A Comparative Outlook: A Normative Framework of Corporate Criminal Liability in Indonesia

The Indonesian Supreme Court (MA), in cooperation with the Corruption Eradication Commission (KPK), has recently launched the MA Regulation (PERMA) No. 13 of 2016 on the handling procedures of the crimes committed by corporations. The reason behind the formulation of this rule was the reluctance of law-enforcers in enforcing the criminal provisions against corporations.

While it was said that the enforcement has been hindered by the absence of procedural provisions (or by the political will), the theoretical discussion up to date has actually focused on the possibility to hold a corporation (not a natural person) liable. Since a corporation is a ‘fictive’ person – who will be impossible to have a (guilty) ‘mind’, it is arguable that the corporation cannot handle without connected to a certain act performed by a natural person. This theoretical debate may also be involving the current situation in Indonesia. Although PERMA No. 13/2016 is said to regulate a set of procedures, in fact it includes substantive criteria as well, which can confirm the recognition of corporate criminal liability in Indonesia. Unfortunately, the regulation seems still a bit confusing for its reader.

The definition of ‘a crime committed by a corporation’, for example, are mentioned twice in the same regulation with two different descriptions: in the general provisions (Article 1, Point 8, PERMA No. 13/2016), and in the chapter on procedures for case-handling (Article 3 PERMA No. 13/2016). The question is, if the term is mentioned in a provision in this regulation, which definition must be then used?

Article 1, Point 8, PERMA No. 13/2016

A crime committed by a corporation is a criminal act which a corporation can be held liable for, in accordance with the laws related to corporations.

Article 3 PERMA No. 13/2016

A crime committed by a corporation is a criminal act that is committed by a person based on an employment relationship, or based on any other relationships – either individually or jointly, for and on behalf of the corporation, inside and outside of the environment of corporation.

Moreover, the writer does not always use the relevant legal terms consistently. For example, the word ‘liability’ is used in Article 4, Paragraph 1, while the word ‘guilt’ is used in Article 4, paragraph 2. Technically speaking, one could have argued that the existence of a ‘guilt’ in a broad sense will form a ‘(criminal) liability’. However, the absence of ‘guilt’ of a non-natural person is exactly the objection against such a liability. Corporate liability is thus conceived from a certain link to an act of a natural person who can be guilty. For the sake of clarity, in my view, it would be wise to use the same term consistently – unless there is a clear distinction that was intended to be made by the writer.

Article 4 PERMA No. 13/2016

(1)   The corporation may be held liable in accordance with the criminal provisions in the laws related to corporations.

(2)  In deciding a penalty against a corporation, the judge can assess the guilt of the corporation referred to in paragraph (1), includes: […]

Apart from this confusing formulation, the ruling of such a criterion is certainly expected to be used as a guideline, especially for the judges nationwide. Hence, this formulation may need to be clarified, and simplified, as much as possible. In this article, I will try to clarify, based on the criteria made by the Dutch Supreme Court (HR) in the famous ‘Drijfmest-case’ which – for the careful reader – can clearly be seen as the inspiration source of the criteria outlined by  MA and KPK in Article 3 and Article 4 PERMA No. 13/2016.

I will first show the criteria used in PERMA No. 13/2016, and thereafter the criteria of ‘Drijfmest-case’, before suggesting a formulation that might be practically used in the case of Indonesia.

General Rules

Article 3 PERMA No. 13/2016

A crime committed by a corporation is a criminal act that is committed by a person based on an employment relationship, or based on any other relationships – either individually or jointly, for and on behalf of the corporation, inside and outside of the environment of corporation.

Article 4 PERMA No. 13/2016

(1)  The corporation may be held liable in accordance with the criminal provisions in the laws related to corporations.

(2)  In deciding a penalty against a corporation, the judge can assess the guilt of the corporation referred to in paragraph (1), includes:

a.     The corporation can gain profit or benefit from the related crime, or a crime was committed for the interest of the corporation;

b.    The corporation omits the crime; or,

c.     The corporation did not undertake necessary measures for the prevention, in preventing a greater impact and in ensuring the compliance with the applicable laws and regulations, in order to avoid the crime.

Based on Article 4 Paragraph 1, it can be first of all concluded that in considering this kind of case, the judge must look into the act or the crime related. If only a corporation can be held liable for it according to the existing laws – which regulates the corporate criminal liability, the judge can impose the corporate criminal liability.

Unlike the situation in Indonesia, in the Netherlands there is a general statutory provision on the criminal liability of ‘persons’ who are not natural persons, as laid down in Article 51 Sr. (The Dutch Criminal Code). This corporate criminal liability has been confirmed by HR in a number of court cases, including the landmark case on this matter: the ‘Drijfmest-case’.

Article 51 Sr.

1.     Criminal offences can be committed by natural persons and legal persons.

2.     If a criminal offence is committed by a legal person, criminal proceedings may be instituted and such punishments and measures as prescribed by law, where applicable, may be imposed:

(1)  on the legal person; or,

(2)  on those persons who have ordered the commission of the criminal offence, and on those persons who actually directed the unlawful acts; or,

(3)  on the persons referred to in (1) and (2) jointly.

3.     In the application of the preceding subsections, the following shall be considered as equivalent to the legal person: the unincorporated company, the partnership, the shipping company and the special purpose fund.

Drijfmest-case (Par. 3.3)

Given the history of its formation, a legal person (as referred to in Article 51 Sr.) can be regarded as the perpetrator of a criminal offence, if the act can be considered a duly related responsibilities. In the court decisions, such liability is also recognized as the basis of the concept of a legal person as the perpetrator (cf., among others, HR 23 February 1993, NJ 1993, 605, and HR 13 November 2001, NJ 2002, 219).

Nonetheless, in its further development, a very careful author on this issue has recommended that in a case related to offences committed by legal entities, the character of the act should still be considered as well (Leliveld: 2015). Although this point has usually been considered by the judges in their judgments, he wrote, the judges would only mention four criteria of ‘Drijfmest-arrest’ explicitly – and not this basic criteria. Interestingly, this ‘character-of-act’ criteria has apparently been adopted in PERMA No. 13/2016, by stating in Article 4, Paragraph (1), that the corporate criminal liability must be based on a certain specific law.

Four Indications

After it has been established that the character of the act falls under the measures that are set in the legislation, the next question is whether the acts committed by the accused individual(s), given to the related facts, can intrinsically be considered as a liability of the corporation that is connected to the act of that person(s). To that end, Article 4 Paragraph (2) PERMA No. 13/2016 mentions three alternative criteria, namely corporations who (1) gain or benefit from the crime, (2) omit the crime, or (3) did not undertake necessary measures for the prevention.

As addition, there is one other criterion mentioned in Article 3 PERMA No. 13/2016 which is at first glance quite confusing. This article contains a rule with a general definition (any act for, and on behalf of, a corporation, (which is committed) inside and outside of the environment of this corporation, will make the corporation liable), but also a specific criteria which can build this general definition (the act that is committed by a person based on an employment relationship, or based on any other relationships – either individually or jointly).

Article 3 PERMA No. 13/2016

A crime committed by a corporation is a criminal act that is committed by a person based on an employment relationship, or based on any other relationships – either individually or jointly, for and on behalf of the corporation, inside and outside of the environment of corporation.

However, as described above, next to this ‘employment-or-other-relationships’ criteria in Article 3 PERMA No. 13/2016 which can perhaps show a certain form of representation, three other criteria have already been set forth in Article 4 Paragraph (2) PERMA No. 13/2016. Hence, in order to avoid any ambiguity in reading this MA regulation, the last part of Article 3 PERMA No. 13/2016 should be deemed as a general rule.

It means that the corporation can be held liable for a criminal act committed by an individual, if that individual was acting for, or on behalf of, the corporation. When will the conditions be met? There are four indications: (1) benefitting from the crime, (2) omitting the crime, (3) not taking necessary measures to prevent, or (4) having a certain relationship with the individual perpetrator(s).

Although the starting point of the MA regulation is the concept of a representation (which is commonly used in private law), the intention of the writers here is, perhaps, to include any criminal act that can be attributed to the entity (corporation) – as also stated in the ‘Drijfmest-case’. Furthermore, if we look at the third (or rather four) criteria in PERMA No. 13/2016 as an indication to show that the criminal act of an individual can be deemed as falling under the sphere or the legal person, this criteria is similar to the four criteria developed by the HR through ‘Drijfmest-arrest’.

Those four criteria are prescribed by the HR as the indications of an action that is performed ‘in the sphere of the (related) legal person’.

Drijfmest-case (Par. 3.4)

The question then arises when a (forbidden) conduct may reasonably be attributed to a legal person.

The answer to that question depends on the specific circumstances of the case, which also belongs to the nature of the (forbidden) conduct. Therefore, a general rule is hard to formulate. An important landmark in the liability is, however, whether the conduct has occurred or is carried out in the sphere of the legal person. Such a conduct can be attributed, in principle, to the legal person.

A conduct in the sphere of the legal person will be able to exist if one or more of the following circumstances occur(s):

– It is an act or omission of a person who, either by virtue of an employment or any other reasons, has been working on behalf of the legal person,

– The conduct fits into the normal business operations of the legal person,

– The conduct was useful to the legal person in supporting the business carried out by him,

– The legal person was capable to determine whether the conduct was likely to occur, or not, and such a conduct, or a similar conduct, was accepted, or let to be accepted by the legal person in accordance with the factual course of events. It will also fall under ‘accepting’, if (the legal person) did not exercise the due care that could reasonably be required from the legal person to prevent the conduct. In addition, it’s worth noting that the last criteria – as developed in HR 23 February 1954, NJ 1954, 378, and in the event that was an issue in that case, tends to be referred to as “ijzerdraad-criteria” – it might be developed with the intention to cover the functional-perpetration of a natural person (i.e. the criminal liability of a natural person for an act conducted by another natural person), but in some cases it can also be used as criteria for the attribution of a conduct of a natural person to a legal person (cf. HR 14 January 1992, NJ 1992, 413).

In brief, those fourth criteria are (1) the criminal act or omission conducted by an individual, is committed for the interest of the legal person (cf. Article 3 PERMA No. 13/2016), (2) it fits into business activities of the legal person (no comparison in PERMA No. 13/2016), (3) it benefits the legal person in its business (cf. Article 4, Paragraph 2, Sub a, PERMA No. 13/2016), and (4) the legal person is capable to determine whether the act would have been conducted, or not, and such an act, based on the given facts in the related case, has been accepted by the legal person, or at least it can be considered as to be accepted (cf. Article 4, Paragraph 2, Sub b and Sub c, PERMA No. 13/2016).

Comparative Analysis

As we can see, there is a close similarity in the normative framework of both countries. Writer of the MA Regulation has clearly been inspired by the Dutch legal norms. However, as the implementation will be a matter of facts, it is important to consider how the judges in daily practice apply this rule.

As mentioned earlier, there is also an interesting note to the application of this rule in the Netherlands. It has found that while the first criterion (working for, or in behalf, of the corporation) and the third (getting benefits) can theoretically be considered as the weakest, these two criteria are the most applied criteria in the legal practice (Leliveld: 2015). To that end, he suggested, this concept of corporate criminal liability would be more convincing, if the legal considerations based on the second criterion (in compliance with the business activity) and the fourth (the acceptance-criteria) could be more used and clarified. In my view, it will consequently improve legal certainty, as it will also give an opportunity to the related corporation to take preventive measures beforehand.

For the situation in Indonesia, a further research would be needed to study the application of the four criteria as stated in PERMA No. 13/2016. To date, MA has enacted that regulation as a guideline in practice which has been discussed in this article. First, it should be determined whether the act, by its nature, has been set in the legislation as a (criminal) act which the corporation can be held liable for. Secondly, the case shall be tested to the four alternative criteria laid down in PERMA No. 13/2016, i.e. whether the corporation was (1) being represented in the undertaken act, (2) getting benefit from the crime, (3) omitting, or (4) not taking necessary measures for the prevention.

Article 3 PERMA No. 13/2016

A crime committed by a corporation is a criminal act that is committed by a person based on an employment relationship, or based on any other relationships – either individually or jointly, for and on behalf of the corporation, inside and outside of the environment of corporation.

Last but not least, I have noticed a little accident in the translation of the English word ‘environment’, which might originally come from the Dutch word ‘sfeer’. The term itself has already been used in Law No. 31/1999 on Corruption Eradication (see Article 20 Paragraph 2). If one translates it into the Indonesian word ‘lingkungan’, however, it can also be understood as the environment in its physical sense. Therefore, the term could be (wrongly) interpreted to only cover acts that are conducted in the territory of the corporation, while a criminal act which a corporation can be held liable for, can also be committed outside its territory. From this perspective, I can understand why the writer of the MA Regulation also mentioned it that way, but people can argue to object the inclusion of a criminal act that is committed not in the (working) sphere of the corporation.

Tinggalkan komentar

Filed under Tak Berkategori

Sebuah Perbandingan: Kriteria Penentu Pertanggungjawaban Pidana Korporasi

Peraturan mengenai pertanggungjawaban korporasi baru saja diluncurkan oleh Mahkamah Agung (MA), bekerjasama dengan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), yaitu Peraturan Mahkamah Agung (Perma) Nomor 13 Tahun 2016 Tentang Tata Cara Penanganan Perkara Tindak Pidana Oleh Korporasi.

Meskipun mengatur mengenai ‘tata cara’, pada kenyataannya di dalam peraturan tersebut terdapat pula ketentuan substantif (materiil) mengenai kriteria pertanggungjawaban korporasi. Sayangnya, rumusan yang digunakan sepertinya masih agak membingungkan. Pengertian ‘tindak pidana oleh korporasi’, misalnya, disebutkan dua kali dalam sebuah peraturan yang sama dengan dua uraian yang berbeda. Pertama, pada bagian ketentuan umum (Pasal 1 angka 8), sedangkan kedua pada bagian ‘tata cara penanganan perkara’.

Pasal 1 angka 8 PERMA No. 13/2016

Tindak Pidana oleh Korporasi adalah tindak pidana yang dapat dimintakan pertanggungjawaban pidana kepada korporasi sesuai dengan undang-undang yang mengatur tentang korporasi.

Pasal 3 PERMA No. 13/2016

Tindak pidana oleh Korporasi merupakan tindak pidana yang dilakukan oleh orang berdasarkan hubungan kerja, atau berdasarkan hubungan lain, baik sendiri-sendiri maupun bersama-sama yang bertindak untuk dan atas nama Korporasi di dalam maupun di luar Lingkungan Korporasi.

Selanjutnya, istilah-istilah hukum yang digunakan juga terlihat tidak selalu konsisten, misalnya dengan digunakannya kata ‘pertanggungjawaban’ pada Pasal 4 ayat 1 dan kata ‘kesalahan’ pada Pasal 4 ayat 2. Meskipun secara teknis dapat saja diajukan argumentasi bahwa adanya ‘kesalahan’ dalam arti luas dalam hukum pidana itu sama maknanya dengan adanya ‘pertanggungjawaban pidana’, tetapi demi kejelasan norma yang diatur, penggunaan kedua kata seperti ini dalam satu ketentuan yang sama sebaiknya dihindari – kecuali memang ada perbedaan yang hendak ditegaskan oleh pembuatnya sendiri.

Terlepas dari permasalahan rumusan yang agak membingungkan ini, pada prakteknya, pengaturan kriteria seperti ini tentu diharapkan dapat digunakan sebagai pedoman, utamanya bagi para hakim. Hanya saja, rumusan yang ada mungkin perlu diperjelas lagi, serta mungkin disederhanakan. Pada kesempatan kali ini, saya akan mencoba untuk memperjelasnya, berdasarkan kriteria Hoge Raad dalam Drijfmest-arrest yang – bagi pembaca yang jeli – dapat disimpulkan sebagai inspirasi dari kriteria yang terurai di dalam Pasal 3 dan Pasal 4 PERMA No. 13/2016 tersebut.

Pasal 3 PERMA No. 13/2016

Tindak pidana oleh Korporasi merupakan tindak pidana yang dilakukan oleh orang berdasarkan hubungan kerja, atau berdasarkan hubungan lain, baik sendiri-sendiri maupun bersama-sama yang bertindak untuk dan atas nama Korporasi di dalam maupun di luar Lingkungan Korporasi.

Pasal 4 PERMA No. 13/2016

(1) Korporasi dapat dimintakan pertanggungjawaban pidana sesuai dengan ketentuan pidana Korporasi dalam undang-undang yang mengatur tentang Korporasi.

