tetapi bisa juga melompat. Ada seorang filosof Amerika, Ronald Dworkin, mengatakan bahwa setiap hakim menjatuhkan putusan pada waktu itu ia sedang berteori tentang hukum. Ahli hukum Belanda mengatakan bahwa setiap putusan hukum adalah satu lompatan. Saat ini sudah sampai deep ecology – semua yang ada pada alam ini berada dalam satu networking (jaringan), terdiri dari living mechanism dan ecosystem. Kalau hukum hanya mau memutus menurut maunya sendiri, tetapi tidak belajar dari lingkungan hidup, maka hukumnya salah.

Hukum progresif menyediakan fasilitas untuk itu, kalau boleh saya singkatkan: (1) hukum progresif itu tidak pernah berhenti untuk melakukan pencarian (2) kalau dia menemukan hal baru dalam pencarian itu, dia harus berani membebaskan diri dari mindset yang lama (3) dengan begitu dia memberikan pencerahan.

Contoh: hakim agung Adi Andoyo suatu ketika memutus M. Pakpahan tidak melakukan makar, padahal PN dan PT memutus makar. Pada waktu beliau diwawancara, mengapa putusannya seperti itu, karena beliau membaca buku-buku sosiologi sehingga lebih tercerahkan.

Bagaimana peran MA dan pendidikan hukum untuk memberlakukan makna baru secara ajeg? Perlu ada perubahan mindset, pendidikan kita sudah lama mengalami cacat. Apa yang dilakukan di FH? Isinya hanya menghafal saja. Hukum bukan hanya teks saja, tetapi juga hati nurani.

Keluhan publik bukan karena profesionalisme lawyer, tetapi karena perilakunya/rasa kemanusiaannya yang tidak ada. Sehingga, sejak profesionalisme dipegang, rasa kemanusiannya ditumpulkan.

Kalau orang hanya memikirkan kepastian hukum, tetapi tidak untuk keadilan, maka tidak tercapai tujuan hukum.

Bagaimana dengan konsep kesatuan hukum?

Masalah kepastian hukum, keadilan, dan kemanfaatan arahnya lain. Karena kepastian hukum, keadilan, dan kemanfaatan itu tidak berdiri sendiri-sendiri. Masing-masing berhubungan dalam keadaan bertentangan, tetapi orang tidak paham bahwa dari sononya ada dalam ketegangan. Jadi jangan kaget kalau antara satu dan lainnya bertabrakan.

Hakim itu menjaga kesatuan hukum, supaya penerapan hukumnya tidak salah. Tetapi apakah sejauh sampai ke masalah perilaku dan sebagainya? Kedua, MA terlalu banyak mencampuri pengadilan di bawahnya, melakukan kontrol sehingga pengadilan di bawahnya kehilangan the power of making law. Mengakibatkan ia kehilangan kesempatan untuk rule making.

Perlu ada independensi hakim secara substantif, secara administratif mungkin iya. Hanya dengan demikian ia akan mempunyai kebangaan/harga diri/kehormatan. Bangga menjadi hakim, menjaga kehormatan hakim. Jaman tahun 50-an perilaku hakim umumnya masih seperti itu. Ketua MA, Asikin Kusumaatmadja, pernah mengancam pergi karena tidak duduk di samping presiden. Hal ini perlu untuk membongkar cita pengadilan yang semakin merosot. Kalau hakim-hakim sendiri tidak menghormati jabatannya, lalu siapa lagi?

Hakim harus diberikan kehormatan yang tinggi, tempat yang terhormat.  Tempat hukum di masyarakat masih rendah dan tidak dipercaya. Jika mereka diberi kepercayaan yang besar, maka mereka akan berusaha melaksanakan profesinya plus (plus: menggunakan akal sehat dan nurani).

Di Amerika Serikat, pada waktu itu produksi mobil membanjir, akibatnya banyak terjadi kecelakaan dan masuk ke pengadilan. Pengadilan collapsed karena tidak siap menghadiri banjirnya perkara. Maka, pengadilan membuat peraturan yang menakut-nakuti masyarakat untuk ke pengadilan, jadi hanya mereka yang betul-betul perlu. Esensinya, to discourage people untuk membawa kasus-kasus perkara ke pengadilan/MA. Jangan ragu-ragu mengatakan: “this is the Indonesian development/concept of law.” Perlu ada dignity/harga diri. Konon, sekarang ini yang masuk ke pengadilan bukan top ten dari fakultas hukum.

Problem yang paling mendasar adalah ketika seseorang yang baru lulus kuliah masuk menjadi hakim, hal ini berpengaruh terhadap kewibawaannya. Di Amerika biasanya merupakan puncak karier. Di Indonesia hanya lulusan S-1 yang hanya dilatih beberapa bulan saja. Untuk membangun bentuk konkrit supaya MA pada posisi making law, MA jangan dibanjiri perkara. Ini adalah kreativitas suatu bangsa, Indonesia tidak usah ikut kebiasaan internasional tidak apa-apa. Hukum untuk manusia, jangan dibalik. Harus ada satu mekanisme yang menyebabkan MA mempunyai banyak waktu untuk merenung, melihat arah hukum ini. Sekarang ini, ia dibebani untuk hal-hal yang kurang ada hubungannya dengan membangun konsep Indonesia.

Pertama, memberi dignity pada hakim. Kedua, MA jangan dibanjiri perkara.

Ada pendapat dari beberapa pakar tentang penguatan PT, misalnya perkara-perkara yang hanya sampai PT saja. Menurut Prof. bagaimana?

Bagus. Kalau memang membutuhkan itu, maka lakukan saja. Tugas MA untuk memberikan guidance terhadap perkembangan hukum. Tidak perlu kontrol sana kontrol sini, karena itu membutuhkan perlindungan.

Bagaimana dengan pengadilan adat/mediasi untuk lokal?

Pertama, jangan ragu-ragu untuk mengambil tindakan, hukum itu untuk Indonesia. Kalau dilihat dari perspektif sosiologis, tidak ada masalah sebenarnya. Hukum itu bukan bentuk (form), tetapi fungsi (function). Kalau form, perkara yang ada di masyarakat hanya bisa dibawa ke PN, tetapi kalau hukum dilihat sebagai fungsi, di mana saja bisa asal menjalankan fungsi peradilan. Contoh: Fiji banyak pendatang orang India (sikh), pengadilan hanya ada di ibu kota. Suatu ketika, ada orang punya perkara datang ke pengadilan. Yang menjaga pintu pengadilan adalah orang sikh. Rakyat jelata ini tahunya itu hakim. Tetapi karena sudah terlanjur mengira bahwa itu hakim, ia bercerita ke si penjaga pintu. Walaupun statusnya penjaga pintu, si penjaga pintu itu menguasai adat istiadat, maka ia beri nasihat-nasihat ke si orang yang datang. Orang yang datang itu akhirnya puas dan pulang ke rumah. Akhirnya para hakim tahu hal ini, kalau orang sudah puas, buat apa melalui prosedur formal yang kemungkinan besar tidak memuaskan. Ini contoh konsep hukum di luar negara. Misalnya, di suatu daerah di Indonesia, perselisihan dapat diselesaikan tanpa mengikuti prosedur formal.

Yang terjadi saat ini, justru mediasi (instrumen tidak formal) malah diformalkan. Bagaimana menurut Profesor?

Kita harus berani memilih pilihan sendiri sesuai dengan kebutuhan di Indonesia. Hakim-hakim itu harus kaya akan pengetahuan tentang itu. Sebab dari aspek formal sekalipun, itu keliru kalau kita menganggap bahwa perkara yang diselesaikan di pengadilan diselesaikan penuh dari A-Z sesuai dengan prosedur yang berlaku. Sering pengadilan hanya menjadi tempat mencatat perkara saja. Ada yang disebut sebagai memutus in the shadow of law (di bawah bayangan undang-undang). Dibawa ke pengadilan, tetapi orang-orang itu sendiri yang menyelesaikan, hakimnya hanya duduk saja. Banyak sekali tipe-tipe seperti itu. Tapi lawyer formal tahunya prosedur A-Z dilakukan dengan benar, tapi kenyataannya tidak seperti itu. Banyak jalan menuju ke pengadilan yang berkualitas. Menurut saya, kita harus berani.

Pembaruan peradilan jangan hanya pengadilan saja, tetapi harus the whole system. Negara ini adalah negara hukum Indonesia, jadi harus berani menemukan solusi-solusi baru. Untuk keadaan yang luar biasa seperti saat ini, jangan ragu-ragu bertindak beyond the call of duty, beyond the call of procedure, dsb.

Situasi saat ini adalah demokrasi yang kehilangan makna demokrasinya.

Indonesia tahun 50-an dan Indonesia tahun 2000 jauh. Sebetulnya tidak hanya MA saja. MA yang paling utama, karena posisinya sebagai hakim. Tetapi lembaga-lembaga lain juga harus menjaga dan menghormati lembaga pengadilan, kalau negara hukum ini memang akan dijadikan negara hukum yang bermartabat. Mereka harus bersedia membayar ongkosnya, yaitu dengan menempatkan MA pada tempat yang terhormat. Lembaga-lembaga negara lain harus menghormati pengadilan.

Di Amerika pada abad 19, pengadilan dilihat dengan sebelah mata, tidak diabaikan sama sekali. Yang dianggap berkuasa adalah registration dan law enforcement. Sampai kantornya MA menempati gedung yang sudah tua. Tiba-tiba, pada tahun 1800-an berapa, John Marshall mengeluarkan diktum bahwa ia berhak suatu act of congress dapat dinyatakan inkonstitusional. Saya memimpikan MA yang seperti itu.

Bagaimana dengan pengawasan terhadap kekuasaan eksekutif?

Pengadilan semestinya punya fungsi pengawasan dalam pelaksanaan KUHAP. Saya berikan salah satu contoh konkrit: dalam pemberantasan korupsi, ada kasus BiChan. Kalau korupsi yang dijadikan sasaran, jangan pakai KUHAP, kita buat anti-corruption justice system (sistem peradilan anti-korupsi). Karena sistem yang lama, wewenang polisi dan jaksa sama saja (dengan fungsi KPK). Ini menimbulkan ego institusi. Maka, kenapa tidak dibikin anti-corruption justice system? Sekalipun polisi dan jaksa ada tugasnya, tetapi mereka berdiri di atas platform yang sama. Bukannya saling menohok, tujuannya harus jelas: anti-korupsi. Jadi, tidak ada yang menjadi pusat, mereka hanya sekrup-sekrup saja dari gerakan pemberantasan korupsi.

Elemen apa saja yang ada dalam konsep badan peradilan yang agung?

Yang penting adalah manusianya. Kalau ada hal-hal yang masih perlu diperjelas, jangan ragu-ragu. Satu hal terakhir yang ingin saya sarankan, data empirik tentang MA pernah ditulis oleh Sebastiaan Pompe: 50 tahun MA Indonesia. Waktu disertasi itu dijadikan buku, judulnya Institusional Collapse. Itu kekayaan untuk dipakai sebagai bahan untuk membangun Indonesia.

*) Wawancara ini pernah diterbitkan juga dalam buletin NLRP (National Legal Reform Program).

Tinggalkan komentar

Filed under Teori Hukum

Teori Untuk Teori

Awal tahun 2012 ini, guru besar Universitas Padjadjaran, Prof. Romli Atmasasmita, meluncurkan buku baru berjudul “Teori Hukum Integratif”. Terus terang, saya sendiri belum membaca buku itu, namun beberapa ulasan yang banyak beredar sedikit banyak memberi gambaran isi buku itu. Dalam kolom resensi di Hukumonline, misalnya, disebutkan bahwa Romli menulis buku itu “karena risau melihat skeptimisme dan pesimisme masyarakat terhadap pembentukan undang-undangan dan penegakan hukum di Indonesia dewasa ini”. Dan dalam ulasan yang dibuat dosen Universitas Katholik Parahyangan, Dr. Shidarta, disebutkan pula adanya kesimpulan dari buku itu bahwa “kaum praktisi hukum di Indonesia telah ‘melupakan’ dan mengabaikan nilai-nilai luhur Pancasila sebagai ideologi bangsa dan terjebak pada ‘kotak normatif’ yang telah diwariskan oleh aliran Kelsenian”.

Jadi, kalau berangkat dari tujuan penulisan buku itu, maka teori hukum integratif itu dibuat atas dasar kerisauan akan adanya skeptimisme dan pesimisme masyarakat terhadap hukum, karena praktisi hukum terjebak pada kotak normatif. Tapi, apa betul skeptimisme dan pesimisme itu disebabkan oleh praktisi hukum yang terjebak dalam kotak normatif?

Seperti dapat dilihat dalam tulisan Shidarta, alih-alih membangun teorinya dari usaha membuktikan/membantah premis-premis di atas, Romli justru berkutat dengan sebuah “rekonstruksi” teoretis yang merujuk pada “Teori Hukum Pembangunan”-nya Prof. Mochtar Kusuma Atmadja, setelah adanya kritik yang cukup berpengaruh dari “Teori Hukum Progresif” yang dilontarkan Prof. Satjipto Rahardjo. Lalu apa hasilnya?