(2) Dalam menjatuhkan pidana terhadap Korporasi, Hakim dapat menilai kesalahan Korporasi sebagaimana ayat (1) antara lain:

  1. Korporasi dapat memperoleh keuntungan atau manfaat dari tindak pidana tersebut atau tindak pidana tersebut dilakukan untuk kepentingan Korporasi;

  2. Korporasi membiarkan terjadinya tindak pidana; atau,

  3. Korporasi tidak melakukan langkah-langkah yang diperlukan untuk melakukan pencegahan, mencegah dampak yang lebih besar dan memastikan kepatuhan terhadap ketentuan hukum yang berlaku guna menghindari terjadinya tindak pidana.

Berdasarkan rumusan di atas, pertama-tama dapat diambil kesimpulan bahwa yang semestinya dilakukan oleh hakim dalam mempertimbangkan perkara-perkara seperti ini, adalah dengan melihat lingkup dari perbuatan atau tindak pidana terkait. Apabila perbuatan atau tindak pidana tersebut dapat dimintakan pertanggungjawaban pidana pada korporasi tertentu menurut peraturan perundang-undangan yang ada, baru hakim dapat memberlakukan pertanggungjawaban pidana korporasi.

Berbeda dengan kondisi di Indonesia, di Belanda telah ada suatu ketentuan umum mengenai pertanggungjawaban ‘orang’ yang bukan orang perseorangan ini di dalam Pasal 51 Sr. (KUHP Belanda).

Pasal 51 Wetboek van Strafrecht (Sr.)

  • Tindak-tindak pidana dapat diperbuat oleh orang-orang perseorangan dan badan-badan hukum.
  • Jika sebuah tindak pidana diperbuat oleh badan hukum, maka tuntutan pidana dapat diajukan, serta hukuman-hukuman dan tindakan-tindakan yang telah ditentukan undang-undang dapat diputuskan, jika terpenuhi syarat untuk itu:
    1. Terhadap badan hukum tersebut, atau,
    2. Terhadap mereka yang telah memberikan perintah dilakukannya perbuatan itu, begitu juga terhadap mereka yang secara nyata memimpin perbuatan terlarang itu, atau,
    3. Terhadap pihak tersebut pada angka 1 dan angka 2 secara bersama-sama.
  • Untuk penerapan ayat-ayat sebelumnya, disetarakan dengan badan hukum: perseroan tidak berbadan hukum, persekutuan perdata, perusahaan pelayaran dan harta kekayaan untuk tujuan tertentu.

Drijfmest-arrest (Paragraf 3.3)

Berdasarkan sejarah pembentukannya, sebuah badan hukum (sebagaimana dimaksud Pasal 51 Sr.) dapat dianggap sebagai pelaku dari sebuah tindak pidana, jika perbuatan terkait sepatutnya dapat dianggap sebagai tanggung jawabnya. Di dalam putusan-putusan pengadilan pertanggungjawaban semacam ini juga diakui sebagai dasar dari konsep badan hukum sebagai pelaku (bandingkan, antara lain, HR 23 Februari 1993, NJ 1993, 605 dan HR 13 November 2001, NJ 2002, 219).

Meskipun demikian, dalam perkembangannya, terdapat pula penulis yang menganjurkan agar di setiap kasus dakwaan tindak pidana terhadap badan hukum, sebaiknya tetap diperhatikan pula karakter dari perbuatan tersebut (Leliveld: 2015).

Menariknya, pendapat ini justru muncul sebagai sebuah ‘catatan pinggir’ atas ‘Drijfmest-arrest’ (HR, 21 Oktober 2003). Dengan pertimbangan, dalam putusan pengadilan esensi tersebut pada umumnya telah dipertimbangkan, meskipun hakim biasanya secara eksplisit hanya akan menyebutkan keempat kriteria ‘Drijfmest-arrest’. Pemikiran ini rupa-rupanya telah diadopsi di dalam Pasal 4 ayat (1) PERMA No. 13/2016.

Setelah diputuskan bahwa karakter perbuatan atau tindak pidana itu termasuk ke dalam tindakan yang dapat dianggap sebagai pertanggungjawaban korporasi yang telah diatur di dalam peraturan perundang-undangan, pertanyaan berikutnya baru apakah perbuatan yang dilakukan oleh terdakwa orang perseorangan itu juga benar-benar dapat dianggap sebagai tanggung jawab korporasi yang berhubungan dengannya. Untuk itu, Pasal 4 ayat (2) PERMA No. 13/2016 memberlakukan tiga kriteria alternatif, yaitu korporasi (1) memperoleh keuntungan atau manfaat dari tindak pidana tersebut, (2) membiarkan terjadinya tindak pidana, atau (3) tidak melakukan langkah-langkah yang diperlukan untuk melakukan pencegahan.

Isi Pasal 3 PERMA No. 13/2016 sendiri sebenarnya mencampuradukkan antara suatu makna umum (bertindak untuk dan atas nama Korporasi di dalam maupun di luar Lingkungan Korporasi), dengan kriteria yang dapat membangun makna tersebut (hubungan kerja, atau berdasarkan hubungan lain, baik sendiri-sendiri maupun bersama-sama). Sebagaimana telah diuraikan di atas, selain hubungan kerja atau hubungan lain (yang menunjukkan keterwakilan?), terdapat tiga kriteria lain yang diatur di dalam Pasal 4 ayat (2) PERMA No. 13/2016. Jadi, ketentuan Pasal 3 PERMA No. 13/2016 tersebut memang sebaiknya dibaca sebagai suatu ketentuan umum.

Artinya, korporasi secara pidana dapat dianggap bertanggungjawab atas suatu perbuatan yang dilakukan orang perseorangan, jika bertindak untuk dan atas nama korporasi. Kapan kondisi ini terpenuhi? Indikasinya memperoleh manfaat dari tindak pidana, membiarkan terjadinya tindak, atau tidak melakukan pencegahan, maupun terdapat hubungan antara pelaku orang perseorangan dengan korporasi terkait. Meskipun di dalam peraturan itu titik tolaknya adalah konsep keterwakilan (umum digunakan dalam hukum perdata), tetapi jika kita amati kriteria yang sebanding dalam ‘Drijfmest-arrest’, mungkin maksud pembuatnya adalah sepanjang korporasi berkepentingan atas perbuatan yang dilakukan.

Ketiga (atau lebih tepatnya keempat) kriteria yang digunakan oleh PERMA No. 13/2016 untuk menunjukkan adanya tindakan dalam lingkup korporasi (bukan lingkungan, saya pikir ada kesalahan dalam penerjemahan dan pemahamannya kemudian), sebenarnya mirip dengan empat kriteria yang dikembangkan oleh Hoge Raad melalui ‘Drijfmest-arrest’.

Drijfmest-arrest (Paragraf 3.4)

  • Selanjutnya timbul pertanyaan, kapan suatu perbuatan (terlarang) sepatutnya dapat dianggap sebagai tanggung jawab sebuah badan hukum.
  • Jawaban pada pertanyaan ini tergantung pada keadaan-keadaan kongkrit kasusnya, di mana sifat dari perbuatan (terlarang) tersebut termasuk juga di dalamnya. Sebuah ketentuan yang bersifat umum, dengan demikian, akan sulit untuk dirumuskan. Namun, sebuah pedoman penting untuk pertanggungjawaban tersebut, apakah perbuatan itu terjadi atau dilakukan dalam lingkup badan hukum terkait. Perbuatan semacam ini, pada prinsipnya, dapat dianggap sebagai tanggung jawab badan hukum.
  • Sebuah perbuatan yang dilakukan dalam lingkup badan hukum dapat dianggap ada, jika terdapat satu atau lebih keadaan-keadaan berikut ini:
  • Menyangkut sebuah tindakan atau kelalaian dari seseorang, entah karena suatu hubungan kerja, atau karena hubungan-hubungan lainnya, bekerja untuk kepentingan badan hukum tersebut;

  • Perbuatan itu sesuai dengan aktivitas usaha badan hukum seperti itu pada umumnya;

  • Perbuatan itu telah menghasilkan manfaat bagi badan hukum dalam usaha yang dijalankannya;

  • Badan hukum tersebut berkuasa menentukan apakah perbuatan itu akan dilakukan, atau tidak, dan perbuatan semacam itu, atau sejenisnya, berdasar fakta-fakta dalam perkara terkait telah diterima oleh badan hukum itu, atau setidak-tidaknya semestinya dianggap diterima olehnya. Yang dimaksud menerima, termasuk juga tidak mengambil tindakan antisipasi yang sepatutnya dapat diharapkan dari badan hukum itu, dengan tujuan mencegah dilakukannya perbuatan tersebut. Dalam hal ini perlu ditambahkan, kriteria terakhir yang dimaksud – yang dikembangkan dalam HR 23 Februari 1954, NJ 1954, 378 dan juga yang muncul dalam kasus itu, disebut sebagai “kriteria kawat besi” (ijzerdraadcriteria) – memang dikembangkan dengan tujuan mengatur konsep pelaku secara fungsional dari orang perseorangan (jadi ditujukan pada pertanggungjawaban orang perseorangan atas suatu perbuatan yang dilakukan oleh orang perseorangan yang lain). Namun, dalam kasus-kasus yang terjadi, konsep ini ternyata juga dapat menjadi ukuran untuk pertanggungjawaban badan hukum atas suatu perbuatan yang dilakukan oleh orang perseorangan (bandingkan HR 14 Januari 1992, NJ 1992, 413).”

Keempat kriteria itu singkatnya adalah (1) tindakan atau kelalaian (terdakwa orang perseorangan) dikerjakan untuk kepentingan badan hukum terkait (lihat Pasal 3 PERMA No. 13/2016), (2) sesuai dengan aktivitas usaha badan hukum terkait (tidak terdapat bandingannya), (3) telah menghasilkan manfaat bagi badan hukum dalam usaha yang dijalankannya (lihat Pasal 4 ayat 2 sub a PERMA No. 13/2016), dan (4) berkuasa menentukan apakah perbuatan itu akan dilakukan, atau tidak, dan perbuatan semacam itu, atau sejenisnya, berdasar fakta-fakta dalam perkara terkait telah diterima oleh badan hukum itu, atau setidak-tidaknya semestinya dianggap diterima olehnya (lihat Pasal 4 ayat 2 sub b dan c PERMA No. 13/2016).

Dari kriteria-kriteria tersebut di atas, baik untuk kondisi di Indonesia, maupun di Belanda, penting untuk mempertimbangkan penerapannya lebih lanjut di dalam praktek peradilan. Sebagaimana telah disebutkan tadi, telah ada ‘catatan pinggir’ yang cukup mendalam di Belanda, yang menemukan bahwa sementara kriteria pertama (bekerja untuk) dan ketiga (menghasilkan manfaat) dianggap paling lemah secara teoretis, namun justru paling banyak digunakan dalam praktek peradilan (Leliveld: 2015). Untuk itu, dia menyarankan, konsep pertanggungjawaban pidana korporasi ini akan lebih meyakinkan, jika pertimbangan hukum berdasarkan kriteria kedua (sesuai dengan aktivitas usaha) dan keempat (kriteria penerimaan) lebih diperkuat dan diperjelas lagi dalam prakteknya.

Untuk kondisi di Indonesia sendiri, tentu perlu dilakukan studi lebih lanjut mengenai penerapan keempat kriteria dalam PERMA No. 13/2016 tadi. Bagaimanapun, untuk saat ini, telah ada arahan yang diberikan oleh Mahkamah Agung sebagai pedoman dalam praktek yangsedikit banyak telah dibahas di atas tadi. Pertama, perlu ditentukan dulu apakah pertanggungjawaban suatu tindak pidana, berdasarkan sifatnya, telah diatur di dalam peraturan perundang-undangan sebagai perbuatan yang dapat dimintakan tanggung jawab terhadap korporasi. Kedua, perlu diuji keempat kriteria alternatif yang telah diatur oleh PERMA No. 13/2016 itu tadi, yaitu apakah korporasi (1) terwakili (kepentingannya) di dalam perbuatan yang dilakukan (2) memperoleh keuntungan atau manfaat dari tindak pidana tersebut, (3) membiarkan terjadinya tindak pidana, atau (4) tidak melakukan langkah-langkah yang diperlukan untuk melakukan pencegahan.

Tinggalkan komentar

Filed under Tak Berkategori

Drijfmest-arrest (2003): Pertanggungjawaban Korporasi di Belanda

Sebagai salah satu bagian dalam proyek penerjemahan putusan LeIP pada tahun 2013 yang lalu, Putusan Pupuk Cair (Drijfmest-arrest) ini menjadi salah satu yurisprudensi terpilih dari Belanda. Hoge Raad dalam putusan ini menjelaskan bagaimana cara menetapkan pertanggungjawaban pidana badan hukum (Pasal 51 Sr.), berdasarkan beberapa kriteria yang dapat diuji berdasarkan fakta perkaranya. Meskipun undang-undang telah membuka ruang pertanggungjawaban tersebut, namun bagaimana persisnya pertanggungjawaban seperti itu dapat dipastikan, pada kenyataannya masih harus dikembangkan dan diputuskan oleh hakim di dalam praktek peradilan.

Pasal 51 Wetboek van Strafrecht (Sr.)

  1. Tindak-tindak pidana dapat diperbuat oleh orang-orang perseorangan dan badan-badan hukum.

  2. Jika sebuah tindak pidana diperbuat oleh badan hukum, maka tuntutan pidana dapat diajukan, serta hukuman-hukuman dan tindakan-tindakan yang telah ditentukan undang-undang dapat diputuskan, jika terpenuhi syarat untuk itu:

    1. Terhadap badan hukum tersebut, atau,
    2. Terhadap mereka yang telah memberikan perintah dilakukannya perbuatan itu, begitu juga terhadap mereka yang secara nyata memimpin perbuatan terlarang itu, atau,
    3. Terhadap pihak tersebut pada angka 1 dan angka 2 secara bersama-sama.
  3. Untuk penerapan ayat-ayat sebelumnya, disetarakan dengan badan hukum: perseroan tidak berbadan hukum, persekutuan perdata, perusahaan pelayaran dan harta kekayaan untuk tujuan tertentu.

Dalam putusan “Drijfmest” atau “Pupuk Cair” dengan badan hukum sebagai terdakwanya ini, Hoge Raad menyebutkan beberapa kriteria yang dapat digunakan sebagai pedoman kapan suatu perbuatan dapat dianggap sebagai tanggung jawab badan hukum terkait. Pada prinsipnya, Hoge Raad berpendapat bahwa suatu tindak pidana dapat dianggap sebagai tanggung jawab badan hukum, apabila “perbuatan itu terjadi atau dilakukan dalam lingkup badan hukum terkait”. Untuk menilai terpenuhinya keadaan tersebut, harus diperhatikan situasi dan kondisi kongkretnya. Namun, sebagai pedoman, Hoge Raad menguraikan beberapa poin yang dapat dijadikan pedoman penilaian dalam putusan ini.

“Sebuah perbuatan yang dilakukan dalam lingkup badan hukum dapat dianggap ada, jika terdapat satu atau lebih keadaan-keadaan berikut ini:

  • Menyangkut sebuah tindakan atau kelalaian dari seseorang, entah karena suatu hubungan kerja, atau karena hubungan-hubungan lainnya, bekerja untuk kepentingan badan hukum tersebut;
  • Perbuatan itu sesuai dengan aktivitas usaha badan hukum seperti itu pada umumnya;
  • Perbuatan itu telah menghasilkan manfaat bagi badan hukum dalam usaha yang dijalankannya;
  • Badan hukum tersebut berkuasa menentukan apakah perbuatan itu akan dilakukan, atau tidak, dan perbuatan semacam itu, atau sejenisnya, berdasar fakta-fakta dalam perkara terkait telah diterima oleh badan hukum itu, atau setidak-tidaknya semestinya dianggap diterima olehnya. Yang dimaksud menerima, termasuk juga tidak mengambil tindakan antisipasi yang sepatutnya dapat diharapkan dari badan hukum itu, dengan tujuan mencegah dilakukannya perbuatan tersebut. Dalam hal ini perlu ditambahkan, kriteria terakhir yang dimaksud – yang dikembangkan dalam HR 23 februari 1954, NJ 1954, 378 dan juga yang muncul dalam kasus itu, disebut sebagai “kriteria kawat besi” (ijzerdraadcriteria) – memang dikembangkan dengan tujuan mengatur konsep pelaku secara fungsional dari orang perseorangan (jadi ditujukan pada pertanggungjawaban orang perseorangan atas suatu perbuatan yang dilakukan oleh orang perseorangan yang lain). Namun, dalam kasus-kasus yang terjadi, konsep ini ternyata juga dapat menjadi ukuran untuk pertanggungjawaban badan hukum atas suatu perbuatan yang dilakukan oleh orang perseorangan (bandingkan HR 14 januari 1992, NJ 1992, 413).”

Oleh karena Hoge Raad menilai Pengadilan Banding dalam putusannya tidak menyebutkan alasan-alasan yang cukup dalam menilai terpenuhinya kriteria pertanggungjawaban tersebut, maka Hoge Raad membatalkan putusan yang dimohonkan kasasi, serta memerintahkan Pengadilan Banding lain untuk mengadili kembali dan memutus perkara ini.


21 Oktober 2003
Kamar Pidana

No. 02229/02 E (ECLI:NL:HR:2003:AF7938)

SG/ABG

Hoge Raad der Nederlanden

Putusan

Pada perkara kasasi terhadap putusan Pengadilan Banding Amsterdam, Kamar Ekonomi, tanggal 18 Maret 2002, nomor 23/000704-01, dalam perkara pidana terhadap:

[terdakwa], bertempat tinggal di [tempat tinggal].

  1. Putusan yang dimohonkan kasasi
  • Pengadilan Banding, pada proses di tingkat banding – dengan membatalkan vonis Hakim Tunggal (Tindak Pidana) Ekonomi pada Pengadilan Alkmaar tanggal 9 Oktober 2000 –, telah menghukum terdakwa untuk membayar denda sebesar sembilan ratus euro, sehubungan dengan dakwaan terhadap terdakwa yang telah terbukti, yaitu, menurut Pengadilan Banding, berbunyi: “kejahatan berikut (Hoge Raad membacanya: pelanggaran berikut): pelanggaran terhadap ketentuan yang ditetapkan berdasarkan Pasal 7 Undang-Undang Perlindungan Tanah”.
  • Ringkasan putusan dan berkas pelengkapnya ,sebagaimana dimaksud dalam Pasal 365a ayat 2 Sv, dilekatkan pada putusan ini dan menjadi bagian darinya.
  1. Proses kasasi
  • Permohonan kasasi diajukan oleh terdakwa. Bertindak atas nama terdakwa, mr. Walling, advokat di Den Haag, telah mengajukan berkas permohonan kasasi. Berkas tersebut dilekatkan pada putusan ini dan menjadi bagian darinya. Advocaat-Generaal Wortel telah menyimpulkan bahwa Hoge Raad akan membatalkan putusan yang dimohonkan kasasi dan akan merujukkan perkara ini kepada pengadilan banding yang berdekatan, sehingga perkara tersebut dapat diadili lagi dan diputus.
  • Hoge Raad telah memeriksa pendapat tertulis dari penasihat hukum atas nota konklusi yang dibuat oleh Advocaat-Generaal.
  1. Pengantar pertimbangan atas permohonan kasasi
  • Dalam Pasal 51 Sr. telah ditentukan bahwa suatu tindak pidana, selain oleh orang perseorangan (individu), dapat dilakukan juga oleh sebuah badan hukum, termasuk juga perseroan tanpa badan hukum, persekutuan perdata, perusahaan pelayaran, dan harta kekayaan yang dipisahkan untuk tujuan tertentu.
  • Undang-undang tidak memuat ukuran-ukuran untuk menentukan badan hukum sebagai pelaku suatu tindak pidana.
  • Sejarah pembentukan Pasal 51 Sr. tentang badan hukum sebagai pelaku tindak pidana, memuat pernyataan berikut ini:

“Rancangan undang-undang ini merupakan langkah terakhir pada jalan yang telah dititi di negeri Belanda sekian lamanya. Saya kira saat ini tak lagi dibutuhkan tinjauan teori hukum yang mendalam, untuk pemidanaan badan hukum. Saya mencukupkan diri dengan penjelasan berikut.

Dengan mengatur suatu badan hukum dapat dipidana, hukum pidana terhubung dengan sebuah pengertian dalam hukum perdata. Sebuah badan yang dikelola secara hukum untuk suatu tujuan tertentu, di hadapan hukum disetarakan dengan orang perseorangan. Pada badan tersebut, sepanjang ada manfaatnya, berdasarkan hukum diakui adanya hak dan kewajiban yang sama. Hak dan kewajiban yang sama ini tentu hanya dapat muncul karena perbuatan-perbuatan yang dilakukan oleh orang-orang perseorangan yang bertindak untuk badan tersebut.

Dengan mengatur dalam hukum pidana bahwa badan hukum, sebagaimana orang perseorangan, dapat dipidana, maka dalam hukum perdata sekaligus juga ditegaskan bahwa perbuatan-perbuatan orang-orang perseorangan yang bertindak sehubungan dengan sebuah badan hukum dan (perbuatan-perbuatan itu) secara bersama-sama memenuhi kriteria suatu tindak pidana, perbuatan tersebut dapat dianggap sebagai tanggung jawab badan hukum tersebut. Dalam penyetaraan ini tentu tersimpan suatu fiksi (pengandaian). Meski begitu, bukan berarti pengandaian itu tak dapat diterima. Dengan menggunakan fiksi, kadang-kadang sesuatu yang mungkin hanya dapat diutarakan secara panjang lebar dan rumit, akhirnya dapat dinyatakan secara sederhana dan terbayangkan dalam peraturan perundang-undangan.” (Berkas Pembahasan Parlemen II 1975-1976, 13 665, no. 3, hlm. 8)

Di samping itu, dalam paragraf berikut ini diberikan juga perhatian pada (unsur) kesengajaaan dan kesalahan:

“Pasal 15, ayat 2, Undang-Undang Tindak Pidana Ekonomi, menentukan bahwa tindak pidana ekonomi antara lain dilakukan oleh, atau akibat (adanya), sebuah badan hukum, dst., jika perbuatan itu dilakukan oleh orang-orang perseorangan, entah itu karena hubungan kerja mereka, atau karena hubungan-hubungan lain, bertindak dalam lingkup badan hukum tersebut, tanpa membedakan apakah mereka masing-masing melakukan tindak pidana ekonomi itu secara terpisah, atau perbuatan mereka secara bersama-sama memenuhi unsur-unsur tindak pidana terkait.

Dengan tidak mencantumkan ketentuan yang sama dengan Pasal 15 ayat 2 Undang-Undang Tindak Pidana Ekonomi dalam rancangan undang-undang ini, maka hakim diberikan kebebasan sepenuhnya untuk menilai dalam pertimbangan putusannya apakah, dengan mempertimbangkan segala keadaan konkretnya, kesengajaan atau kesalahan dari orang perseorangan yang melakukan perbuatan dapat ditimpakan pada badan hukum di mana dirinya bekerja. Sekarang tentu menjadi jelas, tanggung jawab badan hukum itu akan semakin mudah ditemukan apabila orang perseorangan yang melakukan itu adalah pengurus, ketimbang ketika perbuatan itu menyangkut orang perseorangan yang bekerja sebagai pegawai bawahan dalam badan hukum tersebut.” (Berkas Pembahasan Parlemen II 1975-1976, 13 655, no. 5, hlm. 2)

  • Dari pertimbangan di atas dapat disimpulkan bahwa hal tersebut telah diserahkan kepada hakim, untuk melengkapi prasyarat apa saja yang harus terpenuhi, sehingga sebuah badan hukum dapat dianggap sebagai pelaku dari sebuah tindak pidana.
  • Berdasarkan sejarah pembentukannya, sebuah badan hukum (sebagaimana dimaksud Pasal 51 Sr.) dapat dianggap sebagai pelaku dari sebuah tindak pidana, jika perbuatan terkait sepatutnya dapat dianggap sebagai tanggung jawabnya. Di dalam putusan-putusan pengadilan pertanggungjawaban semacam ini juga diakui sebagai dasar dari konsep badan hukum sebagai pelaku (bandingkan, antara lain, HR 23 Februari 1993, NJ 1993, 605 dan HR 13 November 2001, NJ 2002, 219).

Selanjutnya timbul pertanyaan, kapan suatu perbuatan (terlarang) sepatutnya dapat dianggap sebagai tanggung jawab sebuah badan hukum.

Jawaban pada pertanyaan ini tergantung pada keadaan-keadaan kongkrit kasusnya, di mana sifat dari perbuatan (terlarang) tersebut termasuk juga di dalamnya. Sebuah ketentuan yang bersifat umum, dengan demikian, akan sulit untuk dirumuskan. Namun, sebuah pedoman penting untuk pertanggungjawaban tersebut, apakah perbuatan itu terjadi atau dilakukan dalam lingkup badan hukum terkait. Perbuatan semacam ini, pada prinsipnya, dapat dianggap sebagai tanggung jawab badan hukum.

Sebuah perbuatan yang dilakukan dalam lingkup badan hukum dapat dianggap ada, jika terdapat satu atau lebih keadaan-keadaan berikut ini:

  • Menyangkut sebuah tindakan atau kelalaian dari seseorang, entah karena suatu hubungan kerja, atau karena hubungan-hubungan lainnya, bekerja untuk kepentingan badan hukum tersebut,
  • Perbuatan itu sesuai dengan aktivitas usaha badan hukum seperti itu pada umumnya,
  • Perbuatan itu telah menghasilkan manfaat bagi badan hukum dalam usaha yang dijalankannya,
  • Badan hukum tersebut berkuasa menentukan apakah perbuatan itu akan dilakukan, atau tidak, dan perbuatan semacam itu, atau sejenisnya, berdasar fakta-fakta dalam perkara terkait telah diterima oleh badan hukum itu, atau setidak-tidaknya semestinya dianggap diterima olehnya. Yang dimaksud menerima, termasuk juga tidak mengambil tindakan antisipasi yang sepatutnya dapat diharapkan dari badan hukum itu, dengan tujuan mencegah dilakukannya perbuatan tersebut. Dalam hal ini perlu ditambahkan, kriteria terakhir yang dimaksud – yang dikembangkan dalam HR 23 februari 1954, NJ 1954, 378 dan juga yang muncul dalam kasus itu, disebut sebagai “kriteria kawat besi” (ijzerdraadcriteria) –, memang dikembangkan dengan tujuan mengatur konsep pelaku secara fungsional dari orang perseorangan (jadi ditujukan pada pertanggungjawaban orang perseorangan atas suatu perbuatan yang dilakukan oleh orang perseorangan yang lain). Namun, dalam kasus-kasus yang terjadi, konsep ini ternyata juga dapat menjadi ukuran untuk pertanggungjawaban perseroan atas suatu perbuatan yang dilakukan oleh orang perseorangan (bandingkan HR 14 januari 1992, NJ 1992, 413).
  • Perlu dicatat bahwa pertimbangan dalam poin 3.4. tersebut hanya berhubungan dengan pertanyaan apakah badan hukum dapat dianggap sebagai pelaku dari perbuatan yang didakwakan kepadanya, jadi tanpa melihat apakah perbuatan itu menyangkut kejahatan atau pelanggaran. Terlepas dari hal tersebut, penilaian atas keberadaan unsur-unsur seperti kesengajaan atau kesalahan akan dilakukan, jika itu menyangkut sebuah kejahatan.
  1. Pertimbangan atas permohonan kasasi
  • Memori kasasi memuat – pada intinya – suatu pengaduan bahwa Pengadilan Banding telah salah memutuskan, atau setidak-tidaknya memutus dengan dasar alasan yang tak cukup, bahwa terdakwa (sebuah badan hukum) dapat dianggap sebagai pelaku dari perbuatan yang didakwakan kepadanya.
  • Perkara ini menyangkut perihal berikut ini. [A] BV adalah pemilik sepetak tanah yang berdasarkan perintahnya dikelola oleh [terdakwa] (terdakwa). Kemudian, berdasarkan perintah terdakwa, tanah tersebut dikelola secara nyata oleh [pihak terkait 1] yang dipekerjakan oleh [A] BV. Pada tanggal 31 Mei 1999 ditemukan fakta bahwa pada sepetak tanah itu telah disebarkan pupuk kandang cair oleh seseorang yang tak dikenal, serta pupuk kandang cair itu tidak diolah lebih lanjut lagi. Oleh karena itu, diajukan tuntutan secara hukum terhadap terdakwa ([terdakwa]). Pengadilan Banding, sebagaimana surat dakwaan, menyatakan terbukti bahwa terdakwa “pada tanggal 31 Mei 1999 di Groote Keeten, kota Zijpe, telah menggunakan pupuk kandang di atas sebidang tanah yang tidak dibudidayakan, berlokasi di dekat Zwarteweg, sedangkan pupuk kandang tersebut tidak digunakan dengan menghindari munculnya emisi (gas buang).”
  • Pertimbangan pembuktian lebih lanjut dari Pengadilan Banding memuat sebagai berikut:

“Pengadilan Banding menilai telah terbukti bahwa terdakwa “telah menggunakan” pupuk kandang itu sebagaimana dimaksud dalam SK Penggunaan Pupuk Kandang 1998, karena ia dapat dipersalahkan telah menyebarkan pupuk itu di atas tanah, sehingga pupuk itu terserap ke dalam tanah.”

  • Selanjutnya, Pengadilan Banding juga telah meringkas dan menolak pembelaan yang diajukan dalam persidangan tingkat banding sebagai berikut:

“Penasehat hukum telah menyatakan – begitu menurut pemahaman Pengadilan Banding – bahwa terdakwa harus dilepaskan dari segala tuntutan hukum.

Untuk mendasari pernyataan itu ia sampaikan hal berikut ini. Terdakwa mengelola tanah, namun bukan pemilik tanah tersebut. Namun, sebagai pengelola dia tidak bisa menyebutkan siapa yang telah menggunakan pupuk tersebut di atas tanahnya, karena dia tidak tahu dan tidak memberikan izin pada siapapun untuk menyebarkan pupuk di atas tanah yang dikelolanya.

Hal yang didakwakan, karenanya, tak dapat dipersalahkan kepadanya.

Sehubungan dengan ini, Pengadilan Banding mempertimbangkan sebagai berikut. Menurut penilaian Pengadilan Banding, sesuai ketentuan hukum sebagian dari tugas pengelola suatu tanah adalah menjaga agar tanahnya dikelola sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Di dalamnya termasuk juga kewajiban untuk mengawasi, agar pihak ketiga tidak menggunakan tanahnya untuk tujuan lain, selain dari tujuan pengelolaannya. Alasan bahwa terdakwa telah mengambil segala tindakan, untuk menghindari pihak ketiga dapat menggunakan tanah tersebut sebagai tempat untuk membuang persediaan pupuk mereka, tidak dapat diterima. Tidak terlihat adanya tindakan pengawasan dan pemeriksaan (intensif) – ini juga tidak diajukan atas nama terdakwa, dikesampingkan pula bahwa terdakwa sebagai pengelola tidak dapat mengetahui siapa yang telah menyebarkan pupuk di atas tanahnya. Pembelaan tersebut, dengan demikian, bagaimanapun harus ditolak.”

  • Dakwaan telah sesuai dengan Pasal 5, ayat 1, SK bertanggal 1 Desember 1997 yang didasarkan pada Pasal 7 Undang-Undang Perlindungan Tanah, serta memuat ketentuan-ketentuan terkait penyebaran pupuk kandang pada tanah (SK Penggunaan Pupuk Kandang 1998).
  • Pasal 7 Undang-Undang Perlindungan Tanah tersebut berbunyi sebagai berikut:

“1. Untuk kepentingan perlindungan tanah, dalam peraturan pelaksana dapat ditetapkan ketentuan-ketentuan terkait perbuatan-perbuatan yang mengakibatkan tanah tertimbun bahan-bahan yang dapat mencemari atau merusaknya, sehingga mempengaruhi struktur atau kualitas tanah tersebut.

  1. Hal ini dapat meliputi ketentuan-ketentuan yang berhubungan dengan:
  2. (…);
  3. menyebarkan pupuk di atas tanah.”

 

SK Penggunaan Pupuk Kandang 1998 berbunyi, sepanjang berkaitan dengan perkara ini, sebagai berikut:

  • Pasal 1, ayat 1:

“Dalam SK ini yang dimaksud dengan: (…)

  1. penggunaan pupuk kandang: penyebaran pupuk kandang di atas atau di dalam tanah; (…).”
  • Pasal 5, ayat 1:

“Dilarang menggunakan pupuk kandang di atas (…) tanah yang tidak dibudidayakan, kecuali pupuk kandang tersebut digunakan dengan menghindari munculnya gas buang (emisi).”