Kalau kita telusuri ulasan Kepala PPATK, Muhammad Yusuf, maka menurut “teori hukum yang mencerahkan” itu, hukum (harus) dianggap “sebagai sistem nilai (system of values), selain hukum merupakan sistem norma (system of norms) sebagaimana dikemukakan oleh Mochtar Kusumaatmadja dan hukum sebagai sistem perilaku (system of behavior) sebagaimana dikemukakan oleh Satjipto Rahardjo”. Ketiga hal itu disebut Romli sebagai “tripartite character of the Indonesian legal theory of social and bureaucratic engineering”. Tapi apa hubungan dari, katakanlah, konsep sifat tiga-pihak dari teori hukum di Indonesia ini, dengan praktek hukum di Indonesia?

Kalau menurut Romli sendiri, seperti dimuat dalam majalah Gatra, dirinya berkeinginan “memasukkan unsur falsafah Pancasila dalam teori hukum”. Karena, “teori hukum yang ada saat ini kebanyakan diambil mentah-mentah dari warisan kolonial. Kepastian hukum […] seringkali menjadi dogma yang suci. Walhasil, ketertiban yang menjadi cita-cita hukum malah berujung konflik terus menerus.”

Tapi, tunggu dulu, bukankah justru karena tidak adanya kepastian itu, maka segala macam konflik tak akan pernah ada akhirnya? Terlepas dari nilai apa yang kemudian digunakan sebagai rujukan untuk mengakhiri konflik itu. Kemudian, perlu juga diketahui, baik Mochtar Kusuma Atmadja, maupun Satjipto Rahardjo, keduanya dipengaruhi oleh pemikir-pemikir Amerika. Jejak pemikiran Mochtar Kusuma Atmadja dapat ditelusuri dalam pemikiran N. Roscoe Pound, sedangkan Satjipto Rahardjo dari Roberto M. Unger. Jadi, dari mana, kesimpulan bahwa teori hukum yang ada di Indonesia saat ini diambil mentah-mentah dari warisan kolonial?

Bagaimanapun, dari yang saya baca dari ulasan-ulasan mengenai buku Romli, tidak jelas mengapa kepastian hukum atau ‘kotak normatif’ itu dianggap sebagai masalah. Kalau anda baca lagi teori hukum pembangunan Mochtar Kusuma Atmadja (bisa dilihat dalam ulasan Shidarta), maupun teori hukum progresif Satjipto Rahardjo (coba baca tulisan Yance Arizona), keduanya sebenarnya sama-sama berangkat dari perspektif yang menempatkan hukum sebagai instrumen. Perbedaan mendasarnya, siapa yang menggunakan instrumen itu, serta untuk tujuan apa?

Sementara Mochtar Kusuma Atmadja membangun instrumen itu dari sudut pandang birokrasi (negara), Satjipto Rahardjo mengkritisi penggunaan instrumen itu dari kacamata warga negara. Sehingga, betul bahwa secara teori ada dialektika antara posisi (politik) negara, berhadapan dengan warga negaranya sendiri. Saya sendiri tak akan membantah pendapat bahwa substansi hukum tak lepas dari latar belakang politik. Tapi bukankah seharusnya itu yang dapat digali lebih dalam lagi?

Pengamatan lebih lanjut pada wilayah politik, sebenarnya akan menjadi sumbangan besar bagi refleksi proses demokratisasi (reformasi) di Indonesia, selain untuk menjelaskan bagaimana praktek “negara hukum” berjalan. Karena, bukankan tujuan demokrasi, idealnya, mengembalikan (kepentingan) negara kepada dan untuk warga negaranya itu sendiri? Bagaimana itu terjadi, atau kalaupun tidak terjadi, mengapa bisa begitu?

Sayangnya, Romli tidak menukik ke latar belakang politik itu, atau katakanlah kalau mau fokus pada teori hukum, benar-benar merefleksikan praktek hukum yang ada. Dirinya hanya berkutat pada wilayah teoretis yang sebenarnya masih abstrak.

Betul, Romli menyebutkan juga contoh kasus nyata: “[m]isalnya saja, […] kasus pencurian piring yang harus sampai ke meja Mahkamah Agung. […] Padahal, Pancasila mengajarkan kita untuk musyawarah mufakat.” Selanjutnya, dalam pandangan dia: “Saya tidak berpikir undang-undang is a solution. Nyatanya, di Indonesia is a beginning of the problem.” Pertanyaannya, mengapa kasus seperti itu bisa terjadi? Apa Romli sudah baca, misalnya, adanya kelalaian legislasi yang diidentifikasi oleh Arsil dalam blognya ini? Ada fungsi administrasi (birokrasi) yang memang tidak berjalan sebagaimana mestinya. Mengapa bukan itu yang digali lagi?

Kesimpulannya, premis bahwa penegakan hukum terjebak dalam ‘kotak normatif’, bisa saja benar atau salah, karena harus dibuktikan dengan menganalisis kasus-kasus hukum yang ada. Atau, kalau mau menjelaskan posisi hukum dalam wilayah politik, dengan membahas konteks politiknya. Bagaimanapun juga, dalam hal ini, konsep ‘kotak normatif’ akhirnya justru menjelaskan teori yang menyebut-nyebut konsep itu sendiri.

Tinggalkan komentar

Filed under Teori Hukum

Surat Untuk Pramudya Octavy: Kecenderungan Positivistik?

 

Minggu lalu, dua tulisan dalam kolom opini Kompas (25 Oktober 2012) menarik perhatian saya. Pertama, tulisan William Liddle berjudul “Ekonomi Kerakyatan”, semacam romantika politik suksesnya pemerintahan Orde Baru. Ditutup dengan sebuah pertanyaan retorik: “Mana lebih buruk: politisi Amerika yang lebih jujur, tetapi telah memicu perang ideologi atau politisi Indonesia yang suka mengelabui rakyat, tetapi akhirnya memilih kebijakan yang memajukan kepentingan bangsanya? Terus-terang dewasa ini keadaan negeri saya sendiri lebih memprihatinkan.”

Hal itu memicu kegelisahan saya, karena berarti proses demokratisasi yang tengah berlangsung di Indonesia ini sebenarnya tak ada gunanya. Mengapa susah-susah memperjuangkan partisipasi rakyat, misalnya, kalau pada akhirnya semua urusan negara lebih baik diserahkan kepada para politisi yang suka mengelabui rakyatnya? Bukankah kebijakan mereka memajukan kepentingan bangsanya?

Setidaknya, kalau memang pendapat Liddle itu benar. Yang jelas, Fadjroel Rahman pernah menulis resensi buku Liddle, dengan judul “Belajar dari Intelektual Orde Baru”, kebetulan juga dimuat di Kompas sekitar tujuh tahun yang lalu (17 September 2005).

Tulisan kedua yang menarik perhatian saya, adalah tulisan Suteki, Guru Besar Hukum dan Masyarakat Universitas Diponegoro, berjudul “Menjadi Tawanan Undang-Undang”. Tulisan tersebut merupakan bentuk  protesnya atas sikap Mendagri, Gamawan Fauzi. Gamawan sebelumnya tak mengabulkan tuntutan dilarangnya bekas narapidana korupsi untuk menjabat lagi, dengan alasan belum ada undang-undangnya. Karena diungkapkannya alasan tersebut, maka kemudian lahirlah kritik Suteki dalam kolom opini Kompas itu.

Ketika saya ungkapkan kegelisahan itu di twitter, datanglah permintaan untuk membahas masalah ini melalui blog. Pendapat itu saya terima. Tanpa satu uraian yang jelas, memang tak mungkin saya menyampaikan suatu pemikiran, meski itu dalam bentuk kritik sekalipun. Karena itu, saya tulis dan publikasikan surat ini, sebagai bentuk pertanggungjawaban saya sebagai pihak yang mengkritik.

Tulisan Suteki

Dalam pandangan Suteki, alasan Gamawan itu “hanya mengagungkan aspek undang-undang yang notabene hanya merupakan bangkainya hukum atau sekadar skeleton”. Betulkah undang-undang itu hanya merupakan bangkainya hukum? Atau mungkin ini pemaknaan keliru terhadap skeleton (kerangka) yang memang biasanya terlihat utuh kalau pemiliknya telah menjadi bangkai? Tapi dapatkah manusia hidup tanpa kerangka? Saya yakin, Suteki masih punya harapan akan kehidupan, sebagaimana ditulisnya sendiri: “Agar hukum itu “hidup” kembali, yang dibutuhkan adalah mengembalikan sekalian unsur- unsur yang membalutnya dalam penerapannya.”

Tapi bagaimana mengembalikannya? Menurutnya, “penegak hukum yang tak berusaha mengembalikan balutan itu akan selamanya menjadi tawanan UU, terus terkungkung oleh aturan yang tidak mampu menghadirkan keadilan substantif.” Artinya, untuk membuat hukum di Indonesia hidup kembali, menurut Suteki, harus dihadirkan kembali keadilan substantifnya.

Pendapat itu bisa jadi ada benarnya, ketentuan hukum harus dapat dipertanggungjawabkan substansinya. Kalau mau kita cermati kritik mendasar ajaran hukum kodrat pada positivisme hukum, pada level teoretis, memang ditujukan kepada “asumsi positivistik” bahwa suatu aturan yang bisa dianggap berlaku (hukum positif) dengan sendirinya juga pasti benar.

Namun, pertanyaannya, apakah UU atau aturan itu tak dapat diubah sesuai tuntutannya itu? Baik melalui proses legislasi, maupun melalui putusan hakim. Bagaimanapun, menurut pendapat Suteki, “kalangan pendukung positivisme mungkin akan berteriak, selama tak diatur oleh hukum positif, berarti selama itu pula tak ada larangan.” Tapi, lagi-lagi, sudahkah dia pertanyakan juga mengapa untuk memberlakukan larangan (membatasi hak seseorang) harus dilakukan dengan prosedur tertentu? Saya pikir, sebagai penganut paradigma hukum kodrat, tentu dirinya tak akan puas dengan jawaban: “karena aturannya bilang begitu”.

Bagaimanapun, saya juga heran mengapa Putusan Lindenbaum/Cohen (1919), tiba-tiba digunakan untuk memperkuat tesis bahwa Mendagri seharusnya tak terkungkung norma peraturan. Perlu diketahui, isu hukum yang menonjol dalam Putusan Lindenbaum/Cohen terkait kualifikasi perbuatan melawan hukum. Ganti rugi atas dasar perbuatan melawan hukum setidaknya mensyaratkan: (1) perbuatan melanggar hukum; (2) adanya kerugian; (3) hubungan sebab akibat keduanya; (4) kesalahan pelaku. Sebelum keluarnya Putusan Lindenbaum/Cohen itu, hakim menafsirkan “melanggar hukum” di situ, hanya sebagai melanggar peraturan perundang-undangan saja (bunyi pasalnya sendiri, ketika itu, sama persis dengan Pasal 1365 KUH Perdata).

Memang betul, bahwa putusan Hoge Raad kemudian diikuti dan dianggap sebagai norma yang berlaku. Sejak saat itu, pengertian “melanggar hukum” dalam pasal UU yang ada, harus dimaknai bukan sebagai pelanggaran undang-undang saja, namun termasuk juga pelanggaran atas nilai kepatutan masyarakat. Tapi, ada beberapa hal yang membuatnya digunakan dalam konteks yang tak semestinya.

Pertama, dari subyeknya saja jelas beda, di satu kasus terkait posisi menteri, sedang di kasus lain posisi hakim yang diakui sebagai penafsir undang-undang. Kedua, ketika Hoge Raad menafsirkan bunyi pasal itu, para hakim itu juga menjelaskan dulu pasalnya. Jadi, tidak sesederhana mengikuti suara hati. Tetap ada pertimbangan yang diberikan oleh hakim, dalam kerangka penafsiran ketentuan tertentu yang diatur dalam undang-undang. Di kemudian hari, ketentuan perundang-undangan di Belanda disesuaikan dengan pendapat itu. Nilai kepatutan masyarakat diadopsi sebagai salah satu kriteria “melanggar hukum”, setelah puluhan tahun diterapkan pengadilan. Ketiga, dalam kedua kasus tersebut jelas terdapat posisi hukum, atau katakanlah relasi politik, yang berbeda. Di satu sisi, terdapat konflik antara pelaku dan korban dalam sengketa perbuatan melawan hukum, sementara di sisi lain, konflik antara pemegang kewenangan dengan warga negara.

Katakanlah, pembatasan hak terkait hak pilih itu seharusnya dapat dibenarkan, apa berarti pada setiap kondisi menteri (bukan hakim!), kemudian diakui kewenangannya untuk membatasi hak warga negara? Kalau kita ikuti tulisan Suteki, mungkin jawaban pertanyaan tersebut adalah positif, seperti dia tulis dalam penutup tulisannya, “semoga pejabat negara tak terus-menerus jadi tawanan UU sehingga mimpi indah negara hukum untuk mewujudkan kesejahteraan sosial melalui pemberantasan korupsi dapat tercapai”.