  • Ketentuan larangan menurut Pasal 5, ayat 1, SK Penggunaan Pupuk Kandang 1998 tentang penggunaan pupuk kandang dengan tidak menghindari munculnya gas buang (emisi) di atas tanah yang tidak dibudidayakan, ditujukan pada setiap orang. Menurut Pasal 51 Sr. pelanggaran atas larangan ini dapat dilakukan oleh orang perseorangan, maupun oleh badan hukum. Sesuai dengan poin 3 yang telah dipertimbangkan sebelumnya, terdakwa (sebuah badan hukum) dapat dianggap sebagai pelaku pelanggaran itu, jika perbuatan yang dilarang sepatutnya dapat dianggap sebagai tanggung jawabnya.
  • Penilaian Pengadilan Banding bahwa perbuatan yang diuraikan dalam dakwaan yang telah terbukti itu (penggunaan pupuk kandang – jadi menyebarkannya di atas atau di dalam tanah) sepatutnya dapat dianggap sebagai tanggung jawab terdakwa, tidak dilengkapi dengan dasar alasan yang cukup sebagaimana dipersyaratkan oleh undang-undang. Alat-alat bukti dan hal-hal yang telah ditetapkan oleh Pengadilan Banding sebagai pertimbangannya, sebagaimana telah diuraikan kembali pada poin 4.3. di atas, tidak memberikan dasar alasan yang cukup untuk penilaian tersebut, dengan pertimbangan bahwa Pengadilan Banding tidak menetapkan tugas-tugas atau kewenangan-kewenangan mana yang termasuk ke dalam fungsi pengelolaan yang dipercayakan kepada terdakwa, mengingat hubungan antara terdakwa dengan pemilik dan pemberi perintah, [A] BV, serta “pengelola nyata” yang dipekerjakan pada BV tersebut [pihak terkait 1].
  • Permohonan kasasi ini, karenanya, disertai alasan yang berdasar.
  1. Kesimpulan

Pertimbangan di atas mengakibatkan putusan yang dimohonkan kasasi tak lagi dapat dipertahankan dan harus diputuskan sebagai berikut.

  1. Putusan

Hoge Raad:

Membatalkan putusan yang dimohonkan kasasi tersebut;

Merujukkan perkara terkait kepada Pengadilan Banding Den Haag, Kamar Ekonomi, agar perkara pada tingkat banding ini diadili dan diputus kembali.

Putusan ini dikeluarkan oleh wakil presiden C.J.G. Bleichrodt, sebagai ketua majelis, dan hakim-hakim agung F.H. Koster, A.J.A. van Dorst, B.C. de Savornin Lohman, dan E.J. Numann, dengan dihadiri panitera S.P. Bakker, dan dibacakan pada tanggal 21 Oktober 2003.


Nota Konklusi

No. 02229/02 E Mr. Wortel (ECLI:NL:PHR:2003:AF7938)

Sidang: 15 April 2003

Nota Konklusi dalam perkara:

[pemohon=terdakwa]

  1. Pemohon telah dihukum oleh Pengadilan Banding Amsterdam untuk membayar denda senilai € 900,- karena “pelanggaran peraturan perundang-undangan menurut Pasal 7 Undang-Undang Perlindungan Tanah”.
  1. Bertindak atas nama pemohon, mr. Walling, advokat di Den Haag, mengajukan dua alasan permohonan kasasi.
  1. Sebelum membahas poin-poin tersebut, berdasarkan jabatan, saya ingin menyampaikan hal berikut ini. Tindakan tersebut di atas diatur sebagai tindak pidana dalam Pasal 1a, bagian 1o, WED [Undang-Undang Tindak Pidana Ekonomi, red.]. Dalam Pasal 2 WED ditentukan, bahwa tindak pidana itu adalah sebuah kejahatan, sepanjang dilakukan dengan sengaja.
  1. Terhadap pemohon telah didakwakan:

“dia pada suatu waktu dalam, atau setidak-tidaknya sekitar, periode antara tanggal 1 Mei 1999 sampai dengan tanggal 31 Mei 1999 di Groote Keeten, kota Zijpe, bagaimanapun juga di negeri Belanda, secara bersama-sama dan berkelompok dengan seseorang atau orang-orang lain, atau setidak-tidaknya sendiri, baik sengaja, maupun tidak, telah menggunakan pupuk kandang di atas sebidang tanah yang tidak dibudidayakan, berlokasi di dekat Zwarteweg, sedangkan pupuk kandang tersebut tidak digunakan dengan menghindari munculnya emisi (gas buang); Pasal 5, ayat 1, SK Penggunaan Pupuk Kandang 1998”.

  1. Pengadilan Banding telah menyatakan terbukti bahwa pemohon:

“(…) pada tanggal 31 Mei 1999 di Groote Keeten, kota Zijpe, telah menggunakan pupuk kandang di atas sebidang tanah yang tidak dibudidayakan, berlokasi di dekat Zwarteweg, sedangkan pupuk kandang tersebut tidak digunakan dengan menghindari munculnya emisi (gas buang).”

  1. Berdasarkan pertimbangan Pengadilan Banding sehubungan dengan pemidanaan tindakan tersebut, Pengadilan Banding telah menganggapnya sebagai kejahatan. Sehubungan dengan ketentuan Pasal 2 WED, untuk itu harus dibuktikan bahwa tindakan itu dilakukan dengan sengaja.
  1. Saya menilai bahwa sengaja dilakukannya tindakan tersebut juga semestinya ditekankan dalam pernyataan terbukti. Oleh karena itu, saya menganggap pernyataan terbukti itu semestinya akan dapat dibaca dengan lebih baik, menjadi bahwa pemohon: “pada tanggal 31 Mei 1999 di Groote Keeten, kota Zijpe, dengan sengaja telah menggunakan pupuk kandang di atas sebidang tanah yang tidak dibudidayakan, berlokasi di dekat Zwarteweg, sedangkan pupuk kandang tersebut tidak digunakan dengan menghindari munculnya emisi (gas buang).”
  1. Selanjutnya, saya berpendapat bahwa pertimbangan terkait pemidanaan tindakan tersebut juga semestinya dapat dibaca dengan lebih baik, dalam arti akan menjadi: “pelanggaran secara sengaja terhadap peraturan perundang-undangan yang diatur berdasarkan Pasal 7 UU Perlindungan Tanah, dilakukan oleh sebuah badan hukum”.
  1. Poin pertama permohonan kasasi berisi pengaduan bahwa Pengadilan Banding telah tidak memusyawarahkan dan memutuskan berdasarkan dakwaan, karena Pengadilan Banding telah memberikan makna yang tidak tepat pada kata-kata “telah menggunakan” yang muncul dalam pertimbangannya.

Dalam poin kedua kasasi, diadukan bahwa pernyataan terbukti tidak bersumber dari alat-alat bukti, karena dari alat-alat bukti yang diajukan tidak dapat disimpulkan bahwa pemohon “telah menggunakan” pupuk kandang.

Kedua poin tersebut dalam penilaian saya dapat dibahas secara bersamaan.

  1. Dalam putusan yang dimohonkan kasasi, dicantumkan juga pertimbangan pembuktian lebih lanjut, berbunyi:

“Pengadilan Banding menilai telah terbukti bahwa terdakwa “telah menggunakan” pupuk kandang itu sebagaimana dimaksud dalam SK Penggunaan Pupuk Kandang 1998, karena ia dapat dipersalahkan menyebarkan pupuk itu di atas tanah, sehingga pupuk itu terserap ke dalam tanah.”

  1. Selanjutnya, sebuah pembelaan yang diajukan dalam persidangan di tingkat banding, sebagaimana dimuat dalam putusan yang dimohonkan kasasi pada bagian “dapat dipidananya terdakwa”, diringkas dan ditolak sebagai berikut:

“Penasehat hukum telah menyatakan – begitu menurut pemahaman Pengadilan Banding – bahwa terdakwa harus dilepaskan dari segala tuntutan hukum. Untuk mendasari penyataan itu, ia sampaikan hal berikut ini. Terdakwa mengelola tanah, namun bukan pemilik tanah tersebut. Namun, sebagai pengelola dia tidak bisa menyebutkan siapa yang telah menggunakan pupuk tersebut di atas tanahnya, karena dia tidak tahu dan tidak memberikan izin kepada siapapun, untuk menyebarkan pupuk di atas tanah yang dikelolanya. Hal yang didakwakan, oleh karenanya, tak dapat dipersalahkan kepadanya.

Sehubungan dengan ini, Pengadilan Banding mempertimbangkan sebagai berikut. Menurut penilaian Pengadilan Banding, sesuai ketentuan hukum, sebagian dari tugas pengelola suatu tanah adalah menjaga agar tanahnya dikelola sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Di dalamnya termasuk juga kewajiban untuk mengawasi, agar pihak ketiga tidak menggunakan tanahnya untuk tujuan lain, selain dari tujuan pengelolaannya. Alasan bahwa terdakwa [baca: telah mengambil, JW] segala tindakan, untuk menghindari pihak ketiga dapat menggunakan tanah tersebut sebagai tempat untuk membuang persediaan pupuk mereka, tidak dapat diterima. Tidak terlihat adanya tindakan pengawasan dan pemeriksaan (intensif) – ini juga tidak diajukan atas nama terdakwa, terlepas dari fakta bahwa terdakwa sebagai pengelola juga tidak dapat mengetahui siapa yang telah menyebarkan pupuk di atas tanahnya. Pembelaan tersebut, dengan demikian, bagaimanapun harus ditolak.”

  1. Penjelasan pada poin pertama dapat diringkas sebagai berikut. Ajaran pelaku tindak pidana secara fungsional mengandung konsekuensi bahwa orang-orang lain selain orang yang secara fisik telah melakukan suatu perbuatan, termasuk juga badan hukum, juga dapat dianggap sebagai pelaku. Unsur delik “menggunakan pupuk kandang”, sebagaimana tercantum dalam dakwaan yang didasarkan pada Pasal 5 SK Penggunaan Pupuk Kandang 1998, membuka ruang penafsiran fungsional ini. Ukuran yang mendasarinya, apakah pemohon berkuasa atas digunakannya pupuk kandang tersebut, sedangkan dirinya telah menerima penggunaan itu, atau setidak-tidaknya semestinya dianggap menerimanya. Penerimaan semacam ini menyiratkan adanya kesengajaan bersyarat.

Ukuran ini tidak diperhatikan oleh Pengadilan Banding, karena berdasar pertimbangan-pertimbangannya, Pengadilan Banding telah menetapkan bahwa penyebaran pupuk itu tidak dilakukan oleh perusahaan pemohon, pemohon tidak mengetahui siapa yang telah melakukan itu, dan juga tidak dapat menunjuk siapa orangnya. Dengan demikian, pemohon dianggap sebagai pelaku fungsional, meskipun dia tak memiliki hubungan apapun dengan pelaku fisik, semata-mata hanya karena pemohon dapat dipersalahkan akibat dia tidak mengetahui siapa pelaku fisiknya.

  1. Saya berpendapat bahwa dari pertimbangan-pertimbangan yang menolak pembelaan yang dapat dianggap sebagai alasan penghapus pidana itu, dapat disimpulkan bahwa Pengadilan Banding tidak telah mengabaikan bahwa untuk menentukan pertanggungjawaban pemohon atas penggunaan pupuk kandang harus dilihat apakah dirinya berkuasa atas penggunaan itu, sementara dirinya telah menerima penggunaan itu, atau setidak-tidaknya semestinya dianggap telah menerimanya. Pertimbangan-pertimbangan itu saya pahami sedemikian rupa, sehingga dalam bagian pertamanya, di mana ditetapkan sejauh mana ruang lingkup kewajiban-kewajiban yang disandang oleh pengelola tanah, diputuskan bahwa pemohon, terkait dengan penggunaan pupuk kandang di atas tanah yang dikelolanya, memiliki kekuasaan semacam itu. Menurut pendapat saya, bagian dari pertimbangan-pertimbangan itu bukan merupakan suatu pendapat hukum yang tak tepat. Selain itu, pendapat itu juga bukannya tak dapat dipahami. Dalam bagian kedua pertimbangan-pertimbangan ini, menurut pandangan saya, telah diambil suatu penilaian bahwa pemohon telah menerima penggunaan terlarang pupuk kandang tersebut. Bagian itu berdasar pada penetapan bahwa pemohon telah lalai untuk mengambil tindakan sendiri, untuk menentang penggunaan pupuk kadang di atas tanah yang dikelolanya saat itu.
  1. Bagian terakhir pertimbangan-pertimbangan Pengadilan Banding ini, dalam pandangan saya, membantah keberatan bahwa dalam putusan itu belum ditetapkan apakah pemohon dapat dianggap mengetahui, terkait penggunaan terlarang pupuk kandang di atas tanah yang dikelolanya, atau setidak-tidaknya mengetahui bahwa penggunaan terlarang semacam itu pernah terjadi di atas tanah tersebut. Saya menilai pengetahuan itu seharusnya ada, untuk dapat menetapkan bahwa perbuatan yang dilarang telah diterima, atau bagaimanapun juga, berdasar situasi dan keadaan nyatanya, semestinya dianggap diterima.
  1. Karena Pengadilan Banding telah menetapkan bahwa pemohon telah lalai untuk mengawasi, agar pihak ketiga tidak menggunakan tanah yang dikelolanya untuk suatu hal yang terlarang, namun tidak menetapkan bahwa kelalaian ini telah terjadi, sedangkan pemohon berkuasa untuk memerintahkan pihak ketiga untuk menghentikan perbuatan-perbuatan terlarangnya, penilaian Pengadilan Banding bahwa penggunaan pupuk kandang di atas sepetak tanah sebagaimana dimaksud dalam pernyataan terbukti, dapat dipersalahkan kepada pemohon, dalam pandangan saya, bukannya tak dapat dimengerti sama sekali.
  1. Masih kurangnya pertimbangan itu saya temukan dalam putusan yang dimohonkan kasasi ini, namun saya tidak sependapat dengan pemohon kasasinya, bahwa akibat dari penjelasan yang tidak tepat atas “menggunakan pupuk kadang”, sebagaimana dimaksud Pasal 5 SK Penggunaan Pupuk Kandang 1998, pernyataan terbukti telah melampaui batas-batas dakwaannya.
  1. Dari pertimbangan di atas, maka poin permohonan kasasi kedua juga mencapai tujuannya. Alat-alat bukti yang diajukan, juga dalam hal alat-alat bukti itu dapat dinilai dengan mempertimbangkan pertimbangan pembuktian lebih lanjut dan pertimbangan-pertimbangan atas dapat dipidananya pemohon, bukan berarti dengan sendirinya mengandung penilaian bahwa perbuatan yang dimaksudkan dalam pernyataan terbukti dapat dianggap sebagai tanggung jawab pemohon.
  1. Putusan yang dimohonkan kasasi tersebut karenanya tidak lagi dapat dipertahankan. Kesimpulan ini saya capai dengan berat hati. Dari alat-alat bukti yang diajukan, nyata bahwa seseorang yang telah pasti [pihak terkait 1], seorang pegawai pemohon, telah mengatur kontak dengan penyewa-penyewa tanah-tanah yang dikelola oleh pemohon. Dengan suatu tinjauan (barangkali semestinya tak boleh) atas apa yang terjadi “di balik layar”, saya memastikan bahwa orang ini [pihak terkait 1] dalam pemeriksaan penyidikan, telah menyatakan bahwa tanah tersebut dulu disewakan pada seseorang yang telah pasti [pihak terkait 2] dari [tempat tinggal]. Sesudah pemohon dibebaskan pada tingkat pertama, jaksa telah meminta petugas untuk memeriksa kembali [pihak terkait 1], agar mendapatkan informasi lebih lanjut mengenai [pihak terkait 2] tersebut. Pada berita acara yang ternyata dibuat secara sembrono itu, [pihak terkait 1] telah menyatakan bahwa selebihnya dia tak tahu sama sekali mengenai penyewa sebelumnya. Saya pikir hal seperti ini, bagi seorang pengelola tanah yang semestinya mengurus kontak dengan para penyewanya, seperti tak dapat dipercaya, sedangkan ketidakmampuan untuk menyebutkan data dan informasi mengenai penyewa-penyewa sebelumnya yang disampaikan, dalam pandangan saya, seperti tak sesuai dengan pengelolaan tanah pertanian yang cermat.
  1. Nota konklusi ini bertujuan menyampaikan bahwa putusan yang dimohonkan kasasi semestinya dibatalkan, dan perkara ini semestinya dirujukkan kepada Pengadilan Banding terdekat, agar perkara pada tingkat banding ini diadili dan diputus kembali.

Procureur-Generaal

pada Hoge Raad der Nederlanden

1 Komentar

Filed under Tak Berkategori

Pedoman dalam menerapkan Pasal 279 KUHP

Dalam rumusan hukum hasil rapat pleno kamar yang diterbitkan oleh Mahkamah Agung tahun lalu, Pasal 279 rupanya mendapat perhatian khusus. Di dalam lampiran Surat Edaran Mahkamah Agung (SEMA) No. 4/2016 Tentang Pemberlakuan Rumusan Hasil Rapat Pleno Kamar Mahkamah Agung 2016 Sebagai Pedoman Pelaksanaan Tugas Bagi Pengadilan terkait, disebutkan:

“Bahwa perkawinan yang dilangsungkan oleh seorang suami dengan perempuan lain sedangkan suami tersebut tidak mendapatkan izin isteri untuk melangsungkan perkawinan lagi, maka Pasal 279 KUHPidana dapat diterapkan;”

Usaha menyatukan keberagaman penerapan yang berkembang selama ini tentu perlu diapresiasi, namun sayangnya rumusan tersebut mungkin belum akan menjawab pertanyaan yang berkembang di dalam praktek peradilan. Bahwa seseorang yang akan melangsungkan perkawinan lagi semestinya mendapatkan izin isterinya, mungkin bukan lagi topik perdebatan di peradilan. Permasalahan yang sering muncul di praktek, sebagaimana pernah saya tuliskan sebelumnya,  lahir akibat adanya perbedaan tafsir mengenai pengertian ‘perkawinan yang diadakan’ (setelah adanya perkawinan sebelumnya), serta status ‘perkawinan (sebelumnya) yang menjadi penghalang’ terjadinya perkawinan tersebut.

Pasal 279 KUHP

(1) Diancam dengan pidana penjara paling lama lima tahun:

1. barang siapa mengadakan perkawinan padahal mengetahui bahwa perkawinan atau perkawinan-perkawinannya yang telah ada menjadi penghalang yang sah untuk itu;

2. barang siapa mengadakan perkawinan padahal mengetahui bahwa perkawinan atau perkawinan-perkawinan pihak lain menjadi penghalang untuk itu.

Jadi, pedoman tersebut mungkin akan lebih jelas bagi pengadilan-pengadilan di tingkat bawah, jika terdapat penjelasan mengenai apa pengertian dari perkawinan tersebut. Secara umum, jika hendak digunakan metode interpretatif, maka pertanyaan hukumnya adalah apakah perkawinan itu, meminjam istilah yang digunakan Pasal 2 UU No. 1974 (1) harus sah secara agama/kepercayaan masing-masing pasangan, dan (2) dicatat menurut peraturan perundang-undangan.

Pasal 2 UU No. 1/1974

(1) Perkawinan adalah sah, apabila dilakukan menurut hukum masing-masing agamanya dan kepercayaannya itu.

(2) Tiap-tiap perkawinan dicatat menurut peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Atau, kalau hendak digunakan metode pragmatis, karena dalam prakteknya seringkali menyangkut pengaduan isteri (pertama) terhadap ‘perkawinan’ berikutnya dari si suami, maka perlu ada kriteria untuk mempertimbangkan situasi masing-masing pihak terkaitnya, seperti misalnya bagaimana hubungan masing-masing pihak, keberadaan anak, dan sebagainya. Hal ini menjadi perlu, karena Pasal 279 itu sendiri telah mengalami pergeseran fungsi dalam prakteknya, sebagaimana pernah saya sampaikan sebelumnya.

Sebagai tambahan gambaran dari kasus-kasus terkini. Di bawah ini terdapat dua kasus yang cukup aktual dan semoga dapat memberikan gambaran kasus-kasus terkait Pasal 279 ini.

Putusan No. 937 K/Pid/2013: termasuk perkawinan yang tidak dicatatkan

Terdakwa IR menikah lagi dengan H pada tahun 2011, sementara sebelumnya telah mempunyai isteri sah SM yang dinikahinya pada tahun 1992 dan mereka telah mempunyai tiga orang anak. Sebelum pernikahan tadi berlangsung, Terdakwa IR merasa telah menjatuhkan talak kepada SM, namun dirinya tak pernah mengajukan gugatan cerai dan pengadilan tak pernah mengeluarkan surat cerai, sehingga secara hukum dapat dianggap masih berstatus menikah. Terdakwa IR tak meminta izin kepada SM, ketika melangsungkan perkawinan keduanya dengan H. Kepada penghulu TR pada perkawinan keduanya itu, Terdakwa IR mengaku telah berpisah dari SM.

PN Bangkinang, dalam Putusan No. 341/Pid.B/2012/PN.Bkn, tanggal 27 Maret 2013, menyatakan bahwa perbuatan yang didakwakan kepada Terdakwa IR tersebut telah terbukti, namun bukan merupakan tindak pidana. Oleh karenanya, Pengadilan melepaskan Terdakwa IR dari segala tuntutan hukum dan memulihkan hak dan nama baiknya.

JPU mengajukan permohonan kasasi atas putusan tersebut. Pertimbangan PN, sebagaimana dikutip di dalam memori kasasi JPU, ‘bahwa perbuatan terdakwa melakukan perkawinan kembali sebagaimana dalam unsur “halangan yang syah baginya untuk melakukan perkawinan kembali” tidak dianggap syah karena perkawinan yang dilakukan oleh terdakwa tidak dicatat berdasarkan Undang-Undang No. 1 Tahun 1974 terutama Pasal 2 ayat 2’.

Menurut pendapat JPU, pertimbangan hakim di tingkat pertama itu tidak cukup berdasar, karena berdasarkan fakta persidangan dan analisis hukum (JPU), perkawinan tadi ‘dilakukan dengan sengaja’ oleh Terdakwa, meskipun dirinya ‘secara pasti mengetahui bahwa perkawinan yang syah sebelumnya dengan saksi SM menjadi halangan baginya untuk melakukan perkawinan tersebut, sehingga untuk melakukan perkawinan kembali mesti atas sepengetahuan dan seijin saksi SM’. Tidak cukup jelas bantahan terhadap status perkawinan kedua Terdakwa yang tidak tercatat sebagaimana pertimbangan Pengadilan Negeri.

Namun, dalam memorinya JPU juga menandaskan, Terdakwa meminta kepada penghulu ‘untuk dibuatkan surat nikah hanya sebagai surat keterangan saja karena terdakwa juga mengetahui dan menyadari bahwa surat tersebut tidaklah resmi adanya namun perkawinan yang dilakukan terdakwa dengan saksi H dengan adanya wali nikah dan 2 (dua) orang saksi nikah telah memenuhi ketentuan prosedur perkawinan sesuai dengan hukum agama Islam serta memenuhi ketentuan Pasal 1 UU No. 1 Tahun 1974 sehingga perkawinan kembali yang dilakukan terdakwa adalah syah secara agama’. Selain itu, kondisi lain yang juga disebut oleh JPU, ‘terdakwa merupakan seorang pegawai negeri sipil yang sudah memahami prosedur perkawinan yang mesti dilakukan oleh terdakwa namun hal itu tidak terdakwa laksanakan sebagai mana mestinya’.

Majelis kasasi (Sofyan Sitompul, Artidjo Alkostar, Dudu D. Machmudin) menerima alasan kasasi tersebut. Pertimbangannya, ‘alasan dari Pemohon Kasasi/Jaksa/Penuntut Umum itu dapat dibenarkan, karena judex facti telah salah menerapkan hukum, karena tidak mempertimbangkan dengan benar hal-hal yang relevan secara yuridis, yaitu Terdakwa melakukan perkawinan dengan H tanggal 8 April 2011 padahal secara hukum Terdakwa masih terikat perkawinan yang sah dengan saksi SM, perbuatan Terdakwa merupakan tindak pidana melanggar Pasal 279 ayat (1) ke 1 KUHP;’

Secara tidak langsung, putusan dan pertimbangan itu juga dapat ditafsirkan bahwa perkawinan kedua itu telah dapat dianggap ada, sekalipun tidak dicatat.

Putusan No. 1463 K/Pid/2014: tidak termasuk perkawinan yang tidak sah secara agama

Terdakwa ES sebelumnya telah menikah dengan CY pada tahun 1988 di Gereja dan secara adat Tionghoa, serta pernikahan mereka kemudian dicatatkan pada Catatan Sipil di tahun 1999. Sejak tahun 2009 ES dan CY sering cek-cok, sebelum ES meninggalkan CY pada tahun 2010. Pada tahun yang sama, CY mendengar bahwa ES telah menikah lagi secara agama Islam dengan Terdakwa AD dan tinggal bersama dengan pasangan barunya tersebut. CY kemudian melaporkan perbuatan para Terdakwa ke polisi.

JPU mendakwa ES (dan AD secara terpisah) telah melakukan perbuatan pidana menurut Pasal 279 ayat (1) KUHPidana. Namun, PN Rantauprapat rupanya tidak sependapat. Dalam Putusan No. 125/Pid.B/2014/PN-Rap, tanggal 18 Juni 2014, majelis hakim membebaskan Terdakwa ES (keputusan serupa juga dijatuhkan terhadap Terdakwa AD dalam Putusan No. 126/Pid.B/2014/PN-Rap). JPU kemudian mengajukan permohonan kasasi atas putusan tersebut.

Dalam memori kasasinya, JPU mempermasalahkan pertimbangan hakim di tingkat pertama yang menganggap bahwa perkawinan tersebut tidak sesuai dengan syarat sahnya perkawinan menurut agama Islam, sehingga tidak dapat dianggap sebagai suatu perkawinan. Dalam hal ini, JPU mengajukan fakta bantahan. Menurutnya, keberadaan salah satu saksi pernikahan tidak diakui oleh pengadilan, sehingga pengadilan menyimpulkan bahwa perkawinan itu tidak sah secara agama. Di samping itu, JPU juga berpendapat bahwa perkawinan di sini tidak harus merupakan perkawinan yang tercatat, karena ‘perkawinan sudah dianggap sah bilamana hukum agama dan kepercayaan mengesahkannya’.

Mahkamah Agung menolak alasan-alasan JPU tersebut. Dalam pertimbangannya, majelis kasasi (Andi Abu Ayyub Saleh, Dudu D. Machmudin, Margono) berpendapat sebagai berikut:

“Bahwa alasan kasasi Penuntut Umum tidak dapat dibenarkan karena alasan tersebut tidak dapat mematahkan putusan bebas Judex Facti. Hal ini disebabkan tidak terpenuhinya pernikahan secara hukum Islam dan ternyata tidak pula dicatatkan di KUA, sehingga perkawinan antara Terdakwa dengan saksi Agustina Dalimunthe dianggap tidak ada, sehingga berarti tidak ada tindak pidana;”

“Bahwa lagi pula alasan tersebut mengenai penilaian hasil pembuktian yang bersifat penghargaan tentang suatu kenyataan. Alasan semacam itu tidak dapat dipertimbangkan dalam pemeriksaan pada tingkat kasasi, karena pemeriksaan dalam tingkat kasasi hanya berkenaan dengan tidak diterapkannya suatu peraturan hukum atau peraturan hukum diterapkan tidak sebagaimana mestinya, atau apakah cara mengadili tidak dilaksanakan menurut ketentuan undang-undang, dan apakah Pengadilan telah melampaui batas wewenangnya, sebagaimana dimaksud dalam Pasal 253 Ayat (1) Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1981 (Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana);”

Putusan tersebut pada dasarnya juga membahas pengertian perkawinan yang dilarang oleh Pasal 279 KUHP, di mana terdapat dua hal yang pada umumnya dipermasalahkan: (1) keabsahan perkawinan itu menurut agama, serta (2) terpenuhinya formalitas pencatatan. Dalam hal ini, tidak ada satu pun kriteria yang terpenuhi, atau setidak-tidaknya tak akan dapat dinilai, tanpa menguji kembali penilaian fakta hakim di tingkat bawah yang memang semestinya di luar kewenangan majelis kasasi. Meskipun, ketika ‘perkawinan’ itu dilangsungkan, bisa jadi bukan itu yang dimaksudkan oleh para pihak terkaitnya.

 

Tinggalkan komentar

Filed under Tak Berkategori

Permasalahan Norma Pemberhentian Sementara (Bukan Hanya) Terkait Ahok

Beberapa hari menjelang dilaksanakannya Pilkada DKI, panggung perdebatan hukum tata negara mulai ikut menghangat. Meningkatnya suhu dunia hukum tata negara ini bisa jadi tak sepenuhnya terlepas dari meningkatnya suhu dunia politik. Apalagi, berkaca dari rangkaian peristiwa beberapa bulan terakhir yang mengiringi proses penyelenggaraan pemilihan gubernur di Jakarta, batas antara dunia hukum (pidana) dan dunia politik menjadi semakin kabur. Begitu kaburnya, sampai-sampai kolom politik hanya diisi berita hukum, serta perdebatan hukum selalu diduga mengandung pesan-pesan politik pihak yang mengajukan suatu pendapat tertentu.

Pendapat MMD: Pasal 83 ayat (1) dan (2) UU Pemda

Perdebatan terakhir dipicu pernyataan Mahfud MD (MMD), guru besar hukum tata negara, bahwa Gubernur DKI Jakarta Ahok harus diberhentikan sementara dari jabatannya, akibat status terdakwanya. MMD mendasarkan pendapatnya pada bunyi Pasal 83 ayat (1) dan (2) UU No. 23/2014 (Pemda) yang memang secara tegas menyatakan:

(1) Kepala daerah dan/atau wakil kepala daerah diberhentikan sementara tanpa melalui usulan DPRD karena didakwa melakukan tindak pidana kejahatan yang diancam dengan pidana penjara paling singkat 5 (lima) tahun […];

(2) Kepala daerah dan/atau wakil kepala daerah yang menjadi terdakwa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diberhentikan sementara berdasarkan register perkara di pengadilan.

Artinya, begitu perkara didaftarkan di pengadilan, maka dengan sendirinya Ahok seharusnya diberhentikan sementara dari jabatannya. Bahwa momen yang kemudian dijadikan patokan adalah hari Sabtu kemarin, itu karena yang bersangkutan sebelumnya menjalani cuti sebagai calon gubernur pada Pemilihan Kepala Daerah yang akan datang.

Sanggahan RH: Perbedaan ancaman pidana minimum dan ancaman pidana maksimum

Pendapat MMD tadi ternyata mendapatkan sanggahan dari Refly Harun (RH), koleganya sesama akademisi hukum tata negara, yang menyatakan bahwa Ahok tidak perlu diberhentikan sementara. Alasannya, Pasal 156a KUHP yang didakwakan pada Ahok berbunyi: “Dipidana dengan pidana penjara selama-lamanya lima tahun tindak pidana korupsi, tindak pidana terorisme, makar, tindak pidana terhadap keamanan negara, dan/atau perbuatan lain yang dapat memecah belah Negara Kesatuan Republik Indonesia […]” Sementara, rumusan yang digunakan di dalam Pasal 83 ayat (1) UU Pemda adalah “paling singkat 5 (lima) tahun”, bukan “paling lama 5 (lima) tahun”.

Dengan kata lain, Pasal 83 ayat (1) UU Pemda menentukan batasannya adalah ancaman pidana minimum lima tahun, sedangkan ancaman pidana maksimum yang dikenakan pada Ahok adalah lima tahun. Oleh karena Pasal 156a KUHP yang didakwakan pada Ahok memuat ancaman pidana maksimum, menurut RH, dakwaan itu tidak memenuhi kriteria pemberhentian sementara yang diatur di dalam Pasal 83 ayat (1) UU Pemda.

Lalu mana yang benar di antara kedua pendapat itu tadi?

Pasal 83 memang bermasalah, tetapi tetap berlaku selama belum dibatalkan

Pertama-tama, dengan membaca batas tersingkat ancaman pidana yang diatur di dalam Pasal 83 ayat (1) UU Pemda dan menghitung lamanya ancaman pidana yang dapat dijatuhkan kepada Ahok, tentu pendapat MMD itu sudah jelas tepat. Jadi, Pasal 83 ayat (1) tersebut harus diterapkan di kasus Ahok ini. Pertanyaannya kemudian, apakah pendapat RH juga tepat, bahwa terdapat perbedaan di antara kedua rumusan tadi?

Untuk dapat menjawabnya, tentu kita perlu mencermati lagi perkembangan ketentuan mengenai pemberhentian sementara gubernur itu sendiri. Intinya, pendapat RH mengenai perbedaan antara ancaman pidana maksimum dan ancaman pidana minimum sebenarnya akan mudah dibantah, karena undang-undang sebelumnya juga menggunakan lamanya hukuman selama lima tahun sebagai patokan.

Namun, perlu diketahui bahwa Pasal 83 UU Pemda itu sendiri sebenarnya memuat suatu permasalahan besar, yaitu dalam hubungannya dengan asas praduga tak bersalah dan (dengan sendirinya) kewenangan hakim untuk memeriksa perkara terkait. Jadi, tak peduli apakah Ahok atau bukan, norma yang saat ini berlaku memang sangat dapat dipertanyakan kebenarannya.

Menurut Pasal 51 UU No. 22/1999, “Kepala Daerah diberhentikan oleh Presiden tanpa melalui Keputusan DPRD apabila terbukti melakukan tindak pidana kejahatan, yang diancam, dengan hukuman lima tahun atau lebih, atau diancam dengan hukuman mati (…)”. Selain itu, Pasal 52 menyatakan, “Kepala Daerah yang diduga melakukan makar dan/atau perbuatan lain yang dapat memecah belah Negara Kesatuan Republik Indonesia diberhentikan untuk sementara dari jabatannya oleh Presiden tanpa melalui Keputusan DPRD”.