Jadi, baik atau tidaknya negeri ini, kita serahkan saja sepenuhnya kepada (hati nurani) pejabat itu. Padahal, belum jelas apakah diabaikannya nurani dan kebaikan, itu benar karena kepatuhan tak bersyarat pada hukum, ataukah justru karena ketidakpedulian pada hukum (termasuk kebijakan anti-korupsi)?

Hukum Progresif

Satu reaksi di twitter ketika itu, sebenarnya juga terpikir oleh saya, mengasosiasikan cara pandang Suteki dengan lingkup gagasan yang lebih luas, yaitu tentang pemikiran hukum progresif. Para pendukung pemikiran hukum progresif, seperti bisa kita baca pada beberapa tulisan yang tersebar luas, memang gencar mengkritik pemikiran para “pendukung positivisme”.

Salah satu sumber yang relatif mudah ditemukan di internet, antara lain, makalah yang ditulis oleh Yance Arizona berjudul “Negara Hukum Bernurani” (2010). Menurut saya, tulisan itu adalah salah satu tulisan yang meringkas dengan cukup padat pemikiran almarhum Profesor Satjipto Rahardjo (Prof. Tjip) yang dikenal sebagai penggagas pemikiran hukum progresif.

Ringkasnya, pemikiran hukum progresif menekankan pada pentingnya pembentukan substansi hukum yang benar, sehingga tidak terkungkung pada formalitas hukum itu sendiri. Hukum harus dapat mengabdi pada kepentingan manusianya. Seperti sudah disinggung sebelumnya, paradigma ini merupakan kritik ajaran hukum kodrat terhadap positivisme hukum.

Namun yang kemudian menjadi persoalan, bagaimana cara mengukur bagus tidaknya substansi itu sendiri?

Kalau kita lihat dalam beberapa tulisan yang mengangkat pemikiran hukum progresif, termasuk bagaimana Suteki menutup tulisannya, seperti saya kutip di atas, pada akhirnya nilai kebaikan itu dikembalikan kepada permasalahan moral (individu). Hal ini bukannya membuka, namun justru menutup (pertimbangan akan) substansi keadilan.

Kalau saya menjadi seorang pengajar (ilmu) hukum, tentu saya akan bertanya-tanya: kalau memang begitu idealnya, bagaimana cara menghasilkan sarjana-sarjana hukum seperti itu? Apa yang bisa saya ajarkan kepada para mahasiswa saya? Karena terkait moral (individu), maka obyek studinya adalah seseorang tertentu, bukan suatu metode (cara) tertentu. Terkait ini, kalau kita telusuri kembali tulisan Prof. Tjip, contohnya adalah almarhum Bismar Siregar dan Adi Andoyo Soetjipto. Kebetulan keduanya mantan hakim agung. Mengapa kedua orang itu harus dianggap sebagai hakim progresif? Apa sebatas berdasarkan kesan yang didapatnya, melalui pergaulan atau pengamatan atas perilaku dan pekerjaan kedua orang tersebut?

Untuk menjawab hal tersebut, saya menemukan satu tesis yang pernah ditulis oleh Antonius Sudirman berjudul “Hakim dan Putusan Hakim: Suatu Studi Perilaku Hukum Hakim Bismar Siregar” (1999), selain “almanak hakim agung” karya Sebastiaan Pompe berjudul “Runtuhnya Institusi Mahkamah Agung” (2012). Mari kita coba amati metode apa yang sebenarnya mereka gunakan dalam memutus perkara. Apa sekedar asal bukan jadi “pendukung positivisme” saja?

Dalam pandangan saya, betapapun pentingnya permasalahan moral, hal ini sulit untuk diverifikasi. Dengan demikian, apa yang seharusnya menjadi fokus dalam pendidikan hukum, bukan mempelajari masalah moral semata, tetapi bagaimana cara menyelesaikan suatu masalah hukum.

Lalu bagaimana memutus perkara?

Almarhum Bismar Siregar, dikenal sebagai seseorang yang mempunyai latar belakang kepribadian kuat. Keyakinan kuatnya pada ajaran agamanya, membentuk paradigma hukum kodrat dalam pemikirannya. Dalam memandang kepastian hukum, dia berpendapat: “kepastian hukum itu sendiri harus didasarkan atas keadilan, bukan sembarang keadilan melainkan keadilan berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa” (Sudirman: 1999, 143).

Namun, ini menariknya, dia juga berpandangan bahwa “hakim-hakim Pengadilan Negeri dan Pengadilan Tinggi seharusnya mematuhi yurisprudensi MA yang menjadi atasannya. Tetapi hendaknya hilangkanlah sikap patuh tanpa reverse kepada putusan atasannya itu” (Sudirman: 1999, 156). Jadi, dia akui perlunyan rujukan pada referensi tertentu, dalam hal ini yurisprudensi MA, meski pada akhirnya dia bilang, itupun bukannya tanpa syarat. Lalu apa syaratnya? Dalam tesis yang ditulis Antonius Sudirman, dapat kita temui dalam kalimat-kalimat Bismar Siregar yang berbunyi “keadilan berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa” dan “rasa keadilan dalam masyarakat” (Sudirman: 1999, 156).

Konkritnya, ada beberapa “ketentuan-ketentuan baru” dilahirkan putusan-putusan Bismar Siregar (Sudirman: 1999, 178-218), seperti: (1) tuntutan pidana (penghinaan, merampas kemerdekaan, ancaman dengan kekerasan) dapat dihentikan jika telah ada perdamaian antara pelaku dan korban, berdasarkan aturan qishas dalam al-Baqarah 178-179 yang membuka pintu maaf (1976); (2) pelaku tindak pidana penganiayaan yang mengakibatkan korban meninggal dijatuhi sanksi pidana bersyarat, jika telah berdamai dengan korbannya (1983); (3) menghukum pelaku yang mengingkari janji menikahi, sekalipun korbannya telah mau diajak berhubungan badan, dengan pidana penipuan (1983).

Dari tiga kasus di atas, kasus terakhir itu yang paling sering diceritakan sebagai contoh keteladanannya mendobrak “positivisme hukum”. Tapi, kembali ke pertanyaan awal tadi, bagaimana dia memutus perkara-perkara itu?

Pertama, ia menafsirkan bahwa definisi “barang” dalam pasal yang mengatur mengenai penipuan (Pasal 378 KUH Pidana), termasuk juga “jasa seks”, yaitu, dalam hal ini, kesediaan korban untuk berhubungan badan. Bisa jadi penggunaan analogi dalam hukum pidana dianggap kontroversial, tapi bukankah di sini terlihat bahwa almarhum Bismar Siregar dalam memutus tetap merujuk pada ketentuan perundang-undangan terlebih dahulu? Sebelum, kemudian, dia berikan tafsir baru atas ketentuan itu. Selanjutnya, terkait dua kasus yang lain, menurut pengakuannya dia merujuk pada isi Al-Qur’an (Sudirman: 1999, 182).

Dalam tulisan ini, saya tak akan membahas pendapat itu lebih jauh lagi, tapi yang jelas, seorang Bismar Siregar sekalipun, tetap “menafsirkan”, bukan sekedar “mengabaikan” aturan undang-undang. Katakanlah dalam dua kasus lainnya aturan undang-undang sepenuhnya diabaikan, karena aturan perdamaian hanya dimungkinkan dalam perkara pelanggaran lalu lintas, atau kalau mau dipikir-pikir lagi, jika menyangkut pidana pengaduan yang tergantung pengaduan korban. Lalu apa batasannya? Dalam hal ini, almarhum Bismar Siregar mengesampingkan ketentuan dalam undang-undang, karena adanya aturan qishas menurut Al-Baqarah 178-179. Apa ini berarti aturan hukum yang bertentangan dengan nilai Al-Qur’an, harus dianggap tak berlaku?

Jika almarhum Bismar Siregar mendasarkan kewibawaan putusannya pada latar belakang pengetahuan agamanya, Adi Andoyo Soetjipto yang pernah menjadi Ketua Muda, menjadi terkenal karena keberaniannya meminta dibongkarnya indikasi kolusi pengaturan perkara di MA. Itu pula yang mengangkat reputasinya sebagai figur hakim teladan. Tapi, kembali ke pertanyaan utama, bagaimana cara dia memutus perkara?

Salah satu dari dua perkara “high-profile” yang pernah ditangani Adi Andoyo Soetjipro adalah perkara Mochtar Pakpahan (Pompe: 2012, 238). Ini cerita soal aktivis buruh yang didakwa menggerakkan pemogokan besar-besaran pada bulan April 1994. Di masa itu, tekanan politik dari pihak penguasa memang luar biasa besar. PN dan PT kemudian menghukumnya dengan pidana penjara. Namun, pada tingkat kasasi, majelis yang diketuai Adi Andojo Soetjipto membebaskannya. Tak banyak yang bisa diketahui dari pertimbangannya pada tingkat kasasi. Tapi yang menonjol dalam kasus ini, justru peninjauan kembali (PK) yang diajukan atas putusan kasasi tersebut (55/PK/Pid/1996).

Saya tidak akan membahasnya panjang lebar di sini (tentang PK ini ada referensi cukup lengkap yang dibuat oleh LeIP). Pendeknya, PK yang diajukan oleh Kejaksaan, ternyata diterima oleh MA, sehingga melahirkan dugaan kuat adanya intervensi politik. Dalam kasus ini, MA bukannya mengikuti tanpa syarat aturan UU, tapi justru sebaliknya. Dari aturan perundang-undangan (lihat Penjelasan Pasal 21 UU No. 14/1970 dan Pasal 263 UU No. 8/1981), serta perkara-perkara yang ada sebelum itu, sudah jelas bahwa tak ada aturan yang memberikan jaksa kewenangan untuk mengajukan PK (Pompe: 2012, 239).

Dengan begitu, apa berarti “pendukung positivisme” (dalam arti memutus perkara menurut peraturan perundang-undangan) sudah pasti keliru? Memang ada yang mengatakan bahwa yang bermasalah bukan soal pelanggaran atas ketentuan  proseduralnya, tetapi isi putusannya yang membatalkan kasasi itu. Bagaimanapun, dengan cara apa pengadilan membuktikan dirinya benar-benar lepas dari intervensi politik? Hanya dengan mengikuti kehendak publik?

Satu kasus “high-profile” lain yang juga pernah ditangani oleh Adi Andoyo Soetjipto adalah kasus Gandhi Memorial School. Latar belakangnya adalah perebutan kepemilikan aset sekolah yang terjadi antara kepala sekolah dengan pihak yayasan. Sampai kepala sekolah itu, Mr. Ram, dilaporkan telah melakukan pidana pemalsuan tanda tangan dan penggelapan pada bulan Mei 1992. Mirip dengan kasus Mochtar Pakpahan, PN dan PT menyatakan terdakwa bersalah, namun majelis kasasi membebaskannya. Tapi ada perbedaan besar. Apa itu?

Dalam sebuah surat rahasia, Adi Andoyo Soetjipto, saat itu Ketua Muda MA, meminta Kejaksaan untuk mengajukan permohonan PK, karena adanya indikasi kuat terjadi kolusi di MA dalam kasus itu. Karena surat ini bocor, pada tahun 1996 kasus tersebut meledak. Alih-alih berhasil mendorong diajukannya PK (akhirnya baru diajukan pada tahun 2001; 03/PK/Pid/2001), kasus itu kemudian justru membuat Pimpinan Mahkamah Agung menyingkirkannya. Pada akhirnya, tekanan terhadap Adi Andoyo Soetjipto tersebut juga memicu protes yang luas, apalagi didukung proses demokratisasi yang mulai bergulir di Indonesia ketika itu.

Kabar betapa politisnya penanganan suatu perkara di MA juga begitu kuat. Sampai-sampai, ada cerita dari dalam Mahkamah Agung, bahwa “Ali Said (Ketua MA 1983-1992) pernah didekati seorang penting yang sedang berperkara di Mahkamah Agung dan bertanya kepada ketua Mahkamah Agung itu bagaimana mengatur supaya perkaranya menang lewat administrasi Mahkamah Agung. Ali Said menjawab: Bidang [X] berpegang sangat teguh pada undang-undang dan Anda tidak bakal punya peluang di situ, tetapi bidang [Y] lebih fleksibel … Bidang mana yang anda mau?” (Pompe: 2012, 239).

Jadi, apa betul garis besar keteladanan Adi Andoyo Soetjipto adalah bentuk perlawanan terhadap “pendukung positivisme” yang bersembunyi di balik peraturan  perundang-undangan? Memang benar, dia berusaha memanfaatkan mekanisme yang terbuka karena sebelumnya ada pengabaian terhadap syarat diajukannya PK menurut undang-undang. Tapi, apa tekanan politik terhadapnya itu ada hubungannya dengan positivisme hukum, atau dengan kata lain, usaha untuk menjalankan peraturan undang-undang? Atau sebenarnya ada faktor lain yang lebih menentukan ketimbang masalah hukum?