Jadi, kalau menurut UU No. 22/1999 dulu, instrumen pemberhentian sementara hanya berlaku untuk dugaan perbuatan makar dan/atau perbuatan lain yang dapat memecah belah NKRI.

Konstruksi serupa diikuti oleh UU No. 32/2004 yang juga memisahkan antara hukuman dengan ancaman pidana paling singkat 5 (lima) tahun, dengan beberapa tindak pidana tertentu lainnya. Untuk yang pertama, pemberhentian sementara hanya berlaku setelah adanya putusan pengadilan, namun belum berkekuatan hukum tetap, sedangkan untuk tindak pidana korupsi, tindak pidana terorisme, makar, dan/atau tindak pidana terhadap keamanan negara, pemberhentian sementara diberlakukan pada tahap dakwaan.

Pasal 30 ayat (1) UU No. 32/2004 menyatakan, “Kepala daerah dan/atau wakil kepala daerah diberhentikan sementara oleh Presiden tanpa melalui usulan DPRD apabila dinyatakan melakukan tindak pidana kejahatan yang diancam dengan pidana penjara paling singkat 5 (lima) tahun atau lebih berdasarkan putusan pengadilan”. Sementara menurut Pasal 31, “Kepala daerah dan/atau wakil kepala daerah diberhentikan sementara oleh Presiden tanpa melalui usulan DPRD karena didakwa melakukan tindak pidana korupsi, tindak pidana terorisme, makar, dan/atau tindak pidana terhadap keamanan negara.”

Dari paparan tersebut di atas, seperti disampaikan juga tadi, perbedaan antara ancaman pidana maksimum dan ancaman pidana minimum bukanlah sesuatu yang esensial dalam hal ini. Kalau itu digunakan untuk berdalih bahwa situasi Ahok tidak termasuk ke dalam kriteria Pasal 83 ayat (1), patut dikhawatirkan akan sia-sia. Meskipun demikian, UU Pemda (terbaru) No. 23/2014 ini justru memuat sebuah perubahan mendasar yang melanggar asas praduga tak bersalah terkait suatu dakwaan terhadap seorang kepala daerah (yang belum tentu terbukti kebenarannya dan telah dinyatakan bersalah oleh hakim). Apa alasan dari perubahan itu? Jawabannya tak dapat ditemukan dalam naskah akademik RUU Pemda.

Dalam konteks negara hukum, memperbaiki kesalahan pengaturan itu perlu segera dilakukan. Inisiatif Presiden untuk meminta Fatwa MA mungkin patut diapresiasi, meskipun MA juga sepertinya akan mempertimbangkan norma yang ada. Bagaimanapun, tersandang suatu kewajiban moral di pundak Presiden untuk menjalankan undang-undang sebagaimana mestinya. Kalau memang nilai yang terkandung di dalam Pasal 83 ayat (1) itu benar-benar dianggap tidak adil, pihak-pihak yang berkepentingan dapat saja mengajukan permohonan uji konstitusionalitas. Masalahnya, kalau permohonan seperti itu diajukan oleh Pemerintah dalam kasus Ahok ini, tentu hanya akan mengurangi persepsi masyarakat terhadap netralitasnya.

Tinggalkan komentar

Filed under Tak Berkategori

Executive Review: Permasalahan Pasal 251 UU Pemda

KETERANGAN DALAM PERKARA NOMOR 56/PUU-XIV/2016

(disampaikan secara tertulis oleh Pemohon pada tanggal 5 Oktober 2016)

 

Ubi iudicia deficiunt incipit bellum.

  1. Sehubungan dengan permohonan yang diajukan oleh Saudara Muhammad Hafidz, dkk. dalam Perkara No. 56/PUU-XIV/2016 ini, terdapat dua kepentingan yang sekiranya patut dipertimbangkan secara seksama oleh Mahkamah. Di satu sisi, dengan berlakunya kebijakan otonomi daerah di Indonesia, Pemerintah Pusat berkepentingan untuk mengatur agar peraturan-peraturan daerah tidak bertentangan dengan peraturan-peraturan yang lebih tinggi, sehingga terdapat keselarasan kebijakan untuk mewujudkan tujuan negara yang terkandung di dalam Pembukaan UUD 1945 di seluruh wilayah Indonesia. Instrumen pengawasan peraturan ini dulunya diatur di dalam Pasal 145 jo. 136 UU No. 32/2004 yang merupakan pendahulu dari Pasal 251 UU No. 23/2014 tentang Pemerintahan Daerah yang dimohonkan uji oleh Pemohon dalam perkara ini.
  1. Yang Mulia, usaha Pemerintah Pusat tersebut pada hakikatnya tidak sepenuhnya salah, karena merupakan juga usaha untuk mewujudkan amanat konstitusi. Namun, di sisi lain, kiranya perlu diingat pula bahwa konstitusi juga telah memberikan kewenangan kepada Pemerintah Daerah untuk menjalankan otonomi seluas-luasnya, selama tidak ditentukan oleh undang-undang sebagai urusan Pemerintah Pusat (Pasal 18 ayat (5) UUD 1945). Artinya, permasalahan ini harus ditelaah dengan prinsip yang mendasar di dalam konstitusi Republik Indonesia, yaitu Pasal 1 ayat (3) UUD 1945 yang merupakan pengukuhan dari prinsip yang dituangkan oleh para pendiri negeri ini dalam Penjelasan Umum UUD 1945: “Negara Indonesia berdasar atas hukum (Rechtsstaat), tidak berdasar atas kekuasaan belaka (Machtstaat)”. Selain itu, perlu diperhatikan pula prinsip konstitusi yang menekankan pentingnya sistem ‘checks and balances’ (pengawasan dan keseimbangan). Hal ini terejawantahkan, antara lain, di dalam jaminan adanya kekuasaan kehakiman yang merdeka menurut Pasal 24 UUD 1945.
  1. Turunan dari jaminan adanya kekuasaan kehakiman yang merdeka itu, secara integral akan berpengaruh juga pada terpenuhinya jaminan akses warga negara pada peradilan yang merdeka dalam usaha mereka mempertahankan haknya. Bagaimanapun juga, konstitusi telah mengatur hak untuk mendapatkan pengakuan, jaminan, perlindungan, dan kepastian hukum (Pasal 28D ayat (1) UUD 1945) – yang di dalam sebuah negara hukum terwujud dengan adanya mekanisme kontrol atas penggunaan kewenangan yang dijalankan oleh suatu kekuasaan kehakiman yang merdeka (Pasal 1 ayat (3) jo. Pasal 24 UUD 1945). Secara spesifik, hak-hak yang dipertahankan dapat berkaitan dengan salah satu hak asasi yang diatur Bab XA UUD 1945, tergantung pada materi peraturan daerah yang nantinya secara konkret diuji dan dibatalkan oleh Pemerintah. Ini pula yang dalam hemat kami menjadi dasar dari kedudukan hukum (legal standing) Pemohon, yaitu statusnya sebagai pegiat serikat buruh, untuk ikut berpartisipasi secara aktif dalam penentuan hak kolektifnya (Pasal 28C ayat (2) 1945) – dalam hal ini, terkait kebijakan pemerintah di bidang ketenagakerjaan. Mengacu pada Putusan Mahkamah sebelumnya, No. 006/PUU-III/2005 dan No. 010/PUU-III/2005, maka kedudukan Pemohon dalam hal ini semestinya telah dapat dianggap memenuhi kriteria normatif, yaitu adanya kerugian hak konstitusional yang terjadi akibat berlakunya ketentuan yang dimohonkan uji (akibat adanya pembatasan hak untuk mendapatkan perlindungan hukum), bersifat spesifik (khusus) dan setidak-tidaknya potensial terjadi (karena Pemohon dapat menjadi pihak yang berkepentingan dengan dibatalkannya suatu peraturan daerah yang mengatur kebijakan ketenagakerjaan), terdapat hubungan sebab akibat (Pasal 251 UU No. 23/2014 tentang Pemerintahan Daerah telah nyata-nyata menghapuskan hak untuk mengajukan keberatan atau banding kepada hakim), serta hak Pemohon tersebut dapat dipulihkan dengan dikabulkannya permohonan oleh Mahkamah, sebagaimana akan kami uraikan lebih lanjut lagi di bawah ini.
  1. Yang Mulia, selanjutnya perkenankan kami untuk membahas konstitusionalitas ketentuan Pasal 251, khususnya ayat (1), (2), (7), dan (8) UU No. 23/2014 tentang Pemerintahan Daerah, dari dua sudut pandang berikut. Pertama, kiranya perlu diperjelas dulu, materi pengaturan apa saja yang seharusnya boleh diuji dan dibatalkan oleh Pemerintah Pusat, melalui instrumen pembatalan yang diatur oleh undang-undang. Selanjutnya, kita juga perlu meninjau kembali apakah Pasal 251 tersebut telah memenuhi prinsip-prinsip ‘checks and balances’ (pengawasan dan keseimbangan) dalam sebuah negara hukum yang terkandung secara inheren di dalam konstitusi, sebagaimana termaktub di dalam Pasal 1 ayat (3) jo. Pasal 24 UUD 1945.

 Materi peraturan daerah yang dapat diuji dan dibatalkan

  1. Yang Mulia, Pasal 18 ayat (5) UUD 1945 sebenarnya memberikan kewenangan yang sangat luas kepada Pemerintah Daerah untuk mengatur urusannya sendiri, hanya dengan batasan bahwa urusan tersebut tidak telah ditentukan (sebelumnya) oleh undang-undang sebagai urusan Pemerintah Pusat. Kemudian, jika kita mengamati substansi yang dulu terkandung di dalam Pasal 10 UU No. 32/2004 tentang Pemerintahan Daerah (lama), sebenarnya undang-undang yang lama juga telah mengikuti ketentuan yang diamanatkan oleh konstitusi tersebut, yaitu dengan mengakui adanya kewenangan Pemerintah Daerah untuk menyelenggarakan urusan pemerintahannya (sendiri), kecuali yang ditentukan sebagai urusan Pemerintah Pusat, yaitu yang meliputi (1) politik luar negeri, (2) pertahanan, (3) keamanan, (4) yustisi, (5) moneter dan fiskal nasional, serta (6) agama.
  1. Selanjutnya, Pasal 145 jo. 136 UU No. 32/2004 tentang Pemerintahan Daerah (lama) juga telah mengatur mengenai pembatalan Perda, yaitu jika bertentangan dengan kepentingan umum dan/atau peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi. Norma kepentingan umum di sini masih dapat diperdebatkan batasan-batasannya, namun norma peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi telah ditentukan dengan adanya pembagian urusan pemerintahan tadi. Artinya, Pemerintah Pusat berwenang menentukan, serta dengan sendirinya menguji dan membatalkan, urusan-urusan pemerintahan di bidang politik luar negeri, pertahanan, keamanan, yustisi, moneter dan fiskal nasional, serta agama, berdasarkan peraturan perundang-undangan yang sebelumnya telah dikeluarkan oleh Pemerintah Pusat. Secara teori, instrumen seperti ini mungkin saja diterapkan dengan memberlakukan hierarki peraturan perundang-undangan (misalnya Hans Kelsen, “Pure Theory of Law”, 1967). Sehubungan dengan hal ini, kekuatan hukum peraturan perundang-undangan memang telah ditentukan berdasarkan suatu hierarki tertentu dan (yang terakhir) diatur di dalam Pasal 7 UU No. 12/2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan, sehingga pendapat tersebut dapat dipertahankan legalitasnya. Namun, meskipun bersifat norma terbuka, pengertian kepentingan umum sebagai salah satu norma penguji di sini sepertinya belum atau tidak pernah dipertanyakan legalitasnya.
  1. Bagaimanapun, terkait dengan pembagian urusan pemerintahan tadi, UU No. 23/2014 tentang Pemerintahan Daerah ternyata menggunakan paradigma yang berbeda dengan undang-undang sebelumnya. Dalam undang-undang yang baru ini, diperkenalkan tiga istilah baru, yaitu: ‘urusan pemerintahan absolut’, ‘urusan pemerintahan konkuren’, dan ‘urusan pemerintahan umum’. Sehubungan dengan urusan pemerintahan absolut, sebenarnya sama dengan paradigma sebelumnya, terdapat urusan-urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan Pemerintah Pusat, yaitu yang meliputi (1) politik luar negeri, (2) pertahanan, (3) keamanan, (4) yustisi, (5) moneter dan fiskal nasional, serta (6) agama. Sebagaimana paradigma sebelumnya pula, Pemerintah Pusat berwenang menguji dan membatalkan urusan pemerintahan yang meliputi enam bidang tadi. Namun, berbeda dengan sebelumnya, UU No. 23/2014 tentang Pemerintahan Daerah merinci lebih lanjut lagi urusan pemerintahan yang diserahkan kepada daerah (urusan pemerintahan konkuren), serta menambahkan urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan Presiden sebagai kepala pemerintahan (urusan pemerintahan umum).
  1. Dengan demikian, berdasarkan UU No. 23/2014 tentang Pemerintahan Daerah, materi peraturan daerah yang dapat diuji dan dibatalkan adalah materi peraturan yang meliputi enam bidang yang disebutkan sebagai urusan pemerintahan absolut, urusan pemerintahan konkuren yang telah dirinci pembagiannya di dalam lampiran undang-undang tersebut, serta urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan Presiden sebagai kepala pemerintahan. Dalam hemat kami, ketentuan tersebut tidak serta merta dapat dianggap inkonstitusional, karena pada dasarnya Pasal 18 ayat (5) UUD 1945 sendiri telah mendelegasikan pengaturannya pada tataran undang-undang, selama di situ jelas ditentukan apa saja yang termasuk ke dalam kewenangan Pemerintah Pusat sebagai batasan dari otonomi kewenangan Pemerintah Daerah. Batasan-batasan sahnya, menurut hemat kami, sepenuhnya berada pada kewenangan pengujian oleh Mahkamah, meskipun itu barangkali akan lebih relevan dalam permohonan yang diajukan oleh pihak-pihak terkaitnya.
  1. Terkait kedudukan Pemohon dalam perkara ini sendiri, perlu kiranya untuk menjadi catatan Mahkamah, materi aturan (urusan pemerintahan) yang dapat diuji dan dibatalkan Pemerintah Pusat nantinya, meliputi pula kebijakan-kebijakan yang dalam pengambilan keputusannya bukan saja merupakan pelaksanaan tugas pemerintahan kepala daerah, namun juga hasil konsensus atau proses politik di tingkat daerah yang melibatkan partisipasi publik. Hal ini meliputi pula kebijakan di sektor ketenagakerjaan, di mana Pemohon dalam perkara ini berpotensi menjadi pihak yang berkepentingan. Dengan demikian, pertanyaannya kemudian, apakah Pemohon atau warga Republik Indonesia yang tinggal di daerah – siapapun itu – yang mungkin saja berkepentingan dengan pembatalan suatu peraturan daerah oleh Pemerintah Pusat, juga memperoleh ruang memadai untuk mempertahankan haknya di hadapan hakim yang merdeka menurut Pasal 251 UU No. 23/2014 tentang Pemerintahan Daerah? Sementara cakupan ruang lingkup kewenangan Pemerintah Pusat menjadi bertambah luas, pengawasan cabang kekuasaan lain terhadap penggunaan kewenangan ini sepertinya justru menjadi semakin terbatas.

Mekanisme banding atas keputusan pembatalan peraturan daerah

  1. Yang Mulia, instrumen pembatalan Perda yang kemudian diatur di dalam Pasal 251 UU No. 23/2014 tentang Pemerintahan Daerah pada dasarnya merupakan perubahan dari Pasal 145 UU No. 32/2004 tentang Pemerintahan Daerah (lama) yang telah kami sebutkan di atas. Sebagaimana pengaturan sebelumnya, undang-undang juga menggunakan dasar alasan pembatalan yang mirip, yaitu ketidaksesuaian dengan peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi dan/atau kepentingan umum, serta ditambah ketidaksesuaian dengan kesusilaan. Dan telah kami sampaikan pula sebelumnya, mekanisme evaluasi dan pengawasan peraturan atau istilahnya ‘executive review’ seperti itu memang secara teori dapat dipertahankan, yaitu dengan didasarkan pada berlakunya hierarki peraturan perundang-undangan, dan/atau – sebagaimana diterapkan sebagai konsep penyeimbang di negara dengan sistem federal – pada asas kesatuan kekuasaan eksekutif, seperti praktek OIRA/Office of Information and Regulatory Affairs di Amerika Serikat (lihat misalnya penjelasan James F. Blumstein dalam ‘Regulatory Review by The Executive Office of The President: An Overview and Policy Analysis of Current Issues’, Duke Law Journal, Volume 51, Number 3, December 2001).
  1. Dengan demikian, keberadaan instrumen ‘executive review’ itu memang barangkali tidak sepenuhnya keliru, karena, asumsinya, sebagai pelaksana peraturan perundang-undangan di tingkat nasional pihak eksekutif perlu (dan wajib) menjalankan mandatnya berdasarkan hierarki peraturan yang berlaku di seluruh penjuru negeri. Hal ini bisa jadi memang diperlukan untuk menjamin adanya tatanan pemerintahan yang baik, sehingga tercipta kepastian dan kesetaraan hukum bagi masyarakat, atau, sebagaimana disampaikan oleh Pemerintah Pusat, untuk menjamin iklim usaha yang kondusif. Atau, jika dibandingkan lagi dengan praktek OIRA di Amerika Serikat tadi, instrumen seperti itu dapat juga digunakan sebagai sarana untuk menyelaraskan dan mengendalikan instrumen perencanaan dan anggaran pemerintah.
  1. Namun demikian, Yang Mulia, terkait Pasal 251 UU No. 23/2014 tentang Pemerintahan Daerah itu sendiri, terdapat setidak-tidaknya dua hal penting yang perlu Mahkamah cermati secara seksama. Pertama, keputusan pembatalan peraturan daerah ternyata tidak hanya dapat didasarkan pada pelanggaran atas peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi, namun dapat didasarkan pula pada kepentingan umum dan/atau kesusilaan. Ketentuan tersebut, dengan sendirinya, telah memberlakukan suatu norma terbuka yang pada prakteknya tak hanya akan terkait dengan tata kelola anggaran dan/atau administrasi pemerintah, namun juga penilaian atas norma tak tertulis yang membuka ruang diskresi teramat sangat luas. Di samping itu, jika dibandingkan dengan OIRA di Amerika Serikat, terdapat pula beberapa perbedaan mendasar yang barangkali membuat penggunaan ‘executive review’ secara murni di Indonesia tidak dapat disamakan, yaitu karena belum adanya kejelasan mengenai signifikansi (OIRA hanya menguji beberapa peraturan tertentu), akuntabilitas (OIRA menggunakan kriteria atau metodologi yang dapat dipertanggungjawabkan), dan transparansi (terdapat keterbukaan dalam proses pengawasan tersebut). Sehingga, kalaupun praktek di Amerika Serikat itu dijadikan rujukan oleh Pemerintah Pusat dalam menyusun kebijakan hukumnya, itu bukanlah suatu perbandingan yang dalam bahasa Inggrisnya: ‘apple to apple’, atau, perbandingan hal-hal yang sebanding. Kedua, sebagaimana telah dijelaskan tadi, keputusan pembatalan suatu peraturan daerah di Indonesia pada kenyataannya tak hanya berpotensi melahirkan sengketa kewenangan antara Pemerintah Pusat dengan Pemerintah Daerah, namun juga berpotensi melanggar hak-hak warga negara di daerah yang sebelumnya – melalui suatu proses yang partisipatif – telah dituangkan ke dalam peraturan daerah yang di kemudian hari dibatalkan sepihak itu.
  1. Dengan demikian, sebagaimana mungkin juga telah Mahkamah ketahui, perbedaan mendasar antara Pasal 251 UU No. 23/2014 dan Pasal 145 UU No. 32/2004 adalah pengaturan mekanisme keberatan atas keputusan pembatalan peraturan daerah. Sementara Pasal 145 ayat (5) UU No. 32/2004 mengatur bahwa keberatan dapat diajukan kepada Mahkamah Agung, Pasal 251 ayat (7) dan ayat (8) UU No. 23/2014 menentukan bahwa keberatan seperti ini harus diajukan kepada Presiden atau Menteri yang juga merupakan perwakilan Pemerintah Pusat. Perbedaan ini jelas menutup jaminan adanya kekuasaan kehakiman yang merdeka sebagai pihak penilai yang obyektif dan netral, sehingga mempunyai legitimasi dalam sebuah negara hukum untuk menyatakan ketentuan-ketentuan hukum yang berlaku (rechtsprekende macht), bukan Presiden atau Menteri yang semestinya bertugas sebagai pelaksana ketentuan-ketentuan tersebut (uitvoerende macht). Dalam menjalankan suatu ketentuan hukum, pihak eksekutif dapat saja hanya baru melaksanakannya berdasarkan tafsiran pihak itu sendiri saja, sehingga berpotensi mengakibatkan timbulnya tindakan yang sewenang-wenang.
  1. Sebagaimana telah kami sebutkan pada bagian awal keterangan kami, kepentingan Pemerintah Pusat untuk melaksanakan amanat konstitusi dengan menjalankan mekanisme pengawasan dan membatalkan peraturan-peraturan daerah untuk kesejahteraan bersama bukanlah hal yang dengan sendirinya bertentangan dengan konstitusi. Namun, perlu selalu diingat, tindakan-tindakan yang secara nyata diambil juga harus dapat dipastikan keabsahannya. Dalam situasi di mana ketentuan hukum yang ada ternyata jelas membuka lahirnya tafsir-tafsir berbeda, atau potensi timbulnya sengketa-sengketa kewenangan, ataupun adanya potensi pelanggaran hak-hak warga negara, peran hakim sebagai pihak penengah dan pemegang kata terakhir dalam hal ini tentu sangatlah dibutuhkan. Sebagaimana digambarkan oleh seorang ahli hukum internasional terkemuka, Hugo Grotius: Ubi iudicia deficiunt incipit bellum”, atau, “Di mana putusan-putusan hakim menjadi tiada, di sanalah peperangan itu bermula”. Dalam situasi dewasa ini, di tengah usaha keras Pemerintah untuk meningkatkan kepercayaan masyarakat pada institusi-institusi negara, dampak dari mekanisme pengawasan peraturan oleh kekuasaan eksekutif yang tak diimbangi dengan mekanisme ‘checks and balances’ oleh kekuasaan yudikatif, sesungguhnya justru akan bertolak belakang dengan tujuan dari usaha tersebut.
  1. Untuk itu, perlu kiranya Mahkamah perhatikan ketentuan Pasal 1 ayat (3), Pasal 24, dan Pasal 24A UUD 1945. Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya, pembagian kewenangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah yang diamanatkan Pasal 18 ayat (5) UUD 1945 pada dasarnya diperbolehkan untuk diatur dengan undang-undang. Akan tetapi, pengaturan tersebut tidak seharusnya bertentangan dengan prinsip supremasi hukum (Pasal 1 ayat (3) UUD 1945), di mana hukum dan keadilan ditegakkan oleh suatu kekuasaan kehakiman yang merdeka (Pasal 24 UUD 1945). Mekanisme ‘executive review’ sebagaimana diatur di dalam Pasal 251, khususnya terkait mekanisme keberatan pada ayat (7) dan ayat (8), telah jelas-jelas menutup pintu penyelesaian sengketa ke hadapan hakim, sehingga bertentangan dengan ketentuan konstitusi. Perlu kami tegaskan kembali, sekalipun pada dasarnya kami menilai adanya manfaat dari pengawasan peraturan daerah yang telah dan akan terus dilaksanakan oleh Pemerintah Pusat, kami tidak menemukan satu pun alasan yang sah untuk menghapuskan pintu pengujian oleh hakim (judicial review) atas keputusan pembatalan suatu peraturan daerah. Tidak juga di dalam naskah akademik ketentuan terkait. Selain itu, ketentuan a quo juga telah jelas-jelas mengurangi efektivitas Pasal 24A UUD 1945, karena nyata menutup kewenangan Mahkamah Agung untuk menguji keputusan pembatalan atas suatu peraturan perundang-undangan terhadap undang-undang (sebagaimana kemudian diatur lebih lanjut di dalam Pasal 31A UU No. 3/2009 tentang Perubahan Kedua atas UU No. 14/1985 tentang Mahkamah Agung), baik dari sisi substansi, maupun prosedurnya. Padahal, terbukanya pintu ‘judicial review’ terhadap keputusan pembatalan peraturan daerah tidak akan menutup kewenangan Pemerintah Pusat untuk tetap dapat melakukan ‘executive review’ dalam rangka melakukan pengawasan peraturan daerah. Perbedaannya, kewenangan pemerintah akan memenuhi prinsip-prinsip ‘checks and balances’ (pengawasan dan keseimbangan) yang telah diamanatkan oleh konstitusi. Sebagai tambahan, meskipun barangkali tidak berkaitan langsung dengan Pemohon dalam perkara ini, konflik kewenangan yang timbul antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah terkait pembagian urusan pemerintahan di dalam undang-undang itu pun, tidak seharusnya pula mengurangi kewenangan Mahkamah sebagai penafsir konstitusi menurut Pasal 24C UUD 1945.
  1. Sebagai penutup, perlu kiranya Mahkamah pertimbangkan pula akibat-akibat yang mungkin timbul dari pembatalan Pasal 251 ayat (7) dan ayat (8) yang dalam hemat kami inkonstitusional tadi. Menurut pendapat kami, norma pengaturan mekanisme keberatan atau banding yang terkandung di dalamnya justru harus dipertahankan, agar tetap ada mekanisme pengawasan dan keseimbangan yang dapat dijalankan oleh cabang kekuasaan yudikatif. Namun, supaya sesuai dengan norma konstitusi, pengajuan keberatan atau banding tersebut semestinya harus dapat diajukan ke hadapan hakim oleh pihak-pihak yang berkepentingan. Pada kesempatan ini, akan terlalu panjang kiranya untuk membahas lebih lanjut apa sejatinya bentuk keputusan pembatalan itu secara teori hukum administrasi. Namun, jika dilihat dari dampak praktisnya yang bersifat pengaturan umum (regeling), kami berpandangan bahwa keputusan pembatalan itu semestinya dapat disetarakan dengan obyek uji materiil Mahkamah Agung sebagaimana diatur di dalam Pasal 31A UU No. 3/2009 tentang Perubahan Kedua atas UU No. 14/1985 tentang Mahkamah Agung. Di samping itu, sebagaimana umumnya perkara uji materiil, permohonan keberatan tersebut semestinya tak hanya dapat diajukan oleh Pemerintah Daerah, namun oleh semua pihak yang berkepentingan atas keputusan pembatalan terkait. Bagaimanapun, hal ini berlaku pula untuk situasi sebaliknya, di mana pihak yang berkepentingan juga diperbolehkan oleh undang-undang untuk mengajukan permohonan uji materiil kepada Mahkamah Agung untuk pembatalan peraturan daerah yang bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi. Sebagai perwakilan serikat buruh yang berkepentingan besar dengan kejelasan dan kepastian penyusunan kebijakan sektor ketenagakerjaan di daerah, serta mempertahankan haknya (dalam proses penyusunan peraturan daerah terkait) di hadapan hakim sebagaimana dijamin oleh Pasal 24 jo. 24A UUD 1945, Pemohon karenanya juga telah dapat dianggap dilanggar hak konstitusionalnya yang bersifat spesifik (khusus) yang setidak-tidaknya dapat dipastikan akan potensial terjadi menurut penalaran yang wajar, akibat berlakunya ketentuan Pasal 251 ayat (7) dan ayat (8) UU No. 23/2014 tentang Pemerintahan Daerah tersebut.
  1. Yang Mulia, berdasarkan pendapat kami di atas, kami berkesimpulan bahwa Pasal 251 ayat (7) dan ayat (8) UU No. 23/2014 tentang Pemerintahan Daerah telah bertentangan dengan Pasal 1 ayat (3) jo. Pasal 24 jo. Pasal 24A UUD 1945. Ketentuan ini barangkali tetap dapat dinyatakan konstitusional, sebagaimana ketentuan pendahulunya, sepanjang mekanisme keberatan atas keputusan pembatalan yang diatur di dalamnya ditafsirkan sebagai keberatan yang dapat diajukan oleh pihak yang berkepentingan kepada Mahkamah Agung, sebagaimana layaknya dalam perkara-perkara uji materiil.

 

Hormat kami,

I. Nasima, LL.M.

Tinggalkan komentar

Filed under Tak Berkategori

Sejarah Pembahasan Pasal 107 KUHP

Definisi tindak pidana makar kembali menarik perdebatan publik. Selain permohonan pengujian undang-undang yang diajukan oleh beberapa pihak yang dijerat melakukan tindak pidana tersebut,  permohonan ke Mahkamah Konstitusi juga diajukan oleh ICJR yang mengkhawatirkan adanya kesewenang-wenangan dalam penggunaan pasal-pasal terkait.

Tak kurang, Presiden Joko Widodo sendiri telah mengeluarkan pendapatnya mengenai persoalan ini. Intinya, menurut Presiden, harus dibedakan antara kritik dan makar. Namun demikian, dalam pernyataannya, Presiden belum menjelaskan apa pengertian makar itu sendiri. Bisa jadi, penjelasan itu baru akan disampaikan secara resmi oleh Pemerintah dalam persidangan-persidangan di Mahkamah Konstitusi nanti.

Bagaimanapun juga, ketidakjelasan ini membuat kekhawatiran ICJR bisa jadi beralasan, karena KBBI, misalnya, memuat definisi yang cukup luas, yaitu (1) akal busuk; tipu muslihat; (2) perbuatan (usaha) dengan maksud hendak menyerang (membunuh) orang, dan sebagainya; (3) perbuatan (usaha) menjatuhkan pemerintah yang sah. Jika diamati, setidaknya terdapat tiga gradasi (derajat) di sini, yaitu akal busuk (bisa jadi hanya pikiran), usaha (belum tentu suatu perbuatan yang telah sepenuhnya selesai), dan perbuatan itu sendiri.

Secara prinsipnya, penjelasan ketiga gradasi yang berbeda itu sebenarnya dapat dijumpai dalam ajaran-ajaran mengenai suatu tindak pidana, yaitu (singkatnya) ada (1) niat (sebelum suatu tindak pidana mulai dilakukan), (2) percobaan/usaha (ada permulaan pelaksanaan dari suatu tindak pidana, namun tidak tuntas), dan (3) perbuatan tindak pidana itu sendiri.

Sehubungan dengan gradasi tersebut, tindak pidana makar yang diatur di dalam Pasal KUHP pada dasarnya telah menghapuskan garis batas antara derajat kedua (percobaan) dan derajat ketiga (perbuatan).

Pasal 87

Dikatakan ada makar untuk melakukan suatu perbuatan, apabila niat untuk itu telah ternyata dari adanya permulaan pelaksanaan, seperti dimaksud dalam Pasal 53.

Namun, perlu dijadikan catatan, bahwa meleburnya percobaan (usaha untuk melakukan suatu perbuatan) dengan perbuatan itu sendiri bukan berarti menjadikan suatu niat untuk itu dengan sendirinya telah memenuhi uraian delik. Batasannya, menurut Pasal tersebut, adanya permulaan pelaksanaan.

Permasalahannya, apabila kita lihat lebih lanjut di dalam KUHP, tindak pidana makar tadi juga sudah dapat dipidana hanya dengan adanya suatu permufakatan jahat, yaitu  adanya kesepakatan dua orang atau lebih untuk melakukan kejahatan. Pada praktiknya, hal ini tentu dapat mengancam kebebasan menyatakan pendapat, apabila pendapat terkait kritis terhadap pemerintah atau pemerintahan yang ada.

Pasal 110 ayat (1) KUHP

Permufakatan jahat untuk melakukan kejahatan menurut Pasal 104, 106, 107, dan 108 diancam berdasarkan ancaman pidana dalam pasal-pasal tersebut.

Pasal 88 KUHP

Dikatakan ada permufakatan jahat, apabila dua orang atau lebih telah sepakat akan melakukan kejahatan.

Menariknya, hal-hal itu tadi sebenarnya telah dibahas dalam pembahasan pasal-pasal KUHP terkait. Untuk memberikan gambaran mengenai isi Pasal 107, berikut pasal-pasal yang terkait dengannya, di bawah ini terdapat rangkuman kutipan pasal-pasal tersebut, berikut (terjemahan) kutipan dari pembahasan pasal-pasal yang dimaksud.

Makar dengan maksud untuk menggulingkan pemerintah

Pasal 107 KUHP

(1) Makar dengan maksud untuk menggulingkan pemerintah, diancam dengan pidana penjara paling lama lima belas tahun.

(2) Para pemimpin dan pengatur makar tersebut dalam ayat 1, diancam dengan pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara sementara paling lama dua puluh tahun.

Pasal 88 bis KUHP

Dengan penggulingan pemerintahan dimaksud meniadakan atau mengubah secara tidak sah bentuk pemerintahan menurut Undang-Undang Dasar.

Art 107 WvS

(1) De aanslag ondernomen met het oogmerk om omwenteling teweeg te brengen, wordt gestraft met gevangenisstraf van ten hoogste vijftien jaren.