Penutup

Jika kita ikuti logika Suteki yang saya kutip di awal tulisan ini, masalahnya sesederhana “positivisme hukum”, serta solusinya sesederhana perbaikan moral pemegang jabatannya. Kisah almarhum Bismar Siregar memang menunjukkan bahwa dasar putusan-putusannya adalah isi kitab suci dan dukungan (politik) publik. Kalau kedua hal itu bisa disebut sebagai sumber moral, baiklah kita anggap (baiknya) moral pemegang jabatan, memang menentukan kebaikan substansi hukum yang menjadi tanggungjawabnya. Namun, dari kisah Adi Andoyo Soetjipto, lemahnya (kepastian akan) dasar-dasar hukum dalam putusan, justru membuka ruang masuknya dominasi kekuatan politik – yang belum tentu bermoral. Faktanya, kondisi institusi cukup mempengaruhi pengambilan putusan yang independen. Memang dalam kedua kasus ini, kekuatan kepribadian merekalah yang membuat mereka mampu mempertahankan keyakinannya sendiri.

Namun, terlepas dari pribadi keduanya yang istimewa, apa cara memutus perkara yang tidak positivistik (dalam arti menyimpangi aturan UU) itu sesuatu yang istimewa juga? Dalam kasus-kasus yang relatif bebas tekanan politik, seperti putusan-putusan perdata dengan nilai gugatan biasa-biasa saja yang bisa dilihat dalam blog saya, situasinya ternyata tidak jauh berbeda. Bagaimana mengkualifikasikan suatu kasus sebagai wanprestasi atau perbuatan melawan hukum saja, misalnya, tidak ada suatu patokan yang pasti. Padahal, kalau kita baca KUH Perdata, perbedaan itu sebenarnya terurai dengan jelas. Jadi, lagi-lagi, apa betul di Indonesia ada kecenderungan positivistik? Justru dengan menuliskannya, saya berharap bisa lebih memperjelas duduk perkara suatu permasalahan hukum tertentu.

Pendapat saya bisa saja salah, karena lingkup pengamatan yang terbatas. Tapi, siapa bisa memastikan bahwa putusan-putusan atas jutaan perkara lainnya yang terus mengalir ke pengadilan setiap tahunnya itu mempunyai kecenderungan positivistik tanpa membacanya sama sekali? Sementara saat ini, paling tidak terdapat sekitar 5 juta perkara setiap tahunnya masuk ke pengadilan (lihat Laporan Tahunan 2011). Dari angka itu, memang betul, sebagian besar perkara pelanggaran lalu lintas. Namun, katakanlah kita mengacu pada perkara yang (berpotensi) mengandung masalah hukum “murni” saja, setidaknya ada 13.000 perkara setiap tahunnya diterima oleh Mahkamah Agung (MA), dua tahun terakhir ini. Dan jangan lupa, saat ini sebagian besar putusan pengadilan itu bahkan sudah dapat diakses dengan mudah.

3 Komentar

Filed under Teori Hukum

Mempertanyakan pengetahuan hakim?

Hari ini ada beberapa kasus penting diputus oleh Mahkamah Agung (MA). Tadi pagi, keluar putusan tentang dibatalkannya beberapa ketentuan dalam Surat Keputusan Bersama (SKB) MA dan Komisi Yudisial (KY) terkait Kode Etik dan Pedoman Perilaku Hakim, sedang sore harinya muncul putusan penolakan permohonan peninjauan kembali perkara pidana Antasari Azhar. Apa ada hubungannya?

Kalau kita amati dalam putusan pengujian surat keputusan bersama, dipanggilnya hakim yang memutus perkara Antasari Azhar oleh Komisi Yudisial jelas disebut sebagai salah satu alasan para pemohon mengajukan permohonan pengujian SKB tersebut. Jadi, tidak diragukan lagi, memang ada hubungannya.

Bagaimanapun, dalam tulisan ini, saya tidak hendak berspekulasi adanya hubungan lain selain pemanggilan hakim dalam kasus itu oleh Komisi Yudisial, kemudian berakibat diajukannya permohonan pengujian oleh beberapa mantan hakim. Bahkan, saya juga tidak tertarik untuk mengkritisi masalah syarat formil dilakukannya pengujian itu yang sebenarnya mengundang tanda tanya.

Pada dasarnya, sudah bisa dianggap positif kalau dalam perkara uji materiil tersebut MA bersedia menerima permohonan para pihak, hanya dengan alasan mereka adalah warga negara dan profesi mereka sebagai pengacara ada hubungannya dengan peraturan yang mengatur profesi hakim. Karena artinya, sebagai peneliti hukum dan berwarganegara Indonesia, saya juga tak perlu khawatir mempermasalahkan peraturan di bawah undang-undang terkait hukum yang mungkin dalam pandangan saya tidak tepat ke hadapan MA.

Begitu pula, keputusan MA yang menguji SKB yang tadinya dikeluarkan bersama oleh MA dan KY sendiri, menurut saya – setelah dipikir-pikir – sebenarnya juga tak perlu dipertanyakan. Mungkin memang mengherankan. Apalagi, bagi KY yang mungkin merasa sikap MA ini mendua. Ketika duduk satu meja bilang iya, namun di kemudian hari beda lagi pendapatnya. Tentu bisa merusak kepercayaan di antara kedua lembaga itu. Tetapi, menurut hemat saya, dalam hal ini MA bisa jadi hendak menarik garis tegas antara fungsi MA sebagai lembaga administratif – yang mengeluarkan putusan itu, dengan hakim-hakim agung dalam lembaga tersebut yang menjalankan fungsi yudisial. Dan kalau MA konsisten dengan argumen ini, ke depan bisa saja membawa dampak positif. Bukankah hakim-hakim agung artinya berwenang menguji peraturan yang dikeluarkan oleh institusi tempatnya bernaung? Sehingga, pada akhirnya yang menentukan bukan kekuasaan lembaga, namun kekuasaan peraturan yang diyakini para hakim agung dalam lembaga itu. Bahkan, Ketua MA sebagai pejabat administratif sekalipun, terikat pada peraturan dan produknya dapat diuji oleh hakim agung.

Dengan demikian, terkait hal-hal tersebut di atas – yang mungkin dipermasalahkan oleh sebagian besar orang, pada akhirnya tak perlu ada yang dikhawatirkan. Bahkan, seperti sudah disebutkan, kalau MA konsisten dengan pendapat tersebut, maka akan mempermudah jalan diujinya suatu peraturan di bawah undang-undang terhadap undang-undang. Pintu uji materiil dibuka lebar. Bagus!

Namun demikian, lepas dari hal-hal tersebut di atas, putusan MA sendiri tetap layak untuk dipertimbangkan kembali. Bahkan, setelah beberapa kali saya coba sendiri untuk mempertahankan argumen para hakim agung terkait pokok perkara kasus ini, saya tetap gagal menemukan dasar alasan yang cukup kuat.

Inti perkaranya sederhana. Para pemohon dalam kasus ini meminta agar MA menguji dan menyatakan tidak berlaku poin 8.1, 8.2, 8.3, 8.4, 10.1, 10.2, 10.3, dan 10.4 dari SKB yang dikeluarkan oleh MA dan KY tentang Kode Etik dan Pedoman dan Perilaku Hakim. Lengkapnya sebagai berikut:

 “8.1. Hakim berkewajiban mengetahui dan mendalami serta melaksanakan tugas pokok sesuai dengan peraturan perundangan-undangan yang berlaku, khususnya hukum acara, agar dapat menerapkan hukum secara benar dan dapat memenuhi rasa keadilan bagi setiap pencari keadilan.

8.2. Hakim harus menghormati hak-hak para pihak dalam proses peradilan dan berusaha mewujudkan pemeriksaan perkara secara sederhana, cepat dan biaya ringan.

8.3. Hakim harus membantu para pihak dan berusaha mengatasi segala hambatan dan rintangan untuk mewujudkan peradilan yang sederhana, cepat dan biaya ringan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

8.4. Ketua Pengadilan atau Hakim yang ditunjuk, harus mendistribusikan perkara kepada Majelis Hakim secara adil dan merata, serta menghindari pendistribusian perkara kepada Hakim yang memiliki konflik kepentingan.”

“10.1. Hakim harus mengambil langkah-langkah untuk memelihara dan meningkatkan pengetahuan, keterampilan dan kualitas pribadi untuk dapat melaksanakan tugas-tugas peradilan secara baik.

10.2. Hakim harus secara tekun melaksanakan tanggung jawab administratif dan bekerja sama dengan para Hakim dan pejabat pengadilan lain dalam menjalankan administrasi peradilan.

10.3. Hakim wajib mengutamakan tugas yudisialnya diatas kegiatan yang lain secara profesional.

10.4. Hakim wajib menghindari terjadinya kekeliruan dalam membuat keputusan, atau mengabaikan fakta yang dapat menjerat terdakwa atau para pihak atau dengan sengaja membuat pertimbangan yang menguntungkan terdakwa atau para pihak dalam mengadili suatu perkara yang ditanganinya.”

Kedelapan butir peraturan di atas, dikhawatirkan dapat menganggu independensi hakim dalam memutus, karena, seperti disebutkan Pasal 39 ayat (4) UU Kekuasaan Kehakiman, pengawasan terhadap hakim “tidak boleh mengurangi kebebasan hakim dalam memeriksa dan memutus perkara”, melainkan harus semata-mata menyangkut “perilaku hakim”.  Tapi, dalam kenyataannya, hal ini berhubungan erat. Bukankah perilaku hakim terkait dengan profesinya tak jauh dari penanganan perkara? Sehingga, ada tidaknya intervensi perkara, pada hakekatnya hanya dapat dilihat kasus per kasus.

Kalau kita telusuri lagi butir-butir di atas, acuan yang digunakan tak lebih dari ketentuan menyangkut proses peradilan pada umumnya, seperti soal bagaimana mewujudkan “peradilan yang sederhana, cepat dan biaya ringan”, atau bagaimana menjalankan administrasi dan tugas peradilan dengan baik. Bukankah sudah sepatutnya pula hakim memenuhi hal-hal itu? Bahwa kemudian pada prakteknya, pengawas dari KY menganggap mempunyai wewenang menilai substansi perkara dalam putusan hakim, jelas tak nyata tercantum dalam peraturan itu.

Kalaupun mungkin ada peraturan yang dapat diperdebatkan, itu mungkin poin 10.4, yaitu bagaimana menilai kekeliruan dalam mengambil keputusan. Namun, lagi-lagi, kalau mau jujur, bukankah kemungkinan terjadinya konflik itu ada dalam penerapan dan bukan rumusan aturan itu sendiri? Menurut hemat saya, benar bahwa pada akhirnya pengawas dari KY (bahkan pengawas dari Badan Pengawasan MA sekalipun) dalam pemeriksaan idealnya tak bisa menggunakan ukuran mereka, kecuali dikembalikan ke penilaian hakim sendiri. Tapi bukankah ini hanya bisa dilihat dari kasus ke kasus?

Bagaimanapun, dengan berpegang pada argumen bahwa “rumusan ini juga tidak memuat sebuah cakupan tentang perilaku tetapi wilayah kognitif”, MA pada akhirnya menyatakan kedelapan butir kode etik tersebut tidak berlaku. Namun, benarkah cakupan kode etik tidak boleh meliputi wilayah kognitif atau berhubungan dengan pengetahuan hakim? Saya pikir tidak demikian. Idealnya, seorang hakim harus menjalankan profesinya sesuai ketentuan hukum yang berlaku. Artinya, mau tidak mau, suka tidak suka, ketentuan hukum yang berlaku itu harus terus dia pelajari. Karena, selain pengetahuan hukum yang kemudian dapat ditemukan dalam putusannya itu, apalagi yang dapat dibanggakan oleh seorang hakim?

Sebagai gambaran bahwa ketentuan tersebut adalah sesuatu yang wajar disepakati oleh para hakim, kita dapat membandingkan dengan beberapa ketentuan kode etik dan perilaku hakim di bawah ini. Pada intinya, ketentuan-ketentuan dalam butir 8 dan 10 dari SKB itu, bukan hal yang luar biasa untuk diterapkan sebagai isi kode etik. Tetapi, namanya juga kode etik, pada akhirnya efektivitasnya tak lepas dari penerimaan yang didasari kesadaran dan keinsyafan pengemban profesi itu sendiri. Tidak kurang, tidak lebih.

The Bangalore Principles 2002

6.1 The judicial duties of a judge take precedence over all other activities.

6.2 A judge shall devote the judge’s professional activity to judicial duties, which include not only the performance of judicial functions and responsibilities in court and the making of decisions, but also other tasks relevant to the judicial office or the court’s operations.

6.3 A judge shall take reasonable steps to maintain and enhance the judge’s knowledge, skills and personal qualities necessary for the proper performance of judicial duties, taking advantage for this purpose of the training and other facilities which should be made available, under judicial control, to judges.

6.4 A judge shall keep himself or herself informed about relevant developments of international law, including international conventions and other instruments establishing human rights norms.

6.5 A judge shall perform all judicial duties, including the delivery of reserved decisions, efficiently, fairly and with reasonable promptness.

6.6 A judge shall maintain order and decorum in all proceedings before the court and be patient, dignified and courteous in relation to litigants, jurors, witnesses, lawyers and others with whom the judge deals in an official capacity. The judge shall require similar conduct of legal representatives, court staff and others subject to the judge’s influence, direction or control.

6.7 A judge shall not engage in conduct incompatible with the diligent discharge of judicial duties.

Code of Conduct for US Judges

(A) Adjudicative Responsibilities

(1) A judge should be faithful to, and maintain professional competence in, the law and should not be swayed by partisan interests, public clamor, or fear of criticism.

(2) A judge should hear and decide matters assigned, unless disqualified, and should maintain order and decorum in all judicial proceedings.

[…]

(B) Administrative Responsibilities

(1) A judge should diligently discharge administrative responsibilities, maintain professional competence in judicial administration, and facilitate the performance of the administrative responsibilities of other judges and court personnel.

[…]

(C) Disqualification

(1) A judge shall disqualify himself or herself in a proceeding in which the judge’s impartiality might reasonably be questioned […]

2 Komentar

Filed under Konstitusi, Teori Hukum

Kepastian Hukum: Antara Teori dan Praktek

Kepastian hukum yang biasanya dipertentangkan dengan keadilan, sesungguhnya mengandung unsur keadilan itu sendiri. Pada tulisan ini saya akan mencoba untuk mengurai pentingnya kepastian, setidaknya dalam lingkup hukum pidana, disertai dengan gambarannya dalam praktek.

Hukum pidana menarik untuk dijadikan contoh, justru karena dalam hubungan antara pemerintah (penegak hukum) dan warga negara (obyek hukum) ini, kepastian hukum menjadi penting untuk memastikan perlindungan hak-hak warga negara. Untuk bidang-bidang lain, mungkin akan kita bahas bersama pada kesempatan lain.

Untuk memulai pembahasan ini, mari kita lihat kembali ketentuan pertama dalam Kitab Undang-Undang Hukum Pidana yang juga dapat ditemukan dasarnya dalam aturan konstitusi.

Pasal 1 ayat 1 KUHP
Suatu perbuatan tidak dapat dipidana, kecuali berdasarkan kekuatan ketentuan perundang-undangan pidana yang telah ada.

Pasal 28I ayat 1 UUD 1945
Hak untuk hidup, hak untuk tidak disiksa, hak kemerdekaan pikiran dan hati nurani, hak beragama, hak untuk tidak diperbudak, hak untuk diakui sebagai pribadi di hadapan hukum, dan hak untuk tidak dituntut atas dasar hukum yang berlaku surut adalah hak asasi manusia yang tidak dapat dikurangi dalam keadaan apa pun.

Ketentuan yang juga dikenal sebagai asas legalitas ini, pada prinsipnya merupakan dasar legitimasi yang tak dapat ditinggalkan untuk penerapan hukum pidana. Untuk menghukum suatu perbuatan, pihak yang berkuasa menghukum, sebelumnya harus memastikan kepada obyek hukumnya terlebih dahulu, bahwa perbuatan tersebut dapat dihukum.

Tanpa adanya pemberitahuan atau kepastian semacam itu, akan terbuka ruang bagi timbulnya kesewenang-wenangan pihak yang berkuasa menghukum. Bukankah tidak mungkin, dalam hal tersebut, terjadi perbedaan nilai antara penegak hukum dan obyek hukumnya? Dari mana kita tahu bahwa berlaku nilai yang sama?

Tidak adanya kepastian akan membuat tindakan penegak hukum kehilangan legitimasinya, sehingga sistem hukum tidak akan berjalan. Warga negara harus bisa tahu, setidak-tidaknya dikondisikan bisa dianggap mengetahui, perbuatan-perbuatan apa yang dilarang dan dapat berakibat pada diambilnya tindakan oleh pihak penguasa.

Namun demikian, lingkup kepastian hukum sebenarnya tidak cukup sampai di situ. Ketentuan-ketentuan pidana yang kemudian dianggap berlaku itu pun pada dasarnya masih bersifat abstrak. Ketentuan pidana mengatur bentuk perbuatan secara umum, sedang bagaimana ketentuan tersebut diterapkan, akan sangat bergantung pada bagaimana penilaian hakim. Kita ambil contoh kasus yang baru saja terjadi, terkait dengan pertanggungjawaban pengemudi dalam kecelakaan-kecelakaan tragis.

Pasal 311 ayat 5 UU Lalu Lintas dan Angkutan Jalan
Dalam hal perbuatan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) [setiap orang yang dengan sengaja mengemudikan kendaraan bermotor dengan cara atau keadaan  yang membahayakan bagi nyawa atau barang] mengakibatkan orang lain meninggal dunia, pelaku dipidana dengan pidana penjara paling lama 12 (dua belas) tahun atau denda paling banyak Rp. 24.000.000,00 (dua puluh empat juta rupiah).

Aturan yang masih berbentuk abstrak itu, pada prakteknya masih harus diterjemahkan oleh hakim ke dalam suatu aturan konkrit untuk menjawab pertanyaan apakah dalam kasus bersangkutan, pihak yang akan dihukum benar-benar melakukan perbuatan itu. Hal ini terjadi, karena dalam menilai satu perbuatan berdasar aturan yang sudah ada sekalipun, terbuka adanya perbedaan tafsir antara penegak hukum dan pihak yang akan dihukum.

Proses tersebut di atas, dalam penalaran hukum, biasanya dikenal sebagai penilaian unsur. Pertanyaan yang harus dijawab adalah apakah unsur-unsur yang terkandung dalam suatu aturan, memang telah terpenuhi oleh peristiwa yang dijerat dengan aturan itu.

Terkait Pasal 311 ayat 5 di atas, misalnya, akan diurai panjang lebar, apa memang  telah ada tindakan mengemudi yang membahayakan nyawa atau barang. Selain menguji unsur terkait dengan perbuatan, aspek yang juga akan berhubungan dengan kepastian hukum adalah berat ringannya hukuman yang akan dijatuhkan. Ancaman hukumannya sendiri, sebagai acuan (lagi-lagi kepastian), biasanya juga telah ditentukan dalam aturan terkait.

Dengan demikian, kepastian hukum bukan saja penting karena terkait pengaturan dalam bentuk abstrak (sebelumnya harus ada kepastian aturan tertentu), tapi juga penting terkait penerapannya dalam suatu perkara konkrit (dalam penerapan aturan itu harus ada kepastian perlakuan yang sama). Sehingga, meskipun hakim pada dasarnya bebas untuk memutuskan dan menilai apakah suatu perkara kongkrit memenuhi/tidak unsur-unsur suatu aturan, namun dirinya juga terikat bahwa penilaiannya itu harus berlaku umum. Atau dengan kata lain, untuk suatu kasus serupa harus diberlakukan  pula ketentuan yang serupa, serta untuk suatu kasus yang berbeda, maka hakim harus berbeda pula penilaiannya. Prinsip yang mendasar dalam sebuah masyarakat yang setara ini, telah dapat ditemukan juga dasarnya dalam konstitusi Indonesia.

Pasal 28D ayat 1 UUD 1945
Setiap orang berhak atas pengakuan, jaminan, perlindungan, dan kepastian hukum yang adil serta perlakuan yang sama di hadapan hukum.

Namun, bukankah setiap peristiwa atau kasus pada dasarnya unik? Bukankah artinya kondisinya akan selalu berbeda? Dalam hal ini kita kembali ke permasalahan awal. Untuk mengatur secara adil perbuatan-perbuatan yang dapat dipidana, maka dibutuhkan adanya suatu ketentuan umum terlebih dahulu. Sehingga, untuk (kemudian) menentukan hukuman yang tepat dalam suatu kasus, tak akan lepas dari upaya penerjemahan ketentuan umum itu. Artinya, sekalipun setiap peristiwa tentu saja berbeda, dalam menerapkan hukuman, pada prinsipnya penegak hukum sendiri harus menggunakan norma yang sama. Apa yang bisa membuat berbeda? Di situlah nanti letak penilaian hakim, berdasarkan faktor-faktor pembeda yang bisa membuat adanya perbedaan nilai yang harus dipertimbangkannya.

Adanya suatu standar yang baku, sebenarnya, entah disadari atau tidak, menjadi semacam naluri bagi sarjana-sarjana hukum. Sarjana-sarjana yang, entah disadari atau tidak, terlatih untuk peka terhadap nilai kesetaraan. Kecelakaan tragis yang hari ini terjadi di Jakarta, misalnya, bukan suatu hal yang baru, karena tak tertutup kemungkinan terjadi kecelakaan yang serupa pada waktu lain, atau di belahan lain Indonesia. Maka, ketika timbul pertanyaan hukum, dilihatlah ke kasus-kasus serupa yang pernah terjadi.

Hal ini menyebabkan sarjana-sarjana hukum, cenderung untuk membandingkan kasus-kasus serupa. Dalam hal kecelakaan tragis ini, tercetuslah kecelakaan metromini pada tahun 1994. Mungkin karena itu yang tercatat dalam pikiran mereka. Tapi apa dari tahun 1994 hingga tahun 2011 ini tak pernah ada kasus serupa dan putusan pengadilannya?

Terkait kecelakaan tragis dan diberlakukannya pasal pembunuhan, atau setidaknya adanya kesengajaan sebagai suatu kemungkinan, bagi pengemudinya ini, sebenarnya tak perlu melihat sampai jauh ke tahun 1994. Baru saja pertengahan tahun 2011 yang lalu, terjadi pula kasus serupa. Bukannya sepi dari pemberitaan, serta bukannya tak ada putusan dari pengadilan.

Kecelakaan tragis yang terkenal dengan kecelakaan Margomulyo itu, berhubungan dengan truk tronton yang saat itu menyusuri jalur Bojonegoro-Ngawi dengan muatan yang melebihi kapasitas yang dizinkan. Pada suatu turunan di desa Margomulyo, truk itu tiba-tiba meluncur dengan deras menghantam beberapa kendaraan di hadapannya, serta yang memilukan, menabrak sekerumunan orang yang sedang menyaksikan pertunjukan ketoprak dalam sebuah pesta perkawinan. Enam belas orang meninggal dan setidaknya sepuluh orang lainnya luka berat.

Pengemudi truk tronton tersebut kemudian didakwa oleh jaksa telah melakukan tindak pidana yang diatur dalam Pasal 311 ayat 5 UU Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, sedang tuntutan hukuman yang diajukan 5 tahun penjara. Terdakwa sendiri, seorang sopir truk yang hidupnya pas-pasan itu, mengajukan keringanan hukuman. Karena di samping dirinya adalah tulang punggung keluarga, harta bendanya telah habis untuk menyantuni keluarga korban. Apa putusan hakim?

Sayangnya saya tak dapat menemukan pertimbangan hakim secara rinci. Tetapi, dari pemberitaan terkait kasus tersebut, terdakwa pada akhirnya divonis bersalah dan dijatuhi hukuman 4 tahun penjara. Dari pemberitaan di media pula dapat diketahui, bahwa jaksa dalam kasus tersebut menerima putusan tersebut.

Dengan demikian, meskipun tak menutup kemungkinan kecelakaan tragis dijerat dengan Pasal 311 ayat 5 UU Lalu Lintas dan Angkutan Jalan yang ancaman hukumannya 12 tahun penjara itu, pada prakteknya toh hukuman yang kemudian dijatuhkan bisa lebih ringan dari itu. Apa ada hubungannya dengan jumlah korban atau tragisnya kecelakaan? Atau sehubungan dengan  berat ringannya kesalahan atau kesengajaan pelaku?

Dalam kasus Margomulyo di atas, hukuman yang kemudian dijatuhkan kemungkinan besar berkaitan dengan latar belakang pelaku. Bukankah, dengan demikian, itu sebenarnya faktor yang digunakan oleh hakim?

Bagaimanapun juga, tugas sarjana-sarjana hukumlah untuk menjelaskan atau mencari parameter obyektif dalam kasus-kasus hukum yang seharusnya berlaku kesetaraan di hadapan hukum ini. Dengan catatan, fokus terhadap identifikasi faktanya terlebih dahulu, sebenarnya lebih akan banyak membantu menjelaskan, ketimbang terjebak untuk berangkat dari suatu norma tertentu.

2 Komentar

Filed under Teori Hukum

Titik Terang Dalam Lorong Yang Gelap

Titik Terang Dalam Lorong Yang Gelap

Oleh Imam Nasima *)

Proses pengembanan hukum yang tidak terpercaya, menyebabkan proses pembentukan undang-undang di Indonesia menjadi begitu penting. Sedang kita tahu undang-undang yang ada di Indonesia saat ini masihlah jauh dari sempurna. Akibatnya, revisi satu undang-undang diikuti oleh tuntutan revisi undang-undang yang lain bukanlah hal yang aneh (bahkan revisi atas rancangannya sekalipun!). Pertanyaannya tentu saja, adakah undang-undang yang benar-benar sempurna? Adakah undang-undang yang dapat secara persis mengatur segala jenis kejadian dan keadaan yang pada saat dibuatnya undang-undang tersebut belumlah lagi terpikirkan?