(2) Leiders en aanleggers van een aanslag als in het eerste lid, bedoeld, worden gestraft met levenslange gevangenisstraf of tijdelijke van ten hoogste twintig jaren.

Art 88 bis WvS

Onder omwenteling wordt verstaan het vernietigen of op onwettige wijze veranderen van den grondwettigen regeeringsvorm, de orde van troonopvolging of den wettigen regeeringsvorm van Nederlandsch-Indië.

Art. 101 Sr. [oud, red.]

De aanslag ondernomen met het oogmerk om den grondwettigen regeringsvorm of de orde van troonsopvolging te vernietigen of te veranderen, wordt gestraft met gevangenisstraf van ten hoogste vijftien jaren.

Verslag van de Tweede Kamer met Regeeringsantwoord

De Raad van State maakte de opmerking, dat het begrip van aanslag zonder meer te onbestemd is om in een Wetboek van Strafregt strafbaar te worden gesteld. (Zie advies, ad artt. 118, 119, 125 [109, 110, 116]). De Regering antwoordde (zie rapport), dat eene aanvulling overbodig scheen, omdat in de aangehaalde artikelen niet, onbepaald van een aanslag maar van een aanslag op den persoon wordt gesproken, en de uitdrukking elke daad van geweld (met inbegrip van de poging) omvat, welke ondernomen wordt tegen de in die artikelen genoemde hooge personen, die niet valt in eene zwaardere strafbepaling. Eene minderheid der Commissie was van oordeel, dat de strekking van aanslag in de artt. 100 en 101 juist ook door deze toelichting der Regering niet duidelijk is. Immers het geldt hier niet een aanslag op den persoon. Moet nu desniettegenstaande toch alleen aan daden van geweld worden gedacht? Dit zou echter niet overeenstemmen met, de bepaling van art. 88 [79]. waarvan de strekking veel verder reikt. Aan den andere kant zou het begrip te ruim kunnen worden opgevat. Vooral in het geval van art. 101 zou de onbestemdheid van aanslag tot verkeerde praktische gevolgen kunnen leiden, en pogingen, door middel van geschriften of vereenigingen ondernomen om den grond wettigen regeringsvorm langs vreedzamen weg te veranderen, als strafbare aanslag volgens art. 101 kunnen worden gequalificeerd.

De Commissie is echter van meening, dat de interpretatie veilig aan de jurisprudentie kan worden overgelaten, welke in de algemeene bepaling der strafbare poging een voldoenden leiddraad vindt om den aanslag welke hier bedoeld wordt te onderscheiden van wetenschappelijke verhandelingen of politieke besprekingen.

De uitdrukking “aanslag” zou, taalkundig, alleen bezwaar kunnen hebben voor zooveel betreft het laatste feit in art. 101 genoemd verandering van regeeringsvorm of troonopvolging kan ook op niet strafwaardige wijze beoogd worden.

Door de bijvoeging “op onwettige wijze” is de zin verduidelijkt.

[Laporan (Pembahasan) Parlemen berikut Jawaban Pemerintah

Dewan Negara mengatakan bahwa pengertian ‘aanslag’ (serangan) sudah pasti terlalu samar untuk (dapat) dipidana di dalam Kitab Hukum Pidana. (Lihat pendapat, ad artt. 118, 119, 125 [109, 110, 116]). Pemerintah telah menjawab (lihat laporan), yang tampaknya berlebihan untuk ditambahi lagi, karena, di dalam pasal-pasal yang dikutip, serangan tidak selalu dimaksudkan sebagai serangan terhadap diri seseorang, serta istilah tersebut meliputi setiap tindakan kekerasan (termasuk percobaan untuk itu), yang diambil (dan ditujukan) terhadap orang-orang penting yang tercantum di dalam artikel-artikel tersebut, yang tidak termasuk di dalam suatu ketentuan pidana yang memberatkan.

Sebagian kecil dari anggota Komisi [perancang, red.] menilai bahwa ruang lingkup serangan dalam Pasal 100 dan 101 menjadi tidak jelas, justru dengan adanya penjelasan Pemerintah ini. Bagaimanapun juga, di sini tidak berlaku serangan terhadap diri seseorang. Apakah kemudian hanya dapat diartikan sebagai tindakan-tindakan kekerasan saja? Akan tetapi, itu tidak akan sesuai dengan ketentuan Pasal 88 [79] yang lingkupnya jauh lebih luas. Di sisi lain, istilah itu bisa jadi (justru) ditafsirkan terlalu luas. Terutama dalam kaitannya dengan Pasal 101, ketidakjelasan pengertian ‘serangan’ akan dapat menyebabkan dampak-dampak praktis yang keliru, serta percobaan-percobaan yang dilakukan dengan tulisan, atau serikat-serikat, untuk mengubah pemerintah yang konstitusional melalui jalan damai, (dianggap) sebagai ‘serangan’ yang dapat dipidana sesuai dengan Pasal 101.

Namun, Komisi (tetap) beranggapan, bahwa penafsirannya aman untuk diserahkan kepada yurisprudensi – yang (dapat) menemukan cukup arahan bagi pengertian umum suatu percobaan yang dapat dipidana, untuk membedakan serangan yang dimaksud di sini dari kegiatan akademis atau diskusi-diskusi politik. Istilah ‘aanslag’ mungkin, secara bahasa, hanya akan menimbulkan keberatan terkait uraian terakhir pada Pasal 101; perubahan dari bentuk pemerintahan atau penerus tahta juga dapat dicapai melalui cara yang tak layak untuk dipidana. Dengan tambahan ‘secara melanggar undang-undang’, kalimat itu menjadi lebih jelas.]

Pengertian ‘aanslag’ (makar/serangan)

Pasal 87

Dikatakan ada makar untuk melakukan suatu perbuatan, apabila niat untuk itu telah ternyata dari adanya permulaan pelaksanaan, seperti dimaksud dalam Pasal 53.

Art. 87

Aanslag tot een feit bestaat, zoodra het voornemen des daders zich door een begin van uitvoering, in den zin van art. 53 heeft geopenbaard.

Art. 79

Aanslag bestaat zoodra eene strafbare poging tot het voorgenomen feit aanwezig is.

Memorie van Toelichting

Aanslag. De uitdrukking komt voor in de drie eerste titels van het tweede boek. Zij omvat de (volgens art. 55 [45]) strafbare poging tot het voorgenomen feit in overeenstemming met art. 105 C. P. B. en § 82 van het Duitsche wetboek, geen bloot voorbereidende handelingen, gelijk nu nog bij ons regtens is krachtens art. 88 C. P., in Frankrijk reeds bij de wet van 1832 vervangen door deze bepaling: “L’exécution et la tentative constitueront seules l’attentat”.

Advies van den Raad van State

De aanslag, in de drie eerste titels van boek II strafbaar gesteld, bestaat blijkens dit artikel, zood ra strafbare poging tot bet voorgenomen feit aanwezig is.

Waar strafbare poging volgens art. 55 [45] in den regel met een derde minder gestraft wordt, wordt zij als aanslag volgens boek II titels I-III met gelijke straf gestraft als het voltooide misdrijf (artt. 99-101, 118,119,125 [92-94, 109, 110, 116]), behoudens de verzwaring der straf bij verzwarende omstandigheden (artt. 117 [108], lid 2, en 124 [115], lid 2).

De aanslag omvat derhalve de strafbare poging en het voltooide misdrijf tevens. Evenals bij de strafbare poging in het algemeen, zijn ook bij den aanslag de voorbereidende handelingen niet strafbaar.

Met deze bepaling van hetgeen onder aanslag te verstaan zij, – eene bepaling, die met art. 305 Code Pénal Belge woordelijk en met § 82 van het Duitsche wetboek hoofdzakelijk overeenkomt, – kan de Raad van State zich wel vereenigen.

De vraag overigens, welke aanslag of aanslagen eigenlijk bedoeld worden in de artt. 118, 119 en 125, behoort niet hier, maar bij voormelde artikelen te worden geopperd.

[Nota Penjelasan

Serangan/Makar. Istilah ini muncul pada tiga Bab pertama dari Buku Kedua. Ia mencakup percobaan yang dapat dipidana untuk melakukan tindak pidana yang diniatkan (menurut Pasal 55 [45]), sesuai dengan Pasal 105 C.P.B. dan § 82 Kitab Undang-Undang Jerman, bukan merupakan suatu tindakan-tindakan persiapan belaka, bahkan sekarang di tempat kita secara hukum masih sesuai dengan Pasal 88 C.P., yang di Perancis telah digantikan oleh Undang-Undang tahun 1832 dengan ketentuan berikut ini: “L’exécution et la tentative constitueront seules l’attentat”.

Nasihat dari Dewan Negara

Serangan/makar, yang dipidana di dalam tiga Bab pertama Buku II, menurut artikel ini telah lahir, begitu ada percobaan-percobaan yang dapat pidana untuk melakukan tindak pidana yang diniatkan.

Percobaan tindak pidana yang menurut Pasal 55 [45] pada prinsipnya dihukum dengan pengurangan hukuman sepertiga lebih ringan, sebagai ‘serangan’ menurut Buku II, Bab I-III, dihukum dengan hukuman yang sama sebagaimana tindak kejahatan yang telah tuntas/selesai (Pasal 99-101, 118, 119, 125 [92-94, 109, 110, 116]), kecuali terdapat pemberatan hukuman dalam hal adanya keadaan-keadaan yang memperberat (Pasal 117 [108], ayat 2, dan 124 [115], ayat 2).

Oleh karena itu, serangan meliputi percobaan untuk melakukan tindak pidana dan kejahatan yang (telah) selesai. Seperti halnya percobaan yang dapat dipidana pada umumnya, tindakan-tindakan persiapan pada (delik) makar/serangan tidak dapat dipidana.

Terkait ketentuan yang menguraikan pengertian ‘serangan’ ini, – sebuah ketentuan yang serupa dengan Pasal 305 KUHP Belgia secara harfiah, dan dengan § 82 dari Kitab Undang-Undang Jerman secara umum, – Dewan Negara dapat sependapat.

Namun, pertanyaannya, serangan atau serangan-serangan mana yang sebenarnya dimaksudkan dalam Pasal 118, 119 dan 125, tidak termasuk di sini, tapi disampaikan pada pasal-pasal tersebut.]

Permufakatan jahat untuk menggulingkan pemerintah

Pasal 110 ayat (1) KUHP

Permufakatan jahat untuk melakukan kejahatan menurut Pasal 104, 106, 107, dan 108 diancam berdasarkan ancaman pidana dalam pasal-pasal tersebut.

Art. 110 lid (1) WvS

De samenspanning tot een der in de artikelen 104-108 omschreven misdrijven wordt gestraft met gevangenisstraf van ten hoogste zes jaren.

Art. 103

De samenspanning tot een der in de artikelen 99-102 omschreven misdrijven wordt gestraft met gevangenisstraf van ten hoogste drie jaren.

Verslag van de Tweede Kamer met Regeeringsantwoord

Het begrip van zamenspanning is, naar het oordeel der Commissie, te onbestemd. Men zou er zoo wel voorloopige besprekingen als bepaalde afspraken en overeenkomsten toe kunnen rekenen. Toch zou dit te ver gaan en zou de Commissie ongaarne op het voetspoor van § 86 van het Duitsche wetboek 1 alle voorbereidende handelingen strafbaar willen stellen. Daarom zou het aanbeveling verdienen in den negenden titel van het Eerste Boek eene omschrijving van zamenspanning op te nemen, bijv.: zamenspanning bestaat, zoodra twee of meer personen zijn overeengekomen het misdrijf te plegen. Zie Mem v. Toel. [bij Titel I van dit Boek, voorlaatste alinea, hiervoor bl. 12.]

Is de straf niet te gering? Het Duitsche wetboek (§ 83) heeft 5 jaren tuchthuis en het Belgische (art. 106) voor het geval van art. 99 van 10-15 jaren dwangarbeid.

[Laporan (Pembahasan) Parlemen berikut jawaban Pemerintah

Pengertian permufakatan jahat itu, menurut pendapat Komisi, terlalu samar. Seseorang bisa memasukkan pembicaraan-pembicaraan sementara, begitu juga kesepakatan-kesepakatan tertentu, ke dalam pengertian tersebut. Namun, (keberlakuan pengertian) ini akan menjadi terlalu jauh dan Komisi, bertentangan dengan maksudnya sendiri, akan mengikuti jejak § 86 dari Kitab Undang-Undang Jerman 1, (yaitu) memidanakan semua langkah persiapan. Oleh karena itu, dalam Bab kesembilan dari Buku Pertama akan dianjurkan untuk memuat salah satu definisi permufakatan jahat, misalnya: ‘dikatakan ada permufakatan jahat, apabila dua orang atau lebih telah sepakat akan melakukan kejahatan’. Lihat Mem. v. Toel. [pada Bab I Buku ini, satu alinea sebelum alinea terakhir, sebelumnya dalam hlm. 12.]

Apakah hukuman ini tidak terlalu rendah? Kitab Undang-Undang Jerman (§ 83) mengatur lima tahun kurungan, dan Belgia (Pasal 106) untuk delik Pasal 99 dengan 10-15 tahun kerja paksa.]

Pengertian ‘samenspanning’ (permufakatan jahat)

Pasal 88 KUHP

Dikatakan ada permufakatan jahat, apabila dua orang atau lebih telah sepakat akan melakukan kejahatan.

Art. 88 WvS

Samenspanning bestaat zoodra twee of meer personen overeengekomen zijn om het misdrijf te plegen.

Art. 80

Samenspanning bestaat zoodra twee of meer personen overeengekomen zijn om het misdrijf te plegen.

Regeeringsopmerking in het Verslag van de Tweede Kamer

Art. 80 (nieuw)

De Minister verwijst naar de artt. 103, 111, 448 en 453 [96, 103, 394 en 398].

(Verg. de Memorie van Toelichting van Titel I van Boek II, in ’t algemeen, aan ‘t slot, en het Verslag der Tweede Kamer bij art. 96.)

Memorie van Toelichting van Titel I van Boek II, in ’t algemeen, aan ‘t slot

Het vereischte voor strafbaren aanslag is in art. 88 [79] aangewezen en aldaar toegelicht.

Eene zamenspanning bestaat, gelijk het woord zelf te kennen geeft, zoodra twee of meer personen overeengekomen zijn om het misdrijf te plegen [zie art. 80].

Zoolang er noch aanslag noch zamenspanning bestaat, noch opruijing in den zin van art. 140 [131], zijn er slechts neigingen en voornemens waar te nemen, die de noodige kenteekenen van vasten wil en van voor

den staat dreigend gevaar missen om strafbaar te wezen. Er bestaat geen genoegzame grond, om voor de in dezen titel omschreven misdrijven zóó ver van de algemeene beginselen af te wijken, dat enkel voorbereidende handelingen, door geen begin van uitvoering gevolgd, en nog minder een voorstel dat niet wordt aangenomen [vgl. art. 90 C.P., art. 111 C.P.B., artt. 84, 86 D. Wb.], met straffen zouden worden bedreigd.

[Tanggapan Pemerintah dalam Laporan (pembahasan) Parlemen

Pasal 80 (baru)

Menteri merujuk pada Pasal 103, 111, 448 dan 453 [96, 103, 394 dan 398].

(Bandingkan Nota Penjelasan Bab I Buku II, penjelasan umum, bagian akhir, dan Laporan (Pembahasan) Parlemen Pasal 96.)

Nota Penjelasan Bab I Buku II, penjelasan umum, bagian akhir

Persyaratan untuk serangan yang dapat dipidana itu telah ditunjukkan pada Pasal 88 [79] dan dijelaskan di situ.

Suatu permufakatan jahat ada, bahkan telah ditunjukkan oleh kata itu sendiri, segera setelah dua orang atau lebih sepakat untuk melakukan kejahatan [lihat Pasal 80].

Selama serangan atau permufakatan jahat tidak ada, tidak juga penghasutan menurut Pasal 140 [131], maka yang dapat dilihat hanya kecenderungan-kecenderungan dan niatan-niatan (saja), yang (masih) membutuhkan tanda-tanda adanya suatu kehendak tetap, serta tak disertai bahaya yang mengancam bagi negara untuk dapat dipidana. Tiada dasar yang cukup untuk membuat tindak-tindak kejahatan yang diuraikan dalam Bab ini untuk menyimpang sebegitu jauh dari asas-asas umum, bahwa hanya tindakan persiapan saja, tanpa diikuti tindakan permulaan, apalagi sebuah usulan yang tidak diterima [bandingkan Pasal 90 C.P., Pasal 111 C.P.B., Pasal 84, 86 D.Wb.], akan (dapat) diancam dengan sanksi pidana.]

 

Tinggalkan komentar

Filed under Tak Berkategori