Tragisnya, untuk fenomena di Indonesia saat ini, bukan hanya sebatas ketidaksempurnaan undang-undang tersebut yang menjadi persoalan. Namun, tidak adanya konsep yang mendasari penyusunan undang-undang tersebut telah mengundang permasalahan tersendiri. Menurut hemat penulis, justru di sinilah akar permasalahan tersebut, bukan semata isi undang-undang itu sendiri. Meminjam pendapat Rawls (1997), salah satu pilar paling mendasar dari sistem demokrasi adalah ‘an idea of public reason‘ atau dalam bahasa penulis ‘konsep penerimaan publik’. Artinya, dalam konteks perundangan, peraturan perundangan yang ada mestilah bisa diterima oleh akal sehat yang berlaku umum (reasonable). Pertanyaan berikutnya, tentu saja, apakah satu aturan dapat secara umum diterima, apabila tidak ada dasar alasan yang mendasari berlakunya aturan tersebut? Bagaimana bisa kita temukan titik terang dalam lorong gelap ini?

Fenomena ini bisa nyata kita temui, misalnya, pada proses revisi UU Ketenagakerjaan No. 13 tahun 2003 yang terancam ‘deadlock‘. Mengapa hal ini bisa terjadi? Jika kita cermati putusan pengajuan uji material atas undang-undang tersebut (Putusan  No. 012/PUU-I/2003) pada Mahkamah Konstitusi (MK), akan terlihat bahwa kurang jelasnya konsep yang dipakai dalam penyusunan undang-undang itu sendiri yang menyebabkan pihak pembela kepentingan pekerja enggan untuk duduk bersama membicarakan kemungkinan perbaikan lebih lanjut lagi. Sudahkah undang-undang dimaksud didukung dengan naskah akademis yang bisa menjelaskan konsep yang melatarbelakanginya? Dalam hal ini  ternyata memang tidak ada naskah akademis yang dapat menjelaskan konsep yang dipakai. Secara legal formal, naskah akademis memang bukan merupakan suatu keharusan, sebagaimana bunyi putusan akhir MK. Namun, dalam prakteknya, tidak sesederhana itu.

Perbedaan mendasar dari sistem politik demokrasi dan sistem politik otoriter adalah pada proses pengambilan keputusan. Tak terkecuali dalam penetapan suatu aturan. Dan kita tahu, dengan bergulirnya reformasi, sistem kenegaraan kita juga mengalami proses transisi menuju demokrasi. Artinya, masalah-masalah yang dulu bisa diselesaikan di tingkatan lingkar kekuasaan saja, kini perlu penjelasan yang lebih membumi. Begitu juga dengan proses penyusunan undang-undang. Tiap-tiap pihak yang memiliki kepentingan sehubungan dengan berlakunya undang-undang tersebut, tentu saja menginginkan adanya dasar alasan yang bisa diterima secara umum. Di mana dasar alasan tersebut dapat ditemukan?

Naskah akademis yang dipertanyakan oleh para pemohon dalam Putusan MK No. 012/PUU-I/2003 tersebut baru satu contoh saja, di mana pendapat umum yang mendasari satu peraturan dapat ditemukan. Bagi pegiat permasalahan hukum di Indonesia istilah ‘memorie van toelichting‘ atau ‘parlimentaire geschiedenis‘ bukanlah hal yang asing lagi. Setiap undang-undang semestinya dilengkapi dengan teks penjelas bagaimana undang-undang tersebut sampai akhirnya ditetapkan. Dari proses tarik ulur di parlemen itulah setidaknya bisa ditemukan dasar alasan mengapa akhirnya ada kesepakatan mengenai suatu peraturan. Ini bisa dijadikan sebagai dasar alasan secara ‘teoritis’. Bagaimana dengan penerimaan publik di tingkatan ‘praktek’? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, kita mesti melangkah dulu ke tataran meta.

Secara teoretis, tradisi hukum dapat dibagi menjadi dua: tradisi hukum Anglo Saxon (Common Law) dan tradisi hukum Eropa Daratan (Continental Law). Perbedaan mendasar dari dua tradisi hukum tersebut adalah bagaimana aturan perundangan diposisikan. Dalam budaya hukum Anglo Saxon (AS) peran hakim dalam membentuk hukum lebih penting dari undang-undang itu sendiri. Pendapat umum yang melatarbelakangi satu peraturan akan ditemui penjelasannya di dalam yurisprudensi atau pendapat-pendapat hakim sehubungan dengan satu masalah yuridis. Dalam budaya hukum Eropa Daratan (ED), proses pembentukan hukum agak sedikit berbeda. Peraturan akan berbicara dengan sendirinya, dengan kata lain peran hakim hanyalah sebagai pelaksana undang-undang tersebut. Tetapi, demikian hitamputihkah pembedaan tersebut dalam prakteknya?

Apabila kita amati praktek yudisial keperdataan di Belanda, sejak Paul Scholten menuliskan pendapatnya dalam Algemeen Deel jilid I (1931) hingga jilid ke III yang ditulis oleh Vranken (2005), pendapat bahwa peran hakim hanya sebagai pelaksana undang-undang terus saja digugat. Pada beberapa hal, fungsi hakim sebagai pembuat hukum dalam praktek tidak bisa lagi dihindari. Di dalam sistem hukum Belanda, pada prakteknya peran yurisprudensi tidak lagi bisa dikesampingkan. Trend yang saat ini berkembang, justru bagaimana mengkodifikasi peraturan menurut garis besarnya saja. Artinya, baik dalam tradisi hukum AS maupun ED, peran hakim untuk membuat hukum (dalam istilah klasik yang mengandung unsur eufemisme disebut juga: ‘rechtsvinding‘ alias ‘menemukan hukum’ atau ‘menggali hukum’) tidak dapat lagi dihindarkan.

Untuk itu, proses pengembanan hukum, dalam arti menemukan hukum dalam praktek kehidupan adalah hal yang semestinya menjadi fokus utama dalam proses pembangunan sistem hukum di Indonesia. Bukan semata proses kodifikasinya. Pada dasarnya, hakim berwenang untuk menunaikan fungsinya sebagai pembuat hukum, tidak sekedar sebagai fungsi penjalan undang-undang. Di sinilah nanti kearifan hakim akan teruji dalam mengantisipasi kemungkinan adanya celah-celah keadilan yang ditinggalkan oleh suatu undang-undang yang berlaku. Bilamana celah-celah tersebut bukan lagi bersifat perkecualian, artinya celah yang diakibatkan oleh aturan undang-undang menimbulkan adanya ketidakadilan yang bersifat umum, maka pada akhirnya ‘temuan’ hakim ini bisa menjadi masukan dalam proses pembentukan undang-undang berikutnya. Untuk itu, semestinya lebih kita tekankan untuk mengamati bagaimana hakim menginterpretasikan isi undang-undang, dibanding proses pembentukan undang-undang itu sendiri. Namun, apakah ini merupakan harapan yang riil? 

Sudah merupakan rahasia umum bahwa praktek yudisial di Indonesia juga merupakan sumber masalah tersendiri. Adanya restrukturisasi organisasi peradilan saja memang tidak akan cukup. Peran masyarakat madani (civil society) juga disebut sebagai aspek yang tak dapat ditinggalkan (Bivitri Susanti, 2002). Artinya apa? Ini berarti bahwa pengemban praktek hukum dalam arti luas (tidak sebatas hakim) juga dituntut untuk berperan lebih aktif lagi. Tidak ada lagi alasan bagi pegiat hukum Indonesia untuk bersikap skeptis tentang masa depan hukum Indonesia. Justru, kondisi saat ini merupakan satu kesempatan yang terbuka lebar bagi pengembangan ilmu hukum di Indonesia. Namun begitu, adanya keterbukaan dan kejujuran dari lembaga peradilan sendiri, lepas dari pro dan kontra mengenai isi putusan, adalah prasyarat paling utama. Bagaimana publik dapat mendapat kejelasan akan standar keadilan apabila putusan hakim tidak dipublikasikan?

Belajar dari tarik ulur seputar UU Ketenagakerjaan No. 13 tahun 2003, terbukti bahwa naskah akademis telah menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari penerimaan suatu aturan oleh publik. Untuk menghindari terjadinya ‘deadlock‘, maka diskusi yang lebih komprehensif antara dua belah pihak dengan didukung dasar alasan yang masuk akal, harus terus dilakukan. Pendapat retorik yang menyederhanakan masalah, seperti bahwa buruh telah cukup sejahtera atau bahwa undang-undang tersebut pro pengusaha, tidak akan lagi cukup tanpa penjelasan yang lebih mendetail. Tak kalah pentingnya, tentu bagaimana pelaksanaan undang-undang itu sendiri sampai saat ini. Untuk itu putusan-putusan peradilan harus dipublikasikan untuk memperjelas adanya dialektika antara maksud dan tujuan undang-undang dengan kenyataan yang ada. Benarkah asumsi yang dulu dipakai nyata terjadi? Apakah kendala yang dihadapi? Apa yang nantinya akan dicapai? Apa yang mesti diperbaiki? Asumsi dan fakta yang ada harus jelas dipisah, meski pada akhirnya akan terus saling melengkapi. Penulis yakin, dalam masalah UU Ketenagakerjaan, baik pihak pekerja maupun pengusaha sama-sama masih memiliki harapan akan masa depan kehidupan sosial ekonomi yang baik di Indonesia. Masalahnya tinggal kemauan kita untuk menggunakan titik terang dalam lorong gelap ini.

 

*) Mahasiswa pascasarjana hukum perusahaan Universitas Utrecht, aktif di dalam Indonesian Law Society Utrecht. 

Tinggalkan komentar

Filed under Konstitusi, Teori Hukum

Etika Profesi Hukum di Era Perubahan *)

Etika Profesi Hukum di Era Perubahan *)

Oleh Imam Nasima **)

Ada fenomena menarik yang patut dicatat dalam perkembangan dunia hukum di Indonesia belakangan ini. Bangkitnya kembali organisasi-organisasi keprofesian hukum, serta sorotan masyarakat (baca: tekanan) terhadap peran lembaga peradilan, adalah fenomena yang penulis maksudkan. Tentu, fenomena tersebut hanya merupakan beberapa tanda saja dari telah adanya proses perubahan cara pandang masyarakat terhadap institusi hukum. Dia belumlah menjelaskan proses perubahan itu sendiri, dan pada akhirnya belumlah berarti apa-apa untuk dapat merumuskan sebuah konsep ideal bagi etika profesi hukum. Guru besar kriminologi dari Universitas Indonesia, Tubagus Ronny Rahman Nitibaskara, misalnya, berpendapat bahwa hukum telah mengalami degradasi nilai, sehingga fungsi hukum tidak lain dari alat kejahatan, atau dalam bahasa beliau ‘law as a tool of crime’ (Semu, Kepastian Hukum di Indonesia, Kompas, 26 November 2005). Tapi apa yang bisa kita dapatkan dari informasi tersebut selain sekedar sebuah peringatan siaga belaka? Haruskah, kemudian, kita hapuskan saja institusi hukum, karena keberadaan dirinya telah membatalkan fungsinya sendiri (contradictio in terminis)? Akankah terjawab bagaimana semestinya konsep ideal bagi etika profesi hukum? Untuk mencegah pemikiran yang hanya akan membawa kita pada sikap apatis dan pesimis dalam menghadapi kekusutan arah dan tujuan sistem hukum kita, maka perlu ada usaha untuk menguraikan permasalahan tersebut lebih lanjut lagi. Ini memang bukan hal yang mudah, namun bukan sesuatu yang tidak mungkin.

Untuk itu, dalam tulisan ini pertama-tama penulis akan mencoba untuk mencari penjelas (roots) dari adanya proses perubahan cara pandang masyarakat terhadap institusi hukum di Indonesia. Selanjutnya, penulis juga akan mencoba menuliskan kembali beberapa konsep mengenai etika profesi hukum. Konsep-konsep tersebut memang penulis dapatkan dari penulis-penulis dengan latar belakang di luar masyarakat Indonesia. Meski begitu, bukan berarti tidak ada relevansinya dengan masalah yang sedang kita hadapi di Indonesia. Proses perubahan masyarakat yang terjadi saat ini, dan mungkin juga di masa yang akan datang, tidak bisa dipisahkan dari adanya proses globalisasi, proses lintas batas. Pengaruh MTV di Belanda terhadap gaya hidup anak mudanya, misalnya, tidak beda dengan pengaruh MTV di Indonesia terhadap gaya hidup anak muda setempat. Memang, karakter lokal bukannya tidak memegang peran penting. Justru kondisi masyarakat setempatlah yang nantinya akan menentukan konsep yang paling ideal bagi masyarakat itu sendiri. Oleh karena itu pula, penulis akan memulai tulisan ini dengan mencari penjelas (roots) dulu, sebelum sampai pada tahap pemaparan konsep (routes). Sedikit refleksi akan kondisi kita saat ini akan penulis jadikan penutup dari tulisan ini.

Modernisasi Pasca Reformasi

Modernisasi mesti dimengerti sebagai sebuah proses. Sebagai sebuah proses, dengan sendirinya modernisasi bukanlah suatu bentuk atau tatanan yang tetap. Dengan begitu, cara terbaik untuk dapat memahami modernisasi adalah dengan memahami proses itu sendiri, dan bukan sekedar akibatnya (masyarakat ‘modern’). Membatasi modernisasi hanya pada sebuah bentuk masyarakat ‘modern’ hanya akan membawa pengingkaran pada proses tersebut. Karena, dalam sebuah proses pada prinsipnya semua dapat berubah, kecuali perubahan itu sendiri. Modernisasi pada satu masyarakat, dapat saja berbeda dengan modernisasi pada masyarakat yang lain. Pada akhirnya kondisi masyarakat bersangkutan sendirilah yang akan menentukan.

Gambaran modernisasi dari sudut pandang sosiologis yang cukup terkenal disampaikan oleh filosof Jerman Max Weber (1864-1920). Menurutnya, modernisasi adalah sebuah proses sekularisasi, rasionalisasi dan ‘desakralisasi’ (demystification). Sebelumnya, perlu penulis tegaskan bahwa penulis di sini hanya akan membatasi gambaran terjadinya proses tersebut dalam ranah hukum saja. Analisa Weber sendiri adalah analisa menyeluruh pada semua aspek sosial, sedang hukum hanya satu bagian saja dari sebuah sistem sosial.

Sebuah tindakan sosial, menurut Weber, tidak bisa dipisahkan dari proses berpikir rasional dan tujuan yang akan dicapai oleh pelaku. Tindakan sosial dapat dipisahkan menjadi empat macam tindakan menurut motifnya: (1) tindakan untuk mencapai satu tujuan tertentu, (2) tindakan berdasar atas adanya satu nilai tertentu, (3) tindakan emosional, serta (4) tindakan yang didasarkan pada adat kebiasaan (tradisi). Pada awal abad 20 atau pasca revolusi industri di Eropa Barat, Weber melihat bahwa tindakan untuk mencapai satu tujuan tertentulah yang mengemuka. Apa artinya bagi jati diri hukum? Artinya, hukum ‘klasik’ yang dibangun berdasar atas adanya asas-asas dan doktrin-doktrin hukum (baca: nilai-nilai tertentu) yang terkandung di dalam undang-undang akan berubah menuju hukum ‘modern’ yang dibangun dari adanya tarik ulur kepentingan-kepentingan (baca: tujuan-tujuan) yang ingin dicapai setiap elemen masyarakat. Telah terjadi pergeseran pondasi dari suatu nilai yang tak terbantahkan, menuju pondasi yang lebih supel dan fleksibel. Pondasi yang dapat selalu ditawar dan dirundingkan berdasar atas kebutuhan atau kepentingan dari (elemen) masyarakat pada suatu ruang dan waktu tertentu. Masing-masing elemen masyarakat berusaha meraih kepentingannya, sedang hukum adalah alat untuk mencapainya. Asas-asas serta doktrin-doktrin hukum, baru diterima jika memang itu rasional dan sistematik. Akibatnya, keberadaan institusi hukum yang tadinya dibangun atas dasar kewibawaan yang sakral mesti mampu pula melandaskan kepercayaan masyarakat yang diembannya pada suatu dasar yang rasional. Pendeknya, institusi hukum tidak lagi dapat bertahan pada landasan sakralnya dan mau tak mau telah menjadi bagian dari dinamika masyarakat itu sendiri.

Modernisasi yang digambarkan oleh Max Weber di atas tadi, telah terjadi di dalam masyarakat Eropa Barat sejak awal abad 20 sebagai reaksi atas terjadinya revolusi industri yang memang meletakkan titik berat pada efisiensi sebagai usaha optimalisasi produksi. Lalu, mengapa modernisasi ala Weber tadi berusaha penulis hubungkan dengan kondisi Indonesia pasca reformasi yang notabene terjadi satu abad sesudah analisa itu sendiri dikemukakan? Mesti pembaca maklumi, bahwa usia demokrasi di Indonesia masihlah muda. Proses rasionalisasi telah tersumbat puluhan tahun lamanya, meski mungkin metode berpikir rasional bukanlah hal baru bagi masyarakat Indonesia. Keberadaan institusi hukum di Indonesia, dengan segala carut marutnya, telah ‘tersembunyi’ dengan rapi di balik wibawa rezim-rezim yang sebelumnya pernah berkuasa di Indonesia. Institusi hukum di masa Orde Baru, misalnya, sudah memiliki satu cetak biru yang jelas. Keberpihakan hukum adalah pada penguasa. Artinya, wibawa hukum dijamin dengan wibawa kekuasaan. Hukum adalah sebuah institusi yang pada dasarnya tidak terjamah oleh proses rasionalisasi dan ‘desakralisasi’. Dengan adanya proses demokratisasi yang terjadi pasca reformasi, sedikit banyak telah terjadi perubahan cara pandang terhadap institusi hukum tersebut.

Benarkah telah mulai terjadi modernisasi atau dengan kata lain terjadi perubahan seperti disebutkan di atas? Tentu, perubahan itu tentu saja ada. Masalahnya, seberapa besar perubahan itu telah terjadi. Perubahan itu sendiri hanya bisa dikenali dari gejala-gejalanya. Seperti kita ketahui bersama, lembaga peradilan di Indonesia bukan lagi wilayah yang tidak terjamah. Beberapa waktu belakangan ini, selain dengan KPK, lembaga peradilan tertinggi di Indonesia, MA, mesti berurusan pula dengan KY. Integritas para hakim agung juga mulai ikut dipertanyakan. Selain itu, perdebatan mengenai nilai-nilai yang terkandung dalam undang-undang juga sudah mulai lebih ‘memasyarakat’. Di situs web hukumonline, misalnya, mulai bisa kita temukan tulisan-tulisan kritis yang mulai mempertanyakan kesahihan isi produk-produk (rencana) perundangan yang ada atau bahkan kritik atas putusan dari lembaga peradilan. Tidak jarang pula kritik-kritik tersebut, berangkat dari pemikiran advokat yang (pernah) mewakili kepentingan kliennya di pengadilan. Menurut pendapat penulis, fenomena tersebut adalah suatu fenomena yang menggairahkan bagi perkembangan dunia hukum di Indonesia, mengingat dengan proses rasionalisasi dan ‘desakralisasi’ ini posisi hukum di dalam masyarakat akan semakin jelas. Hukum sebagai alat pencari keadilan bisa menjadi bukan merupakan slogan kosong belaka. Perhatian atas masa depan hukum, akan jauh lebih baik dari sikap apatis yang tidak akan membawa kita ke mana-mana. Meski begitu, mesti diingat pula bahwa kondisi tersebut bukannya tidak mengandung resiko.

Seperti telah penulis kemukakan di muka, modernisasi ini telah mengundang kegerahan seorang guru besar kriminologi yang menyebut fenomena perkembangan hukum di Indonesia sebagai ‘law as a tool of crime’. Hukum yang berfungsi sebagai alat kejahatan. Beliau bahkan berpendapat: “Proses hukum menjadi ajang beradu teknik dan keterampilan. Siapa yang lebih pandai menggunakan hukum akan keluar sebagai pemenang dalam berperkara. Bahkan, advokat dapat membangun konstruksi hukum yang dituangkan dalam kontrak sedemikian canggihnya sehingga kliennya meraih kemenangan tanpa melalui pengadilan.” Pertanyaannya adalah: apakah tindakan itu salah? Salahkah bagi seorang advokat menggunakan pengetahuan hukumnya sebagai alat untuk memenangkan kliennya? Sayangnya ilustrasi yang beliau berikan tentang permasalahan di dalam hukum kontrak tersebut tidaklah konkrit, sehingga dengan informasi tersebut tidaklah cukup untuk menimbang benar tidaknya tindakan si advokat yang dimaksud. Namun begitu, memang mesti diakui bahwa bukan tidak mungkin dengan kondisi hukum yang telah ‘memasyarakat’ ini, pendekatan-pendekatan pragmatis yang mungkin bertentangan dengan asas-asas dan doktrin-doktrin hukum akan digunakan oleh advokat untuk memenangkan kliennya. Bahkan, kalau kita jeli memperhatikan, cara pikir pragmatis seperti ini terjadi juga di tingkatan pembuat kebijakan. Beberapa waktu yang lalu, misalnya, terdengar usulan dari seorang anggota dewan untuk memberlakukan pembedaan tarif pembuatan paspor untuk mencegah korupsi di Imigrasi (DPR Usulkan Paspor Beda Tarif, detikcom, 18 Januari 2006). Alasannya adalah karena dengan begitu proses pembuatan paspor akan lebih efisien. Meski begitu, sudahkah dipikirkan bagaimana dampaknya pada asas perlakuan sama terhadap seluruh warga negara di depan hukum? Bukankah menurut konstitusi kedudukan warga negara dalam hukum dan pemerintahan adalah sama? Mengapa ini bisa terjadi? Bagaimana semestinya seorang profesional hukum atau pengambil kebijakan bertindak? Untuk dapat menjawab pertanyaan ini seobyektif mungkin, maka mau tak mau harus kita tengok kembali konsep-konsep etika profesi hukum yang melandasi tindakan profesional hukum tersebut.

Dua Konsep Etika Profesi

Ada dua konsep etika profesi hukum yang saat ini cukup mendominasi dalam menghadapi modernisasi atau proses pergeseran dari hukum ‘klasik’ menuju hukum ‘modern’ seperti telah penulis ungkapkan di atas tadi. Kebetulan, dua konsep tersebut lahir dari ahli-ahli teori hukum di Amerika. Meski begitu, bukan berarti dua konsep ini memiliki pandangan yang sejalan. Justru sebaliknya. Masing-masing konsep dimaksud justru telah memilih dua kutub berseberangan dalam menghadapi modernisasi.

Konsep yang pertama adalah konsep yang diutarakan oleh Anthony Kronman dalam bukunya The Lost Lawyer (1993). Kronman menggambarkan seorang profesional hukum yang ideal sebagai seorang lawyer statesman. Profesional hukum tersebut harus memiliki tiga elemen pokok berikut ini: kecakapan teknis yuridis, sifat yang terpuji, serta kebijaksanaan yang membumi (phronesis). Dilihat dari karakter-karakter tersebut, profesional hukum yang ideal di mata Kronman, tak lain dari profesional hukum yang lahir di tengah budaya hukum ‘klasik’. Memang itu yang dimaksudkan Kronman, yaitu nostalgia pada figur phronimos atau ‘sang bijak’ ala Aristoteles. Masalahnya, saat ini kita telah mulai menuju ke arah pembentukan budaya hukum ‘modern’. Bukankah ini merupakan pengingkaran dari proses perubahan masyarakat itu sendiri? Akibatnya apa? Seperti kritik William Twining dalam Law In Context, Enlarging a Discipline (1997), konsep tersebut akan membawa profesi hukum kembali pada paternalisme dan elitisme. Bukankah akibat dari adanya modernisasi profesional hukum justru dituntut untuk mampu membuktikan bahwa dirinya patut dipercaya? Di sisi lain, bukankah artinya kepercayaan ini tidak bisa begitu saja diberikan, hanya karena dan oleh karena, profesional hukum tersebut adalah ‘sang bijak’ itu tadi? Jika memang hakim sudah pasti bijaksana, tentu tidak akan ada keraguan yang mempertanyakan integritas para hakim agung seperti yang telah terjadi di Indonesia saat ini. Bukankah hakim agung adalah seorang hakim yang merunut arti katanya adalah ‘sang bijak’ itu tadi?

Selanjutnya, di kutub sebaliknya, Richard A. Posner justru menyambut proses pergeseran budaya hukum ‘klasik’ ke budaya hukum ‘modern’ ini dengan positif. Proses perubahan tersebut bukanlah sebuah kemunduran budaya, namun justru dasar bagi berkembangnya suatu budaya hukum baru. Menurut Posner, profesi hukum tak lain dari sebuah kartel atau sindikat yang berusaha melindungi anggotanya dari pengaruh eksternal, yaitu pengaruh pasar dan regulasi pemerintah, serta pengaruh internal, yaitu persaingan antar sesama mereka. Seorang profesional hukum yang ideal adalah seorang sociaal engineer. Dia harus lebih terorientasi pada penelitian empiris, sebagaimana ilmuwan-ilmuwan pada umumnya, serta harus lepas dari kemampuan yuridis ‘klasik’ yang menitikberatkan pada interpretasi teks dan argumentasi praktis. Hukum di mata Posner adalah suatu bidang ilmu yang otonom. Masalahnya, hal tersebut juga membawa konsekuensi bahwa hukum harus memiliki satu landasan baru, karena dia akan lepas dari asas-asas serta doktrin-doktrin moral yang menjadi penyangganya. Untuk hal ini, Posner kemudian meletakkan ekonomi sebagai dasar baru bagi hukum. Baik tidaknya suatu tindakan, akan dianalisa dengan prinsip ekonomi, dengan kata lain, nilai kebaikan hanya diukur dengan pendekatan material. Pandangan tersebut tentu saja kontroversial, mengingat dengan begitu Posner telah menegasikan muatan politik dan moral yang terkandung di dalam hukum. Bukankah hukum juga merupakan sarana untuk menjembatani proses perubahan dari satu masyarakat ke masyarakat yang lain? Hukum harus melek sejarah, dalam arti tidak bisa mengesampingkan interpretasi teks dan sejarah lahirnya teks, serta tidak akan hanya bisa didasarkan pada instrumen-instrumen rasionalitas belaka. Kritik tersebut di antaranya datang dari ahli-ahli teori hukum Belanda, A.M. Hol dan M.A. Loth, dalam sebuah artikel mereka yang berjudul Iudex mediator; naar een herwardering van de juridische professie (2001). Pendeknya, menurut Hol dan Loth konsep Posner ini miskin nilai-nilai moral dan hanya akan membawa kita pada pragmatisme.

Setelah melihat dua konsep ideal tersebut, tentu kita berpikir bahwa modernisasi telah membawa kita pada satu kondisi yang dilematis. Ibarat makan buah simalakama, apabila kita ikuti konsep nostalgia Kronman, telah terbukti bahwa ‘sang bijak’ belum tentu bijak, sedang apabila kita ikuti konsep teknokrasi Posner kita akan jatuh ke dalam pragmatisme yang bukan tidak mungkin membuat hukum rimba kembali berlaku (mungkin bukan lagi berupa kekuatan okol atau kekuasaan, namun berupa kekuatan kapital). Tentu ini bukan pilihan mudah. Untungnya, di samping mengkritik, Hol dan Loth juga memberikan konsep jalan tengah. Menurut hemat penulis konsep ini merupakan konsep jalan ke tiga atau konsep ‘postmodernisme’.

Konsep Jalan Ke Tiga

Meminjam pendapat Gus Dur dalam artikelnya berjudul Budaya Kita di Masa Peralihan (22 Juni 2004), penulis akan mencoba menuliskan kembali dasar pemikiran yang cukup dikenal dalam tradisi Nahdlatul Ulama: “Al-muhafazhatu ’ala al-qadim al-shalih wa al-akhdzu bi al-jadid al-ashlah.” (Tetap menggunakan hal-hal lama yang baik, dan hanya menggunakan hal-hal baru yang lebih baik). Begitulah kurang lebih gambaran dasar berpikir konsep jalan ke tiga yang ditawarkan oleh Hol dan Loth di mata penulis. Pergeseran dari hukum ‘klasik’ ke hukum ‘modern’ memang telah terjadi, namun bukan berarti perubahan itu kita tolak mentah-mentah atau justru kita ikuti dengan membuta. Hukum ‘klasik’, bagaimanapun rentannya, telah meninggalkan asas-asas serta doktrin-doktrin hukum yang akan menyangga berdirinya institusi hukum. Meski begitu, berdirinya institusi tersebut tidak lagi hanya bisa didasarkan pada kharisma atau wibawa profesional hukumnya saja. Lebih dari itu, institusi tersebut harus merupakan sebuah instrumen keadilan yang memang dapat menjadi cerminan dari nilai keadilan yang hidup di masyarakat. Namun, bukankah modernisasi telah membawa kita pada situasi di mana setiap elemen di dalam masyarakat memiliki standar keadilan sendiri-sendiri, sesuai dengan kepentingan dan keinginan mereka masing-masing?

Untuk itu Hol dan Loth meminjam konsep keadilan prosedural ala John Rawls dalam A Theory of Justice (1973) sebagai sebuah alternatif dalam menghadapi era perubahan ini. Keadilan prosedural tersebut meletakkan titik berat pada proses lahirnya keadilan, bukan pada keadilan yang dihasilkan. Ini tentu saja logis, mengingat perubahan masyarakat tentu akan membawa perubahan pada cara pandang masyarakat terhadap suatu masalah. Misalnya saja, seperti pernah penulis tuliskan sebelumnya, pengertian kerugian immaterial dapat saja berubah dari waktu ke waktu. Namun, bagaimana akhirnya proses pengakuan ganti rugi atas kerugian itu sendiri terjadi, tidak berubah dari prinsip dasar, yaitu melalui sebuah proses peradilan yang jujur dan adil. Bagaimana sebuah proses peradilan dapat tetap menjaga nilai kejujuran dan keadilan tersebut?

Penulis kembali pada analisa Hol dan Loth yang menempatkan prosedur peradilan sebagai sebuah sistem. Artinya, seorang profesional hukum mesti dinilai dari peran yang disandangnya dalam sebuah proses peradilan. Profesionalisme di mata advokat, jaksa, atau hakim tentu saja berbeda. Perbedaan ini bukan (hanya) karena mereka memiliki pandangan yang berbeda akan sebuah permasalahan hukum, namun karena mereka harus menempati posisi-posisi yang memang berbeda dalam sebuah proses peradilan. Kita tentu tidak bisa berharap bahwa seorang advokat harus menjadi hakim, sebagaimana juga sebaliknya, seorang hakim haruslah menempatkan dirinya sebagai seorang hakim, seorang penengah. Artinya, adagium ‘audi et alteram partem’ (dengar juga dari sisi sebaliknya) mesti berlaku tanpa kecuali. Lalu, apa kepentingan tiap-tiap elemen masyarakat atas proses peradilan ini?

Perlu dicatat, bahwa Rawls mendasarkan konsep keadilan proseduralnya pada teori kontrak sosial. Artinya, proses peradilan itu akan dirasa perlu oleh seluruh elemen masyarakat, karena hanya dengan begitu kepentingan yang mereka miliki (akan) dapat terlindungi. Seluruh elemen masyarakat akan merasa berkepentingan pada adanya sebuah jaminan prosedur keadilan, karena, kalau tidak, yang terjadi adalah hukum rimba. Negaralah yang pada akhirnya memastikan bahwa proses tersebut mesti terjamin dengan baik. Kepentingan lembaga negara sendiri, tentu saja ada pada terciptanya keamanan dan stabilitas politik nasional.

Pendeknya, seorang profesional hukum yang ideal di mata Hol dan Loth adalah seorang iudex mediator. Dia harus dapat menjadi penghubung antara dua pihak yang bertikai. Selanjutnya, dia juga harus dapat menjadi jembatan antara pihak-pihak tersebut dengan masyarakat, serta dapat menimbang beragam kepentingan, norma, dan nilai yang ada di dalam masyarakat. Begitulah seorang profesional hukum yang ideal menurut Hol dan Loth. Tidak kurang, tidak lebih.

Sekilas Refleksi

Setelah kita menengok gambaran konsep-konsep etika profesi yang dikembangkan oleh penulis-penulis luar di atas, pertanyaan selanjutnya adalah: bagaimana dengan kondisi di Indonesia? Seperti penulis tuturkan di muka, proses pergeseran dari hukum ‘klasik’ ke hukum ‘modern’, dilihat dari gejalanya, sedikit banyak telah mulai terjadi di Indonesia. Sementara pihak bersikap apatis, bahkan pesimis, dalam melihat perkembangan hukum di Indonesia (sang guru besar). Sedang sebagian lain justru mendukung perkembangan hukum ‘modern’ tersebut, dalam hal ini menggunakan prinsip ekonomi dalam melihat masalah hukum yang tentu merupakan sebuah bentuk pragmatisme (sang anggota dewan). Penulis sendiri cenderung pada konsep jalan ke tiga yang merupakan jalan tengah dari kondisi tersebut. Di satu sisi, kita tidak bisa menegasikan terjadinya perubahan ini. Sedang di sisi lain, perubahan tersebut harus tetap dilihat dengan semangat berpikir kritis. Sekedar untuk saran dan masukan dari penulis bagi perkembangan hukum di Indonesia, penulis akan mencoba menuliskan beberapa poin di bawah ini.

Pertama, mesti dipahami dan harus terus dipahami, bahwa profesionalisme telah mulai dibentuk dari lembaga pendidikan hukum. Untuk itu, lembaga-lembaga pendidikan sudah semestinya turut andil pada proses pembentukan profesionalisme ini. Semestinya, sejak jenjang S1 sudah ada satu cetak biru yang jelas tentang profil tiap-tiap mahasiswa. Belajar dari pengalaman penulis di Belanda, setiap mahasiswa hukum S1 di Universitas Utrecht harus memiliki portfolio yang berisi orientasi dan refleksi kuliah mereka masing-masing. Orientasi dari satu mahasiswa, tentu berbeda dengan mahasiswa yang lain. Keinginan individu yang satu, berbeda dengan keinginan individu yang lain. Profesi hukum sendiri adalah profesi yang luas, di mana setiap peran (notaris, advokat, jaksa, hakim, pembuat kebijakan, dsb.) memiliki karakter sendiri-sendiri. Apa yang bisa ditawarkan oleh lembaga pendidikan hukum adalah bagaimana karakter-karakter tersebut terwakili dalam profil-profil perkuliahan yang mereka tawarkan.

Ke dua, lembaga pendidikan juga dituntut harus mampu mentransformasikan pengajaran nilai-nilai keadilan dalam konteks masyarakat terkini. Contoh menarik akan fenomena tersebut adalah dibentuknya Utrecht Law College satu setengah tahun yang lalu, di mana pendidikan hukum dihubungkan dengan konteks perkembangan masyarakat yang menjadi latar belakangnya. Sehingga, alasan adanya ‘hirarki intelektualitas’ yang diungkapkan sang guru besar tadi, tidak lalu menjadi alasan untuk bersikap apatis. Hal tersebut justru merupakan tantangan tersendiri bagi dunia pendidikan hukum untuk terus dan terus meningkatkan kualitas didiknya. Sebagai contoh, nilai-nilai dasar dalam mata kuliah Pancasila mau tak mau mesti diterjemahkan ke dalam kondisi masyarakat terkini. Sehingga, selain merupakan doktrin, sila-sila tersebut harus bisa menjadi landasan teoritis untuk menganalisa produk-produk perundangan atau putusan peradilan yang ada. Untuk itu, kerangka doktriner tersebut mesti bisa dibaca dari sudut pandang masyarakat saat ini. Hanya dengan begitu, maka waktu yang ada tidak terbuang untuk mempelajari suatu hal yang ‘tidak berguna’. Siapa yang mesti melakukan ini semua? Sudah barang tentu para akademisi yang tergabung pada lembaga pendidikanlah yang berperan mengadakan upgrade tersebut. Bukankah nantinya lembaga-lembaga pendidikan tersebut juga harus mampu menunjukkan mutu pendidikan yang baik? Bukankah nanti kualitas profesional hukum yang dicetaknyalah yang akan menunjukkan jaminan mutu tersebut?

Ke tiga, ‘ontran-ontran’ yang terjadi pada lembaga peradilan di Indonesia setidaknya bisa ditangkap sebagai sebuah pertanda positif. Dengan tetap proporsional tentu saja. Paling tidak, telah ada kesepakatan untuk melakukan perubahan di tubuh lembaga peradilan. Ke arah mana, itu pertanyaannya. Dalam tulisan ini penulis telah menggambarkan konsep keadilan prosedural. Artinya, ke depannya nanti, bukan lagi siapa yang menjadi hakim itu penting, namun bagaimana dirinya menjalankan fungsi sebagai hakim itulah yang lebih berperan besar. Sebuah pertanyaan praktis yang nampaknya sepele: bagaimana dengan publikasi putusan MA? Sudahkah situs web MA diperbarui sejak tahun 2002? Dapatkah seorang hakim mempertanggungjawabkan integritasnya, kalau masyarakat tak tahu apa yang menjadi dasar alasan putusannya? Setidaknya hal-hal praktis seperti ini mesti mendapat perhatian lebih, apabila kita memang menghendaki masa depan hukum Indonesia yang lebih cerah. Apabila lembaga peradilan terbangun dari sebuah sistem yang kokoh, kekhawatiran sang guru besar akan manuver seorang advokat yang dapat membuat sebuah konstruksi hukum kontrak yang canggih, sehingga kliennya dapat menang tanpa melalui proses pengadilan, tentu tidak lagi beralasan. Bukankah hukum kontrak juga terikat pada nilai-nilai kelaziman dan kepatutan? Bukankah nantinya pihak yang dirugikan akan selalu dapat menuntut hal tersebut di pengadilan?

Untuk menutup tulisan ini, penulis akan mencoba mengutip tiga adagia klasik yang menjadi pondasi hukum, paling tidak bisa menjadi dasar-dasar pemikiran untuk merumuskan kode etik profesi hukum. Ketiga adagia klasik tersebut adalah sebagai berikut: ius est ars boni et aequi (hukum adalah kecakapan (menerapkan) nilai kebaikan dan kepatutan), male enim nostro iure uti non debemus (janganlah kita salah gunakan hukum kita), dan …neque malitiis indulgendum est (janganlah kita menyerah pada keburukan). Bagaimana seorang profesional hukum pada akhirnya akan memaknai adagia tersebut, kita serahkan saja pada individu itu sendiri. Bukankah rasa tanggungjawab (responsibility) memang dimulai dari diri sendiri?

*) Penulis terinspirasi oleh konsep pemikiran A.M. Hol dan M.A. Loth dalam “Iudex mediator; naar een herwardering van de juridische professie”, Nederlands Tijdschrijft voor Rechtsfilosofie & Rechtstheorie 2001/1, hal. 9-57.

*) Tulisan ini pernah dimuat di kolom hukumonline 30-01-06.

**) Mahasiswa pascasarjana hukum perusahaan Universitas Utrecht, aktif di dalam Indonesian Law Society Utrecht.

4 Komentar

Filed under Teori Hukum